Swiatek Berhasil Meraih Juara Prancis Terbuka Keempat

Iga Swiatek Juara Prancis Terbuka
Iga Swiatek Juara Prancis Terbuka

Paris | EGINDO.co – Iga Swiatek menggambarkan kemenangannya di Prancis Terbuka pada hari Sabtu sebagai kemenangan yang emosional dan mengatakan bahwa ia bangga telah mengatasi tekanan sebagai favorit untuk memenangkan gelar ketiga berturut-turut di lapangan tanah liat Paris.

Petenis nomor satu dunia, Swiatek, mengalahkan finalis kejutan asal Italia, Jasmine Paolini, dalam tiga set langsung, 6-2 6-1, untuk mengklaim gelar Grand Slam kelimanya, dan keempat di Roland Garros, tetapi mengatakan bahwa menjadi seorang perfeksionis berarti ada tantangan tambahan.

“Saya seorang perfeksionis, jadi selalu ada tekanan pada saya. Saya baik-baik saja menangani tekanan saya sendiri. Ketika tekanan dari luar menghantam saya, itu sedikit lebih buruk. Tetapi saya mengatasinya dengan sangat baik di turnamen ini,” kata Swiatek kepada wartawan.

Baca Juga :  Verstappen Lanjutkan Rekor Kemenangan Di Las Vegas

“Itu adalah kemenangan yang emosional karena saya merasakan banyak tekanan kemarin dan hari ini di pagi hari. Dan saya tahu jika saya hanya akan fokus pada tenis, saya bisa berjuang melewatinya, dan pada akhirnya semuanya berjalan seperti yang saya inginkan. Jadi saya merasa sangat bangga pada diri saya sendiri.” Dijuluki ratu lapangan tanah liat oleh para penggemar dan pakar karena dominasinya di lapangan tersebut, Swiatek kehilangan satu set sepanjang turnamen, dalam pertandingan epik putaran kedua dengan Naomi Osaka di mana ia harus menyelamatkan match point.

Ia menepisnya dan menyingkirkan semua pendatang, menunjukkan kekuatannya dengan mengalahkan Anastasia Potapova di putaran keempat dengan kemenangan 6-0 6-0 dalam waktu 40 menit.

Baca Juga :  Potter Tekankan Mentalitas Tim Saat Chelsea Terus Menang

Petenis Polandia berusia 23 tahun itu, yang juga memenangkan gelar Roland Garros pada tahun 2020, mengatakan bahwa ia sepenuhnya menyadari bahwa perfeksionisme adalah pedang bermata dua.

“Ketika saya melakukan sesuatu, saya ingin melakukannya 100 persen. Saya pikir ketika Anda seorang perfeksionis, Anda adalah seorang perfeksionis di mana pun,” kata Swiatek.

“Tetapi ini adalah hal yang sulit karena ini membantu Anda menjadi lebih baik tetapi terkadang ini juga bisa menjadi beban yang sangat besar.”

Menjelang musim lapangan rumput dan Wimbledon bulan depan, Swiatek mengatakan ia berharap dapat beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan permukaan, seperti yang ia lakukan tahun lalu saat ia mencapai perempat final.

Baca Juga :  De Minaur Gagalkan Ruud Pertahankan Mahkota Meksiko Terbuka

“Hasil tahun lalu cukup bagus. Saya merasa setiap tahun semakin mudah bagi saya untuk beradaptasi dengan lapangan rumput,” kata Swiatek.

“Namun, ini tantangan yang sangat besar. Jika saya kalah di sini lebih awal, mungkin saya dapat bermain dua minggu lagi di lapangan rumput dan kemudian menjadi pemain lapangan rumput yang lebih baik. Namun, jika saya memilih, saya suka bermain di lapangan tanah liat, jadi saya tidak akan menyerah begitu saja.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :