SQ A380 Lanjutkan Rute London Di Tengah Permintaan Yang Kuat

Singapore Airlines A380 Super Jumbo
Singapore Airlines A380 Super Jumbo

Singapura | EGINDO.co – Singapore Airlines (SIA) akan melanjutkan pengoperasian Airbus A380 super-jumbo pada layanan pulang-pergi nonstop antara Singapura dan London bulan depan.

Pesawat akan kembali beroperasi sebagai SQ322 dari Singapura ke London mulai 18 November, dan SQ317 pada penerbangan kembali mulai 19 November, SIA mengatakan pada Kamis (14 Oktober).

SQ317 adalah penerbangan yang ditunjuk untuk jalur perjalanan yang divaksinasi bebas karantina Singapura dengan Inggris, yang diluncurkan pada 19 Oktober.

Dengan dimasukkannya Inggris dalam pengaturan jalur perjalanan yang divaksinasi, SIA mengatakan telah melihat “permintaan penumpang yang kuat” untuk layanan ke dan dari London menjelang musim liburan akhir tahun.

“A380 selalu menjadi pilihan populer bagi pelanggan kami, dan kami berharap dapat menyambut pelanggan kami di pesawat sekali lagi,” kata juru bicara maskapai.

Sebelum kembali ke layanan penumpang, SIA mengatakan akan mengerahkan A380 secara ad hoc pada layanan jarak pendek untuk kebutuhan operasional.

SIA akan tetap “gesit dan fleksibel” dalam mengerahkan kapasitas ke pasar sebagai jaminan permintaan, juru bicara itu menambahkan.

Pada hari Rabu, sekitar 40 persen tiket untuk jalur perjalanan yang divaksinasi – total 976 – telah dikeluarkan untuk pelancong dari Inggris, menurut Otoritas Penerbangan Sipil Singapura.

Layanan pulang pergi Singapura-London akan beroperasi setiap hari ketika jalur perjalanan yang divaksinasi dibuka, awalnya dengan pesawat Boeing 777-300ER.

SUPER-JUMBO JET
SIA saat ini memiliki 12 pesawat Airbus A380 dalam armadanya.

A380 maskapai ini memiliki 471 kursi, terdiri dari enam suite dan 78 kursi kelas bisnis di dek atas, serta 44 di kelas ekonomi premium dan 343 di kelas ekonomi di dek utama.

Jet super jumbo pertama kali memasuki layanan komersial dengan SIA pada 25 Oktober 2007, ketika terbang dari Singapura ke Sydney.

Baca Juga :  Pengamat: Penabrak Lari, Hindari Amuk Massa

Pada November tahun lalu, SIA mengatakan akan mempensiunkan tujuh pesawat A380 di tengah kerugian bersih semester pertama sebesar S$3,5 miliar karena jumlah penumpang anjlok karena pandemi COVID-19.

Pekan lalu, dua A380 ditarik di sepanjang jalan umum untuk dibongkar di Pusat Pameran Changi, menarik para penggemar penerbangan yang datang untuk menyaksikan operasi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

SIA Group mencatat kerugian tahunan kedua berturut-turut di bulan Mei, dengan rekor S$4,3 miliar untuk tahun yang berakhir Maret.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :