Studi Covid-19 Antara Yang Divaksinasi Di Panti Jompo AS

Vaksinasi Lansia
Vaksinasi Lansia

Washington | EGINDO.co – Seorang pekerja yang tidak divaksinasi yang terinfeksi varian COVID-19 memicu wabah di panti jompo AS di mana hampir semua penghuninya telah diinokulasi, kata sebuah penelitian pada Rabu (21 April).

Lusinan kasus, termasuk 22 di antara penduduk dan staf yang divaksinasi penuh, menyoroti pentingnya cakupan vaksin yang luas dan langkah-langkah pencegahan, menurut penelitian yang dirilis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Selama wabah Maret di sebuah panti jompo di negara bagian Kentucky, 46 kasus diidentifikasi, dengan tiga warga meninggal, termasuk dua yang tidak divaksinasi, kata studi tersebut.

Penyebaran ditelusuri kembali ke pekerja yang memiliki gejala dan tidak divaksinasi. Variannya adalah R.1, yang “saat ini tidak diidentifikasi sebagai varian CDC yang menjadi perhatian atau minat,” kata surat kabar itu.

 

Sementara para peneliti mencatat kambuhnya penyakit menunjukkan efek kuat vaksin dalam mencegah gejala pada orang sakit, mereka juga mencatat batasannya.

“Ini menggarisbawahi pentingnya … bahwa semua orang, termasuk mereka yang telah pulih dari COVID-19, divaksinasi,” tulis para penulis.

“Penekanan berkelanjutan pada strategi pencegahan penularan penyakit, bahkan di antara populasi yang divaksinasi, juga penting,” mereka menambahkan.

Temuan mereka, dirilis bersamaan dengan studi tentang wabah serupa di panti jompo Chicago, menunjukkan hasil pencampuran orang yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi.

Meskipun 90 persen dari 83 penghuni di rumah Kentucky telah menerima dosis mereka, hanya setengah dari 116 pekerja yang telah diinokulasi pada saat wabah terlihat.
Sumber : CNA/SL