Statistik Menumpuk Dukung Max Verstappen

Max Verstappen
Max Verstappen

London | EGINDO.co – Satu pensiun bisa mengubah segalanya tetapi statistik menumpuk untuk Red Bull Max Verstappen saat ia berusaha untuk menyangkal Lewis Hamilton rekor kejuaraan Formula Satu kedelapan musim ini.

Kemenangan Grand Prix A.S. hari Minggu di Sirkuit Amerika Austin adalah yang kedelapan pembalap Belanda berusia 24 tahun dari 17 dari 22 balapan, dibandingkan dengan lima untuk juara dunia tujuh kali Mercedes.

 

Musim memiliki lebih banyak balapan sekarang tetapi hanya sekali dalam 70 tahun sejarah kejuaraan ada yang menang delapan kali dan tidak berakhir sebagai juara.

Pengecualian itu adalah Hamilton, yang menang 10 kali pada 2016 tetapi kalah dari rekan setimnya di Jerman Nico Rosberg setelah pertarungan yang sulit.

Austin juga melihat Verstappen memperpanjang rekor yang mungkin bukan miliknya untuk waktu yang lama.

Tidak ada pebalap lain yang pernah meraih begitu banyak kemenangan dalam kariernya tanpa memenangi gelar, Verstappen 18 jauh di depan pebalap legendaris Inggris Stirling Moss 16.

Dengan lima balapan tersisa, Hamilton tidak dapat menandingi perolehan 11 kemenangannya pada tahun 2020, 2019 dan 2018 dan pembalap Inggris itu akan berjuang untuk menyamai bahkan yang terburuk dari era hibrida V6 turbo yang didominasi Mercedes – sembilan pada 2017.

Verstappen masih bisa menyamai rekor yang dipegang bersama oleh Michael Schumacher (2004) dan Sebastian Vettel (2013) dengan 13 kemenangan dalam satu musim.

Pembalap muda itu berada di depan Hamilton 9-3 pada posisi pole dan 13-12 di podium, dengan pembalap Inggris itu unggul 5-4 pada lap tercepat.

PIKIRAN STABIL

“Meskipun Lewis memiliki pengalaman memenangkan gelar dunia, saya tidak benar-benar melihatnya sebagai keuntungan sekarang,” kata pemain Australia Daniel Ricciardo saat berbicara tentang kedewasaan mantan rekan setimnya Verstappen.

Baca Juga :  Shayna Ng Memenangkan Emas Di Kejuaraan Dunia Super IBF

“Saya pikir Max mampu melakukannya, dia memiliki pikiran yang cukup stabil di pundaknya sekarang dan dia membuktikan bahwa dengan beberapa dorongan yang dia lakukan tahun ini.”

Jika lebih banyak pertanda diperlukan, Hamilton tidak pernah memenangkan gelar saat tidak memimpin kejuaraan menuju Austin, sirkuit di mana ia telah menang lima kali dalam delapan tahun dan merebut dua mahkota.

Tahun ini dia enam poin di belakang Verstappen, jarak sekarang diperpanjang menjadi 12.

“Saya tidak akan pernah menyatakan ini sebagai kesimpulan awal pada tahap musim ini,” kata juara 1996 Damon Hill kepada televisi Sky Sports, Senin.

“Ada begitu banyak kecelakaan yang terjadi dalam olahraga kami dan 25 poin di atas meja untuk sebuah kemenangan tetapi tidak ada apa-apa jika Anda tidak menyelesaikannya, dan itu jelas bisa terjadi.

“Dia (Hamilton) benar-benar harus mulai menang lagi. Ini adalah kemenangan delapan lawan lima untuk Max, jadi sepertinya itu gelar Max saat ini.”

Dua balapan berikutnya adalah di Meksiko dan Brasil, keduanya dipandang sebagai favorit Red Bull, sebelum tiga balapan di Timur Tengah di Qatar, Arab Saudi, dan Abu Dhabi.

Qatar dan Saudi adalah balapan malam yang terang benderang yang baru di kalender.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :