Suku Maori Beritahu Anti-Vaxxers Untuk Berhenti Gunakan Haka

Suku Maori Minta Demonstran Berhenti Gunakan Haka
Suku Maori Minta Demonstran Berhenti Gunakan Haka

Wellington | EGINDO.co – Suku Maori yang memiliki hak atas “Ka Mate” haka mengatakan kepada pengunjuk rasa anti-vaksin pada hari Senin (15 November) untuk berhenti melakukan ritual terkenal di demonstrasi.

Ngati Toa – sebuah suku atau iwi di Maori – diakui di bawah hukum Selandia Baru sebagai penjaga budaya haka Ka Mate, yang telah menonjol dalam protes baru-baru ini terhadap pembatasan terkait virus corona.

“Ngati Toa mengutuk penggunaan haka Ka Mate untuk mendorong dan mempromosikan pesan vaksinasi anti-COVID-19,” kata suku yang berbasis di luar Wellington, dalam sebuah pernyataan.

“Kami mendesak agar pengunjuk rasa segera berhenti menggunakan taonga (harta budaya) kami.”

Haka Maori datang dalam berbagai bentuk tetapi Ka Mate – yang telah dimainkan oleh All Blacks sebelum pertandingan Rugby Test selama lebih dari satu abad – sejauh ini yang paling terkenal.

Baca Juga :  Iran Optimis Kembali Kesepakatan Nuklir,Tepis Keraguan Biden

Ritual menghentakkan kaki dan memutar mata tertanam kuat dalam budaya Selandia Baru dan sering digunakan pada acara sosial penting seperti pernikahan atau pemakaman.

Ka Mate adalah haka Ngati Toa, yang disusun oleh kepala prajurit Te Rauparaha sekitar tahun 1820 untuk merayakan pelariannya dari partai perang pengejar suku saingan.

Parlemen mengesahkan undang-undang pada tahun 2014 yang mengakui Ngati Toa sebagai penjaga haka, meskipun undang-undang tersebut tidak memasukkan hukuman jika disalahgunakan.

Iwi sebelumnya telah berbicara menentang komersialisasi haka dan versi yang menyindir atau tidak menghormati ritual.

Kepala eksekutif Ngati Toa Helmut Modlik mengkritik pengunjuk rasa anti-vaksin karena menempatkan keinginan individu di atas kebaikan yang lebih besar.

Baca Juga :  Emas Batangan Antam Turun Rp3.000 Jadi Rp936.000 per Gram

“Banyak tupuna (nenek moyang) kami kehilangan nyawa pada pandemi sebelumnya dan iwi kami sangat menderita,” katanya.

“Kami sangat jelas bahwa vaksin COVID-19 adalah perlindungan terbaik yang kami miliki untuk kami, dan kami berkomitmen untuk mendukung whanau (keluarga) kami untuk divaksinasi sesegera mungkin.”

Selandia Baru telah mengadopsi tanggapan Covid-19 yang keras, termasuk lockdown keras dan pembatasan perbatasan yang ketat, yang membuatnya hanya mencatat 33 kematian akibat virus dalam populasi lima juta.

Namun, protes telah tumbuh di tengah penerapan kebijakan “tidak ada suntikan, tidak ada pekerjaan”, menarik beberapa ribu orang di kota-kota besar.

Banyak dari mereka yang melakukan haka pada demonstrasi adalah orang Maori dan Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan bahwa kaum muda pribumi, khususnya, menghadapi rentetan disinformasi.

Baca Juga :  Inggris Rekor 93.045 Kasus Covid-19 Saat Omicron Melonjak

“Kami sedang berjuang untuk menjangkau beberapa Maori muda kami,” katanya kepada TVNZ.

“Saya harus mengatakan, disinformasi yang ada di luar sana sangat kuat … jika mereka dengan sengaja menyebarkan informasi yang salah, mereka membahayakan orang.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top