Spanyol Berpesta Gol Dengan Kemenangan 7-0 Atas Kosta Rika

Spanyol berpesta gol ke gawang Kosta Rika
Spanyol berpesta gol ke gawang Kosta Rika

Doha | EGINDO.co – Mantan juara Spanyol memulai Piala Dunia mereka dengan awal yang mendebarkan dengan rekor kemenangan 7-0 atas Kosta Rika pada hari Rabu ketika dua gol Ferran Torres dan gol indah dari Gavi mengirim mereka melewati angka 100 gol dalam acara sepak bola.

Raksasa Eropa itu tampil di Grup E yang tercengang oleh kemenangan Jepang 2-1 atas Jerman, dengan Spanyol tanpa henti menyerang tim Kosta Rika yang amburadul yang memberi tim Luis Enrique waktu dan ruang untuk mengukir peluang demi peluang.

Itu adalah malam rekor di Stadion Al Thumama yang ikonik di Doha untuk tim Spanyol yang telah berjuang di Piala Dunia sejak memenangkan gelar pada 2010, dengan Gavi yang berusia 18 tahun menjadi pemain Piala Dunia termuda negara itu, dan yang termuda yang mencetak gol. sejak Pele hebat Brasil pada tahun 1958.

Meskipun pertahanan Kosta Rika yang kikuk mungkin telah menyanjung Spanyol, La Furia Roja mulus dalam serangan mereka, dengan Pedri menjadi penentu di jantung setiap gerakan dalam permainan di mana Dani Olmo, Gavi dan Marco Asensio dan Torres semuanya mempesona.

Baca Juga :  Komentar Kelompok Hak Asasi Manusia Jelang Piala Dunia

Mereka masing-masing mencetak gol saat Spanyol bergabung dengan klub ke-100 gol Piala Dunia, dan gol telat dari Carlos Soler dan Alvaro Morata memastikan kemenangan terbesar mereka dengan margin terbesar dalam pertandingan final Piala Dunia.

“Saya tidak berpikir Kosta Rika yang buruk, saya pikir kemenangan itu adalah prestasi kami. Kami pantas menang, membawa permainan ke mereka,” kata Olmo.

“Tim kami kuat dan itulah jalan yang harus kami ikuti. Itu adalah dorongan motivasi, tentunya.”

Serangan Awal
Spanyol memegang kendali sejak tendangan pertama, dengan Kosta Rika dibuat pusing oleh serangan awal mereka dan tidak mampu menemukan ritme apapun.

Spanyol bisa saja unggul dua kali dari peluang Olmo dan Asensio, dengan Pedri sebagai penyedia.

Mereka unggul 11 ​​menit ketika pemain terbaik pertandingan Gavi memasukkan bola ke jalur Olmo, yang berbalik dan dengan cekatan mengangkatnya melewati kiper Keylor Navas yang maju.

Baca Juga :  Jerman Nyatakan Spanyol Sebagai Daerah Berisiko Covid-19

Spanyol mencetak gol kedua pada menit ke-21 ketika umpan Jordi Alba yang rapi melintasi kotak menemukan Asensio yang melepaskan tembakan rendah melewati Navas.

Spanyol diberikan penalti sekitar setengah jam ketika Alba dijatuhkan, dengan Torres berlari dengan kecepatan penuh menuju titik putih sebelum berhenti untuk dengan tenang membelai bola di tengah.

Kosta Rika kembali dari jeda semuanya di laut dan gagal mencatatkan satu percobaan pun ke gawang dalam pertandingan tersebut.

Torres memberi Spanyol gol keempat dan pada menit ke-53, menemukan Gavi di sebelah kanan, yang memberikannya kembali kepada rekan setimnya di Barcelona untuk berbalik dan mencetak gol keduanya.

Gavi mencetak gol sendiri 16 menit sebelum pertandingan berakhir dengan tendangan voli luar biasa dengan bagian luar kakinya yang membentur tiang sebelum Soler dan Morata menyelesaikan pembongkaran dengan gol di menit-menit terakhir.

Baca Juga :  Rapinoe Mengecam Draymond Green Atas Komentar Gaji Setara

Gavi mengatakan dia senang menjadi pemain Piala Dunia termuda Spanyol dan mencetak gol pada usia yang sama dengan Pele.

“Saya tidak tahu, saya sangat bangga dengan itu, berada di daftar itu, saya sangat senang,” katanya. “Hari ini kita semua memiliki permainan yang hebat.”

Kosta Rika, tim terakhir yang mencapai Piala Dunia melalui playoff antarbenua, bisa berjuang untuk meraih poin dalam dua pertandingan terakhir mereka melawan Jepang dan Jerman.

Bek Kendall Waston mengatakan tim perlu bersatu dan melawan.

“Kami merasa sakit hati dan malu, ini adalah hasil yang tak seorang pun ingin alami, kalah 0-7 di Piala Dunia,” katanya.

Pelatihnya Luis Fernando Suarez mengatakan timnya dikalahkan oleh tim yang jauh lebih unggul.

“Mereka menjaga bola sepanjang pertandingan. Kami melakukan kebalikannya, kami tidak menguasai bola, kami tidak benar-benar menyerang,” katanya. “Mereka memainkan permainan yang luar biasa dan kami tidak.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :