Starbucks Di Timteng PHK 2.000 Pekerja Akibat Boikot Perang

Starbuck di Timur Tngah
Starbuck di Timur Tngah

Dubai | EGINDO.co – Pemilik waralaba Starbucks di Timur Tengah mengatakan pada Selasa (5 Maret) bahwa mereka telah mulai memecat sekitar 2.000 pekerja di kedai kopinya di seluruh wilayah setelah merek tersebut menjadi sasaran para aktivis selama perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung di wilayah tersebut. Jalur Gaza.

Alshaya Group yang berbasis di Kuwait, sebuah perusahaan keluarga swasta yang memegang hak waralaba untuk berbagai perusahaan Barat termasuk The Cheesecake Factory, H&M dan Shake Shack, mengeluarkan pernyataan yang mengakui pemecatan di lokasi mereka di Timur Tengah dan Afrika Utara.

“Sebagai akibat dari kondisi perdagangan yang terus menantang selama enam bulan terakhir, kami telah mengambil keputusan yang menyedihkan dan sangat sulit untuk mengurangi jumlah rekan kerja di gerai Starbucks MENA kami,” bunyi pernyataan tersebut.

Baca Juga :  China Picu Tuduhan Presiden Taiwan Akan Melarikan Diri Dari Perang

Alshaya kemudian membenarkan pihaknya memecat sekitar 2.000 karyawan, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters. Banyak pekerjanya di negara-negara Teluk Arab adalah pekerja asing yang berasal dari negara-negara Asia.

Alshaya menjalankan sekitar 1.900 cabang Starbucks di Bahrain, Mesir, Yordania, Kuwait, Lebanon, Maroko, Oman, Qatar, Arab Saudi, Turki, dan Uni Emirat Arab. Perusahaan tersebut telah mempekerjakan lebih dari 19.000 staf, menurut perusahaan yang berbasis di Seattle. PHK ini mewakili lebih dari 10 persen stafnya.

Sejak awal perang pada tanggal 7 Oktober, Starbucks berada di samping merek-merek Barat lainnya yang menjadi sasaran para aktivis pro-Palestina karena perang tersebut. Perusahaan ini secara terang-terangan berusaha melawan apa yang digambarkannya sebagai “informasi palsu dan menyesatkan yang terus-menerus dibagikan tentang Starbucks” yang disebarkan secara online.

Baca Juga :  Jumlah Korban Tewas Akibat Gempa Di Jepang Lewati 100 Orang

“Kami tidak punya agenda politik,” kata Starbucks. “Kami tidak menggunakan keuntungan kami untuk mendanai operasi pemerintah atau militer di mana pun – dan tidak pernah melakukannya.”

Pada bulan Oktober, Starbucks menggugat Workers United, yang telah mengorganisir pekerja di setidaknya 370 toko Starbucks di AS atas pesan pro-Palestina yang diposting di akun media sosial serikat pekerja.

Starbucks mengatakan pihaknya berusaha membuat serikat pekerja tersebut berhenti menggunakan nama dan kemiripannya, karena postingan tersebut juga menuai protes dari para demonstran pro-Israel. Para pemboikot juga merasa perusahaan tersebut tidak memberikan dukungan yang memadai terhadap warga Palestina di Jalur Gaza.

Pendapatan Starbucks naik 8 persen ke rekor US$9,43 miliar untuk periode Oktober hingga Desember. Namun angka tersebut lebih rendah dari perkiraan analis sebesar US$9,6 miliar, kemungkinan besar karena boikot aktivis.

Baca Juga :  Taiwan Gelar Latihan Perang Dan Siapsiaga Bencana

Starbucks bukan satu-satunya merek yang menjadi sasaran para aktivis perang. Yang lain menyerukan boikot terhadap McDonald’s setelah pemegang waralaba lokal di Israel mengumumkan pada bulan Oktober bahwa mereka menyediakan makanan gratis kepada tentara Israel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :