Sun Cable Dan Proyek Energi Surya Australia-Singapura

Proyek Energi Surya Australia-Singapura
Proyek Energi Surya Australia-Singapura

Singapura | EGINDO.co – Perusahaan energi terbarukan Sun Cable mengatakan pada hari Rabu (12 Januari) bahwa mereka akan memasuki administrasi sukarela setelah para pendukung perusahaan gagal mencapai kesepakatan tentang struktur pendanaan dan arah apa yang harus diambil.

Administrasi sukarela mengacu pada proses di mana direktur perusahaan menunjuk administrator independen untuk turun tangan guna menemukan jalan ke depan untuk bisnis, yang biasanya menghadapi kesulitan keuangan.

Inilah yang kami ketahui tentang Sun Cable:

Apa yang dilakukan perusahaan?
Sun Cable adalah perusahaan di balik proyek senilai A$30 miliar (S$27,5 miliar) yang dikenal sebagai Australia-Asia PowerLink, yang berencana menyalurkan energi surya dari Australia ke kawasan Asia-Pasifik.

Perusahaan tersebut mengatakan akan menangkap energi matahari di Northern Territory Australia dan mengirimkannya untuk digunakan di Darwin, yang juga berada di Northern Territory, serta di Singapura.

Itu dimaksudkan untuk memulai konstruksi kabel bawah laut sepanjang 4.200 km pada tahun 2024 dan beroperasi penuh pada tahun 2029. Sun Cable mengklaim dapat membawa listrik 3,2GW dan memasok hingga 15 persen dari total kebutuhan listrik Singapura.

Baca Juga :  Filipina Tutup 175 Perjudian, Deportasi 40.000 Pekerja China

Perusahaan yang didirikan pada tahun 2018 ini memiliki kantor di Singapura, Jakarta, dan beberapa kota di Australia.

Kenapa masuk administrasi?
Dalam kasus Sun Cable, memang menerima proposal pendanaan, tetapi “konsensus tentang arah masa depan dan struktur pendanaan perusahaan tidak dapat dicapai”, menurut siaran pers.

“Proses administrasi sukarela sekarang akan membuka jalan bagi perusahaan untuk mengakses modal tambahan untuk melanjutkan pengembangan proyek (marquee),” kata pernyataan itu.

“Para administrator bermaksud untuk bekerja dengan tim manajemen perusahaan dan pemangku kepentingan utama untuk menentukan langkah selanjutnya yang tepat untuk bisnis.

“Ini kemungkinan akan melibatkan proses untuk mencari pernyataan minat baik untuk rekapitalisasi atau penjualan bisnis.”

Siapa investornya?
Investor utama termasuk perusahaan investasi swasta Grok Ventures dan Energi Skuadron Australia, tetapi Sun Cable juga mengumpulkan uang dari investor swasta lainnya.

Pada Maret 2022, Sun Cable mengatakan telah mengumpulkan A$210 juta. Namun, tidak semua dana tersedia untuk perusahaan karena belum memenuhi beberapa tonggak, lapor Reuters.

Miliarder dan aktivis iklim Mike Cannon-Brookes, yang merupakan investor utama di Grok Ventures, mengambil alih sebagai pimpinan Sun Cable tahun lalu. Grok Ventures telah berinvestasi di berbagai bisnis termasuk perusahaan teknologi dan energi bersih, serta platform desain grafis Canva.

Baca Juga :  Minyak Naik Jelang Pertemuan OPEC+ Bahas Pengurangan Pasokan

Squadron Energy dimiliki oleh Tattarang, sebuah perusahaan induk untuk keluarga miliarder Australia Andrew Forrest. Mr Forrest adalah ketua raksasa bijih besi Fortescue Metals.

Apa artinya ini bagi proyek andalan Sun Cable?
Squadron Energy dapat menyusun kesepakatan pendanaan untuk administrator, Reuters melaporkan, mengutip seseorang yang mengetahui pemikiran perusahaan.

Ketua Skuadron Energi John Hartman mengatakan kepada Reuters bahwa mereka percaya pada visi Sun Cable, tetapi “cara penyampaian proyek membutuhkan perubahan mendesak”.

“Praktek tata kelola yang luar biasa dan keahlian pengiriman proyek kelas dunia, serta mengejar teknologi yang layak bank, akan diperlukan untuk mewujudkan proyek tersebut,” katanya.

Menteri Energi Australia Chris Bowen mengatakan kepada wartawan: “Saya tetap sangat optimis dan bersemangat tentang masa depan Sun Cable.”

Dia mengatakan dia berbicara dengan “orang yang sangat senior” di perusahaan.

Apa keterlibatan Singapura?
Menteri Kedua Perdagangan dan Industri Tan See Leng pada Januari 2021 mengatakan ada diskusi yang sedang berlangsung tentang proposal Sun Cable untuk memasok tenaga surya ke Singapura. Dr Tan mengatakan Otoritas Pasar Energi tidak dapat membagikan rincian lebih lanjut karena “sensitivitas komersial”.

Baca Juga :  1.004 Kasus Covid-19 Lokal Baru Singapura

Sun Cable meminta perusahaan anggota Surbana Jurong SMEC untuk menyediakan layanan konsultasi teknik untuk sistem pembangkit tenaga surya dan antarmuka koneksi jaringan di Australia, CNA melaporkan pada Oktober 2021.

Surbana Jurong mengatakan sedang memfasilitasi “pekerjaan awal” proyek, termasuk “memetakan persetujuan peraturan yang diperlukan untuk mengikat solusi Sun Cable ke jaringan Singapura serta menyediakan layanan teknis untuk menerima infrastruktur seperti konverter sumber tegangan, gardu induk dan bawah laut. kabel untuk mendaratkan listrik di Singapura”.

Apa yang akan terjadi pada staf Singapura?
Anak perusahaan Sun Cable di Singapura tidak dalam administrasi. Staf akan tetap bekerja. Namun, karena entitas induk di Australia sedang dalam administrasi, karyawan Singapura mungkin terpengaruh di masa mendatang.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :