Stok Vaksin Covid-19 Taiwan Meningkat Berkat Donasi Jepang

Vaksin Covid-19 Taiwan Donasi dari Jepang
Vaksin Covid-19 Taiwan Donasi dari Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Jepang mengirimkan 1,24 juta dosis vaksin virus corona AstraZeneca ke Taiwan pada Jumat (4 Juni) secara gratis, dalam isyarat yang akan lebih dari dua kali lipat jumlah suntikan yang diterima pulau itu hingga saat ini.

Taiwan sedang berjuang melawan lonjakan infeksi domestik dan telah memvaksinasi hanya sekitar 3 persen dari populasinya. Jepang telah setuju untuk mendapatkan lebih dari 300 juta dosis vaksin virus corona dari Pfizer, Moderna dan AstraZeneca, lebih dari cukup untuk mencakup seluruh penduduknya.

“Pada saat gempa besar Jepang timur 10 tahun yang lalu, orang-orang di Taiwan segera mengirimkan banyak sumbangan kepada kami. Saya percaya itu terukir dengan jelas di benak orang-orang Jepang,” kata Menteri Luar Negeri Toshimitsu Motegi, saat mengumumkan sumbangan vaksin tersebut.

“Kemitraan dan persahabatan yang begitu penting dengan Taiwan tercermin dalam tawaran ini.”

Vaksin mendarat di bandara internasional utama Taipei sore hari. Menteri Kesehatan Taiwan Chen Shih-chung mengatakan dia “sangat bersyukur” tembakan itu tiba pada saat yang menegangkan dalam perang pulau itu melawan pandemi, ketika dia melaporkan 472 infeksi baru lainnya.

“Saya yakin ini akan sangat membantu dalam pencegahan pandemi secara keseluruhan,” tambahnya.

Sumbangan tersebut merupakan kemenangan bagi Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, yang telah menghadapi kemarahan publik tentang lambatnya kedatangan vaksin dan protes kecil oleh partai oposisi utama, Kuomintang, di luar kantornya.

Dalam siaran langsung online dari kantornya, Tsai meminta orang-orang untuk memahami bahwa bukan hanya Taiwan yang menghadapi tantangan dalam mendapatkan vaksin sekarang, dengan pasokan global yang ketat.

“Situasi internasional Taiwan sangat sulit. Bahkan sebelum vaksin dimuat ke pesawat, mungkin ada variabel.”

China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, telah menawarkan vaksin, tetapi Taiwan telah berulang kali menyatakan keprihatinan tentang keselamatan mereka dan menuduh China mencoba memblokir pembelian vaksin Taiwan secara internasional.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan kepada wartawan di Beijing bahwa terlepas dari tawaran niat baik China, Taiwan telah “berbohong bahwa daratan menghalangi penyediaan vaksin” ke pulau itu.

“Otoritas Taiwan untuk keuntungan politik egois mereka sendiri telah terlibat dalam manipulasi politik pada masalah vaksin,” tambahnya.

Meskipun bagian Taiwan belum diumumkan, pulau itu juga akan mendapat suntikan di bawah rencana Gedung Putih bagi Amerika Serikat untuk berbagi 25 juta dosis vaksin COVID-19 surplus dengan dunia.

Taiwan hanya menerima sekitar 860.000 dosis sejauh ini, terutama suntikan AstraZeneca, tetapi juga sejumlah kecil dari Moderna. Ia telah memesan lebih dari 20 juta dosis dari AstraZeneca dan Moderna dan juga mengembangkan vaksinnya sendiri.

 Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email kepada Reuters, Johnson & Johnson mengatakan bahwa mereka telah melakukan “diskusi rahasia” dengan Taiwan tentang penyediaan vaksin COVID-19 ke pulau itu sejak tahun lalu, tetapi tidak memberikan rincian.

Vaksin Johnson & Johnson membutuhkan dosis tunggal, bukan rejimen dua suntikan dari kebanyakan vaksin COVID-19 lainnya.

Jepang menyetujui vaksin AstraZeneca bulan lalu dan telah mengontrak untuk membeli 120 juta dosis. Tetapi tidak ada rencana segera untuk menggunakan suntikan itu, di tengah kekhawatiran yang terus berlanjut yang diangkat secara Internasional atas pembekuan darah.

Sumber : CNA/SL