Starliner Boeing Berlabuh dengan ISS pada Misi Berawak Pertama

Starliner Boeing Berlabuh dengan ISS
Starliner Boeing Berlabuh dengan ISS

Washington | EGINDO.co – Sebuah kapsul Boeing Starliner yang membawa astronot NASA pertamanya berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Kamis (6 Juni) setelah mengatasi beberapa tantangan yang memengaruhi sistem propulsinya.

Rekan kru Butch Wilmore dan Suni Williams memantau saat pesawat luar angkasa itu bermanuver secara otonom di saat-saat terakhir, melakukan kontak dengan pos terdepan orbital pada pukul 1.34 siang ET di atas Samudra Hindia bagian selatan.

Pertemuan awalnya direncanakan lebih dari satu jam lebih awal tetapi ditunda karena tim bekerja untuk memecahkan masalah dengan beberapa pendorong sistem kontrol reaksi (RCS) yang menyediakan kemampuan manuver yang baik.

Para astronot, keduanya mantan pilot uji Angkatan Laut yang masing-masing telah memiliki dua penerbangan luar angkasa, melakukan “uji api panas” dalam upaya untuk menghidupkan kembali pendorong yang tidak berfungsi selama tahap ketika mereka menerbangkan pesawat secara manual.

Baca Juga :  China Luncurkan Misi Berawak Ke Stasiun Luar Angkasa

Sebelumnya, NASA mengatakan pesawat antariksa itu mengalami dua kebocoran helium baru sejak memasuki orbit, selain satu kebocoran yang diketahui tim sebelum lepas landas tetapi memilih untuk tidak memperbaikinya karena tingkat kebocoran masih dalam batas yang dapat dikelola.

Helium adalah gas tidak beracun dan tidak mudah terbakar yang digunakan untuk memberikan tekanan pada sistem propulsi Starliner. Belum jelas apakah kebocoran dan masalah pendorong itu saling terkait.

Pesawat antariksa itu lepas landas dari Florida pada hari Rabu setelah bertahun-tahun mengalami penundaan dan masalah keselamatan – serta dua upaya peluncuran yang baru-baru ini dibatalkan yang terjadi saat para astronot sudah terikat dan siap berangkat.

Baca Juga :  Kapsul Boeing Starliner Kembali Ke Bumi, Akhiri Uji Coba

Wilmore dan Williams adalah kru pertama yang menerbangkan Starliner, yang diharapkan Boeing dan NASA akan disertifikasi untuk perjalanan rutin ke ISS – peran yang telah dipenuhi SpaceX selama empat tahun terakhir, dengan biaya yang jauh lebih rendah bagi pembayar pajak AS.

Klub Pesawat Antariksa Pilihan

Starliner hanyalah jenis pesawat antariksa buatan AS keenam yang menerbangkan astronot NASA, setelah program Mercury, Gemini, dan Apollo pada tahun 1960-an dan 1970-an, Pesawat Ulang-alik Luar Angkasa dari tahun 1981 hingga 2011, dan Crew Dragon milik SpaceX dari tahun 2020.

Program Boeing menghadapi kemunduran mulai dari bug perangkat lunak yang menempatkan pesawat antariksa pada lintasan yang buruk pada uji coba pertama tanpa awak, hingga penemuan bahwa kabin dipenuhi dengan pita listrik yang mudah terbakar setelah yang kedua.

Baca Juga :  Krisis Di Sri Lanka, Protes Kenaikan Pajak, Tindakan Keras

Misi yang berhasil akan membantu menghilangkan rasa pahit yang ditinggalkan oleh ketakutan dan penundaan keselamatan selama bertahun-tahun, dan memberi Boeing kelegaan yang sangat dibutuhkan dari masalah keselamatan yang intens seputar jet penumpangnya.

Selama tinggal sekitar seminggu di pos terdepan orbital, Wilmore dan Williams akan terus mengevaluasi sistem pesawat antariksa, termasuk mensimulasikan apakah kapal dapat digunakan sebagai tempat berlindung yang aman jika terjadi masalah.

Setelah lepas dari ISS, Starliner akan memasuki kembali atmosfer, dengan kru mengalami 3,5G saat mereka melambat dari kecepatan 28.000 km/jam menuju pendaratan lembut dengan bantuan parasut dan kantung udara di Amerika Serikat bagian barat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :