Stimulus Taiwan Tingkatkan Belanja Konsumen US$ 7,2 Miliar

Taiwan Tingkatkan Belanja Konsumen
Taiwan Tingkatkan Belanja Konsumen

Taipei | EGINDO.co – Taiwan mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya berencana untuk mengeluarkan “kupon stimulus” lagi untuk meningkatkan belanja konsumen sebesar TUS$200 miliar (US$7,22 miliar) dan mendukung ekonominya yang terkena virus corona, ketika pulau itu bekerja untuk melawan wabah kecil varian Delta.

Sementara wabah yang relatif kecil terkendali dengan baik di Taiwan, 10 kasus varian Delta yang lebih menular dilaporkan di dekat ibu kota Taipei minggu ini, mendorong Kota New Taipei yang padat untuk memperketat pembatasan termasuk makan di tempat.

Dalam langkah terbarunya untuk memacu ekonomi yang bergantung pada perdagangan, kabinet Taiwan mengumumkan anggaran sebesar TUS$160 miliar untuk kupon, bagian dari paket stimulus senilai TUS$840 miliar.

Warga akan diberikan kupon setara uang tunai senilai TUS$5.000, yang hanya dapat digunakan hingga akhir Juni tahun depan dan dapat digunakan di sebagian besar toko, tetapi ada beberapa pengecualian, termasuk pembelian tembakau.

Pemerintah Taiwan tahun lalu menghabiskan hampir TUS$50 miliar untuk kupon serupa, sebuah langkah yang dikatakan telah mendorong belanja konsumen sebesar TUS$100 miliar.

“Kami menciptakan manfaat ekonomi yang sangat besar dengan cara ini tahun lalu. Tahun ini, kami berharap lebih baik dari tahun lalu,” kata Perdana Menteri Su Tseng-chang kepada wartawan. “Kupon stimulus akan membawa efek stimulus yang lebih kuat dan kehidupan yang lebih baik bagi semua orang.”

Ekonomi Taiwan, bagian penting dari rantai pasokan teknologi global, diperkirakan tumbuh 5,88 persen tahun ini, laju tercepat dalam lebih dari satu dekade, berkat permintaan global yang kuat untuk ekspor teknologi pulau itu selama pandemi.

Langkah-langkah pencegahan dini dan efektif telah berhasil melindungi Taiwan dari pandemi terburuk dan banyak pembatasan termasuk membatasi pertemuan pribadi telah dilonggarkan sejak Agustus setelah lonjakan kasus yang jarang terjadi awal tahun ini.
Sumber : CNA/SL

Baca Juga :  AS Berjanji Hubungan Lebih Dekat Dengan Taiwan