Studi Kehidupan Di Awan Venus, Timbul Pertanyaan Jupiter

Planet Venus
Planet Venus

Cape Canaveral, Florida | EGINDO.co – Sebuah studi baru melemparkan air dingin pada kemungkinan kehidupan di awan Venus.

Para ilmuwan dari Eropa dan AS melaporkan pada hari Senin bahwa hampir tidak ada cukup uap air di awan planet yang panas untuk mendukung kehidupan seperti yang kita kenal.

Tim menyelidiki masalah ini setelah pengumuman mengejutkan pada bulan September oleh orang lain bahwa organisme kecil yang aneh mungkin bersembunyi di awan tebal Venus yang dipenuhi asam sulfat. Melalui pengamatan pesawat ruang angkasa, kelompok riset terbaru menemukan tingkat air lebih dari 100 kali terlalu rendah untuk mendukung kehidupan seperti Bumi.

“Ini hampir di bawah skala dan jarak yang tak terjembatani dari apa yang dibutuhkan kehidupan untuk aktif,” kata penulis utama, John Hallsworth, ahli mikrobiologi di Queen’s University Belfast di Irlandia Utara.

Timnya melihat mikroba yang paling toleran kering dan juga paling tahan asam di Bumi – dan mereka “tidak akan memiliki peluang di Venus”.

Sementara temuan terbaru memveto Venus setidaknya untuk organisme berbasis air, mereka mengidentifikasi planet lain – Jupiter – dengan air yang cukup di awan dan suhu atmosfer yang tepat untuk mendukung kehidupan.

 

“Sekarang saya tidak menyarankan ada kehidupan di Jupiter dan saya bahkan tidak menyarankan kehidupan bisa ada di sana karena akan membutuhkan nutrisi untuk berada di sana dan kita tidak bisa memastikannya,” Hallsworth menekankan kepada wartawan. “Tapi tetap saja itu adalah temuan yang mendalam dan menarik dan sama sekali tidak terduga.”

Studi lebih lanjut akan diperlukan untuk memastikan apakah kehidupan mikroba mungkin ada jauh di dalam awan Jupiter, menurut Hallsworth dan ahli astrobiologi NASA Chris McKay, rekan penulis pada makalah penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal Nature Astronomy.

Adapun Venus, tiga pesawat ruang angkasa baru akan menuju ke sana akhir dekade ini dan awal berikutnya – dua oleh NASA dan satu oleh Badan Antariksa Eropa. Hallsworth dan dan McKay tidak mengharapkan hasil mereka berubah mengenai aktivitas air yang tidak dapat dihuni di planet terpanas tata surya kita.

“Sangat disayangkan karena saya sangat tertarik untuk mencari kehidupan di dunia lain dan saya ingin berpikir bahwa Venus dapat dihuni,” kata McKay.

Para ilmuwan di balik studi September kemungkinan mengisyaratkan kehidupan di awan Vesuvian berdasarkan temuan mereka pada keberadaan fosfin gas beracun. Di Bumi, itu terkait dengan kehidupan. Para peneliti berpendapat bahwa tingkat fosfin Venus terlalu tinggi untuk menjadi asal geologis.
“Kami tidak berusaha mendorong Venus sebagai dunia yang pasti layak huni. Sejauh ini semua interpretasi konvensional mengatakan Venus dapat dihuni!” kata astrofisikawan Institut Teknologi Massachusetts Sara Seager, bagian dari tim September.

Mengenai studi terbaru, “kami sangat antusias untuk tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat, seandainya ada kehidupan di Venus”, tambahnya dalam email.

Selalu ada kemungkinan bahwa setiap kehidupan di awan Venus – jika ada – bisa sama sekali tidak seperti apa pun di Bumi dan disesuaikan dengan kondisi planet rumah kaca yang sangat panas dan keras, menurut para ilmuwan.

“Jika ada kehidupan di awan Venus, maka kehidupan ini harus menjadi ‘Kehidupan yang tidak kita ketahui’,” kata ahli astrobiologi Janusz Petkowski, rekan Seager di MIT. “Pertanyaannya adalah seberapa berbeda kehidupan itu. ?”
Sumber : CNA/SL