Legenda Italia Gianluca Vialli Meninggal Dunia Usia 58 Tahun

Gianluca Vialli
Gianluca Vialli

Milan | EGINDO.co – Mantan striker sepak bola Gianluca Vialli, yang mendapatkan 59 caps untuk Italia dan menikmati karir klub yang luar biasa bersama Sampdoria, Juventus dan Chelsea, telah meninggal karena kanker pada usia 58 tahun.

Vialli didiagnosis menderita kanker pankreas pada tahun 2017. Dia dinyatakan sembuh setahun kemudian hanya untuk penyakitnya kembali.

Sampdoria mengonfirmasi pada Jumat (6 Januari) bahwa dia telah meninggal dunia.

“Kami telah berjalan jauh bersama, tumbuh dan mencari, menang dan bermimpi. Anda datang sebagai anak laki-laki, kami salut kepada Anda sebagai seorang pria,” kata Sampdoria yang berbasis di Genoa dalam pernyataan mereka.

“Saya tahu saya mungkin tidak akan mati karena usia tua, saya berharap untuk hidup selama mungkin, tetapi saya merasa jauh lebih rapuh dari sebelumnya,” kata Vialli dalam film dokumenter Netflix yang ditayangkan pada Maret 2022.

Baca Juga :  Azarenka Bangga Bertarung Dalam Kemenangan Atas Ostapenko

Dia menggambarkan kanker sebagai “teman perjalanan” yang dia harap pada akhirnya akan meninggalkannya dalam damai, setelah menguji keberaniannya. “Penyakit dapat mengajarkan banyak hal tentang siapa Anda, dan dapat mendorong Anda untuk melampaui cara hidup kita yang dangkal,” katanya.

Namun Vialli terpaksa minggir dari perannya sebagai ketua delegasi tim nasional Italia bulan lalu, dengan mengatakan dia perlu fokus untuk mengatasi fase baru penyakitnya.

Bekerja dengan skuat Italia, Vialli dipertemukan kembali dengan pelatih nasional Roberto Mancini, teman seumur hidup dan rekan serang ketika mereka berdua bermain untuk Sampdoria, di mana mereka dikenal sebagai “si kembar gawang”.

Mancini dan Vialli memimpin Italia ke turnamen Euro 2020, yang ditunda hingga 2021 karena pandemi COVID-19, mengangkat trofi di Stadion Wembley.

Mereka merayakannya dengan pelukan penuh air mata yang “lebih indah daripada pelukan yang biasa kami berikan satu sama lain ketika saya mengoper bola dan dia mencetak gol,” kata Vialli dalam wawancara TV dengan RAI Italia pada November.

Baca Juga :  Piala AFF : Thailand Dan Indonesia Maju Ke Semifinal

Tim Sampdoria mereka kalah di final Piala Eropa dari Barcelona di tempat yang sama 29 tahun sebelumnya.

Sukses Bersama Sampdoria

Putra seorang industrialis kaya, Vialli pertama kali muncul sebagai pemain muda dengan tim lokalnya Cremonese di kasta ketiga dan kedua Italia.

Dia pindah ke Sampdoria pada tahun 1984 dan membantu klub menikmati periode paling sukses dalam sejarahnya, memenangkan Piala Italia tiga kali. Vialli mencetak dua gol saat Sampdoria mengalahkan Anderlecht 2-0 pada 1990 untuk mengangkat Piala Winners Eropa.

Dia juga berperan besar saat Sampdoria merebut gelar liga Serie A pada tahun 1991 untuk pertama kalinya dan satu-satunya, dengan mencetak 19 gol.

Vialli meninggalkan klub yang bermarkas di Genoa itu pada musim panas 1992, pindah ke Juventus, di mana setelah awal yang lamban ia menemukan kembali sentuhan mencetak golnya dan membantu raksasa Turin itu memenangkan liga Italia pada 1995 dan Liga Champions pada musim berikutnya.

Baca Juga :  Kandidat Pakatan Harapan Meninggal Dunia Saat Berkampanye

Dia bergabung dengan klub London Chelsea dengan status bebas transfer pada tahun 1996 dan menjadi player-manager dua tahun kemudian ketika pelatih asal Belanda Ruud Gullit dipecat.

Di bawah Vialli, Chelsea memenangkan Piala Liga dan Piala Winners pada tahun 1998 dan Piala FA dua tahun kemudian sebelum dia juga dipecat.

Peran manajerial terakhirnya adalah menangani Watford di kasta kedua Inggris pada 2001 hingga 2002.

Setelah keluar dari manajemen tim, Vialli ikut mendirikan firma investasi olahraga Tifosy Capital.

Vialli meninggalkan seorang istri dan dua anak perempuan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :