Swedia Masuk NATO Seiring Dengan Ratifikasi TüRkiye,Hungaria

Menlu Swedia Tobias Billstrom
Menlu Swedia Tobias Billstrom

Stockholm | EGINDO.co – Parlemen Swedia memberikan suara pada hari Rabu (22 Maret) untuk bergabung dengan NATO meskipun ada penundaan dari Hungaria dan Turki untuk meratifikasi tawaran keanggotaan mereka, yang kemungkinan besar akan membuat Swedia bergabung dengan negara tetangganya, Finlandia.

Pemungutan suara, yang membuka jalan bagi aksesi NATO negara tersebut dan menyediakan kerangka hukum yang diperlukan, disahkan dengan 269 suara setuju dan 37 menolak, dengan 43 anggota parlemen yang tidak hadir di parlemen Swedia yang terdiri dari 349 kursi.

“Keanggotaan NATO adalah cara terbaik untuk menjaga keamanan Swedia dan berkontribusi dalam solidaritas terhadap keamanan seluruh wilayah Euro-Atlantik,” kata Menteri Luar Negeri Tobias Billstrom kepada parlemen dalam debat sebelum pemungutan suara.

Baca Juga :  Finlandia, Swedia Mengajukan Aplikasi Bergabung Dengan NATO

Swedia dan Finlandia membatalkan kebijakan non-alignment militer mereka yang telah berlangsung selama beberapa dekade dan mengajukan permohonan untuk bergabung dengan pakta pertahanan trans-Atlantik pada bulan Mei lalu, setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Namun, Swedia telah mengalami beberapa perselisihan diplomatik dengan anggota NATO, Türkiye, yang telah menunda tawaran keanggotaannya dan peluangnya untuk bergabung pada saat yang sama dengan Finlandia.

Türkiye dan Hungaria adalah satu-satunya negara NATO yang belum meratifikasi tawaran negara-negara Nordik – yang membutuhkan ratifikasi dengan suara bulat dari semua 30 anggota.

Setelah berbulan-bulan penundaan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pekan lalu bahwa ia meminta parlemen untuk melakukan pemungutan suara atas tawaran Finlandia untuk bergabung dengan blok pertahanan NATO.

Baca Juga :  Menkeu: IMF Soal Pengetatan Moneter, Berlaku Di Negara Maju

Dia mengatakan bahwa dia masih belum siap untuk bergerak maju dengan Swedia.

Tidak Berpengaruh

Dalam kemunduran lain bagi Swedia, Hungaria mengumumkan bahwa mereka akan melakukan pemungutan suara pada ratifikasi Finlandia pada 27 Maret, tetapi tawaran Swedia akan diputuskan “nanti”.

Erdogan menuduh Swedia tidak menghormati ketentuan-ketentuan dari kesepakatan terpisah yang mereka capai pada Juni 2022, di mana Türkiye telah setuju untuk menyetujui tawaran tersebut.

Türkiye telah meminta ekstradisi puluhan orang Kurdi dan tersangka lainnya yang dituduh memiliki hubungan dengan kelompok militan terlarang dan upaya kudeta yang gagal pada tahun 2016.

Menyusul pengumuman Türkiye, Billstrom mengatakan Swedia menyesalkan keputusan tersebut, namun ia dan Perdana Menteri Ulf Kristersson mengatakan bahwa mereka yakin Swedia akan tetap menjadi anggota sebelum KTT NATO berikutnya di Vilnius pada bulan Juli.

Baca Juga :  Italia, Turki Ajukan Penawaran Tuan Rumah Bersama Euro 2032

Ketika masuknya Swedia ke NATO diperdebatkan pada hari Rabu, beberapa anggota parlemen menunjukkan bahwa pemungutan suara, mengingat situasi saat ini, tidak akan berpengaruh.

“Meskipun RUU tersebut menyatakan bahwa ‘amandemen diusulkan untuk mulai berlaku pada tanggal yang ditentukan oleh pemerintah’, ini berarti tanggal yang ditentukan oleh Erdogan dan (Viktor) Orban,” kata Hakan Svenneling, anggota parlemen dari Partai Kiri, kepada parlemen.

Tawaran keanggotaan Swedia telah mendapat dukungan luas di parlemen negara tersebut, dengan hanya Partai Kiri dan Partai Hijau yang menentang keanggotaan tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :