Stempel Nama Tradisional Jepang Masih Miliki Daya Tarik

Stempel Nama Tradisional Jepang
Stempel Nama Tradisional Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Selama berabad-abad, hanko atau segel nama buatan tangan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari budaya Jepang.

Menggunakan hanko sebagai cap keaslian menjadi praktik umum di Jepang beberapa abad yang lalu selama periode Edo. Ini telah diwajibkan untuk bisnis resmi sejak tahun 1870-an.

Di antara pengrajin dalam perdagangan yang melibatkan ukiran kanji – aksara Jepang – dengan cermat adalah Tuan Tomonari Sanada.

Dia telah berkecimpung dalam bisnis ini selama sekitar 40 tahun.

Bergantung pada kerumitan desain dan bahan yang digunakan, ia membutuhkan waktu mulai dari beberapa jam hingga beberapa hari untuk menyelesaikannya. Dibuat dengan susah payah, harga hanko-nya bisa mencapai US$1.000.

“Itu salah satu dari jenisnya. Tidak ada yang lain yang akan saya ukir dengan cara yang sama. Itu yang paling penting. Ada toko hanko yang membuat semuanya dengan mesin dan menjualnya ke pelanggan. Mereka bisa murah,” katanya kepada CNA.

Baca Juga :  Siapkan Dan Kendalikan Trip Dengan Power Fabric+ Foundation

Saat ini, mulai dari membuka rekening bank hingga membeli properti, dokumen di Jepang tidak dapat diproses tanpa hanko. Namun, perangko tidak harus berasal dari buatan tangan. Hanko siap pakai dapat dibeli dari rak di pasar.

Hanko siap pakai dapat dibeli dari rak.
Disebut sanmonban, alternatif ini adalah alasan mengapa Menteri Digital Taro Kono menganggap Jepang harus menghapus praktik penggunaan hanko sebagai segel resmi keaslian.

“Hanko murahan, sanmonban tidak menjamin apapun. Siapapun dapat membeli hanko dengan (nama seperti) Kishida, Kono dan menaruh hanko di atas kertas. Memiliki hanko di atas kertas tidak berarti orang ini sedang menulis atau menulis formulir ini,” katanya kepada CNA.

Menyimpan Hanko
Pada tahun 2020, pada puncak pandemi COVID-19, banyak orang Jepang merasa tidak mungkin bekerja dari jarak jauh karena masih banyak dokumen yang harus disegel dengan hanko. Pada saat itulah Mr Kono menyerukan agar hanko dibuang, sebuah langkah yang dianggap sangat kontroversial di kalangan lembaga pemerintah.

Baca Juga :  Sakhalin 1 Penting Untuk Pengadaan Minyak Jepang

Permintaan hanko digital telah meningkat akhir-akhir ini.
Namun hal itu sejalan dengan Naoki Mitsuya, yang bekerja di sebuah perusahaan yang menjual hanko digital. Setelah memasuki pasar Jepang pada tahun 2015, baru belakangan ini dia mulai melihat lebih banyak permintaan untuk produknya.

“Sebagai pakar industri ini, saya telah berada di sini selama lebih dari 15 tahun. Saya belum pernah mendengar komentar yang begitu kuat dari pemerintah,” kata wakil presiden regional DocuSign.

Tempat Untuk Hanko
Namun, meski dia mendorong Jepang menuju masa depan tanpa kertas, Kono mengatakan bukan niatnya untuk merugikan industri hanko, yang telah mengalami penurunan jumlah pengrajin secara bertahap dalam beberapa tahun terakhir.

“Saya seorang pecinta hanko. Saya punya beberapa dari mereka. Setiap kali orang meminta saya untuk menulis sesuatu, saya benar-benar menaruh beberapa hanko di atasnya,” katanya.

Beberapa perusahaan yang berbicara dengan CNA mengatakan bahwa meskipun mereka beralih ke hanko digital jika memungkinkan, ada area di mana hal ini tidak memungkinkan, khususnya di departemen administrasi. Mr Mitsuya mengakui bahwa klien dan pelanggan Jepang masih membutuhkan hanko.

Baca Juga :  China Akan Terus Memodernisasi Persenjataan Nuklirnya

Selama berabad-abad, hanko atau segel nama buatan tangan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari budaya Jepang.
Meskipun menjual e-hanko untuk mencari nafkah, dia mengatakan bahwa dia juga menyukai hanko fisik tradisional dan baru-baru ini memesan hanko yang rumit dengan namanya yang berbentuk seperti senyuman.

Hanko, sebagai bentuk kerajinan dan dapat dikoleksi, mungkin masih mendapat tempat di masyarakat Jepang bahkan ketika negara tersebut menjadi tanpa kertas.

Apa pun yang terjadi di masa depan, pengrajin hanko, Sanada, mengatakan bahwa dia tidak akan menyerah pada perdagangannya. Bagi dia dan banyak pecinta hanko, kerajinan unik ini lebih dari sekadar segel keaslian.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :