Spanyol Berpesta Jam Malam Covid-19 Berakhir

Spanyol Berpesta Jam Malam Covid-19 Berakhir
Spanyol Berpesta Jam Malam Covid-19 Berakhir

Madrid / Barcelona | EGINDO.co – Orang Spanyol yang gembira meneriakkan “kebebasan” menari di jalan-jalan dan berpesta di pantai saat jam malam COVID-19 berakhir di sebagian besar negara, tetapi yang lain khawatir itu terlalu dini untuk dilepaskan.

Dalam adegan yang mirip dengan perayaan Malam Tahun Baru, ratusan terutama kaum muda berkumpul di alun-alun Puerta del Sol Madrid untuk bertepuk tangan pada jam yang berdentang tengah malam sementara di Barcelona orang-orang yang bersuka ria menuju ke pantai dengan minuman di tangan.

Beberapa memakai topeng tetapi ada sedikit jarak sosial ketika teman-teman berciuman, berpelukan, menari dan bernyanyi.

“Kaum muda, seperti orang lain, sangat dibatasi,” kata pekerja toko Paula Garcia, 28, di pantai di Barcelona. “Sekarang saatnya memberi kami sedikit kebebasan untuk menikmati sedikit musim panas.”

Tetapi di Negara Basque, di mana otoritas regional telah meminta untuk memberlakukan jam malam tetapi ditolak oleh pengadilan minggu lalu, beberapa penduduk setempat tidak begitu bersemangat.

 

“Sangat buruk tidak ada keadaan darurat,” kata Asun Lasa, berjalan di sepanjang tepi laut San Sebastian, Minggu. “Orang ingin keluar tetapi situasinya belum siap untuk itu.”

Negara Basque memiliki tingkat infeksi tertinggi di Spanyol pada 448 per 100.000 dibandingkan dengan rata-rata nasional 199.

Video media sosial dari kelompok besar yang tidak terlalu memperhatikan jarak menuai kritik pada hari Minggu. “Kebebasan tidak termasuk melanggar aturan,” kata walikota konservatif Madrid Jose Luis Martinez-Almeida, menekankan bahwa pertemuan untuk minum di jalan, yang dikenal sebagai “botellones”, dilarang.

‘WAKTU UNTUK MEMBIARKAN KAMI’

Salah satu negara terparah di Eropa, Spanyol telah menderita 78.792 kematian akibat virus korona dan 3,6 juta kasus. Tetapi tingkat infeksi telah menurun dan vaksinasi berkembang pesat, memungkinkan sebagian besar dari 17 wilayah untuk membatalkan jam malam.

Hanya empat wilayah yang mempertahankannya: Kepulauan Balearic, Kepulauan Canary, Navarra, dan Valencia.

“Sudah waktunya mereka membiarkan kami keluar,” kata petugas toko Andreu Pujol, 25, juga di pantai di Barcelona.

“Meski begitu, saya masih sangat tidak senang dengan penanganan (pandemi). Anda bisa melihat bahwa di negara ini yang mereka lakukan hanyalah mengada-ada sambil berjalan,”.

Ketika pesta dadakan bermunculan di pusat kota di seluruh negeri, polisi mengingatkan beberapa orang yang bersuka ria bahwa minum di jalan dilarang.

Sementara jam malam telah dicabut, sebagian besar wilayah membatasi jam buka bar dan restoran, memaksa orang turun ke jalan.

“Tidak ada konsistensi antara berakhirnya keadaan darurat dan jam buka toko dan bar,” kata Mikel Martinez, seorang bartender di San Sebastian.

“Tidak masuk akal jika sebuah bar harus tutup pada pukul 10 malam sementara orang dapat berada di jalan bersama-sama tanpa kendali apa pun.”
Presiden regional sayap kanan Madrid Isabel Diaz Ayuso memenangkan pemilihan kembali setelah berkampanye dengan tindakan yang lebih longgar, tetapi kota itu memiliki tingkat infeksi tertinggi kedua di Spanyol dan masih memesan bar dan restoran tutup mulai tengah malam.

Meski begitu, ada kegembiraan di akhir jam malam.

Hak untuk bergerak bebas adalah fundamental, kata warga Madrid Luis Rigo di Puerta del Sol.

“Saya senang, saya senang tentu saja.”
Sumber : CNA/SL