SpaceX Starship Bersiap Untuk Uji Terbang Berulang

SpaceX Starship
SpaceX Starship

Boca Chica | EGINDO.co – Pesawat ruang angkasa generasi berikutnya SpaceX, Starship, yang dikembangkan untuk membawa astronot ke bulan dan sekitarnya, akan diluncurkan pada hari Sabtu untuk uji peluncuran berulang dari Texas selatan, tujuh bulan setelah upaya pertamanya mencapai ruang angkasa berakhir dengan ledakan .

Peluncuran tanpa awak dijadwalkan berlangsung selama 20 menit mulai pukul 7 pagi CST (1300 GMT) di situs Starbase SpaceX di Teluk Meksiko dekat Boca Chica. Starship dipasang di atas pendorong roket Super Heavy yang menjulang tinggi dalam percobaan penerbangan kedua yang dilakukan kedua kendaraan secara bersamaan.

Tujuan misi ini adalah untuk meluncurkan Starship dari darat di Texas dan ke luar angkasa sebelum mencapai orbit, kemudian terjun melalui atmosfer bumi untuk mendarat di lepas pantai Hawaii. Peluncuran dijadwalkan pada hari Jumat tetapi diundur satu hari karena pertukaran perangkat keras kontrol penerbangan pada menit-menit terakhir.

Uji terbang yang sukses akan menandai langkah penting menuju pencapaian ambisi SpaceX untuk memproduksi pesawat ruang angkasa multiguna yang mampu mengirim manusia dan kargo kembali ke bulan pada akhir dekade ini untuk NASA, dan akhirnya ke Mars.

Baca Juga :  Karyawan SpaceX Mencela CEO Elon Musk Sebagai Gangguan

Elon Musk – pendiri, kepala eksekutif, dan kepala insinyur SpaceX – juga melihat Starship pada akhirnya akan menggantikan roket Falcon 9 yang menjadi inti dari bisnis peluncurannya yang telah meluncurkan sebagian besar satelit dunia dan muatan komersial lainnya ke luar angkasa.

NASA, pelanggan utama SpaceX, mempunyai andil besar dalam keberhasilan Starship, yang diandalkan oleh badan antariksa AS untuk memainkan peran sentral dalam program penerbangan luar angkasa manusia, Artemis, penerus misi Apollo lebih dari setengah abad yang lalu. menempatkan astronot di bulan untuk pertama kalinya.

Booster tahap pertama Starship yang menjulang tinggi, digerakkan oleh 33 mesin Raptor, menjadikan ketinggian penuh sistem roket sekitar 400 kaki (122 meter) dan menghasilkan daya dorong dua kali lebih kuat dari roket Saturn V yang mengirim astronot Apollo ke bulan.

SpaceX bertujuan untuk setidaknya melampaui kinerja Starship-Super Heavy selama uji terbangnya pada tanggal 20 April, ketika pesawat ruang angkasa dua tahap itu meledak dalam waktu kurang dari empat menit dalam penerbangan 90 menit yang direncanakan.

Baca Juga :  Boeing 737 MAX Berangkat Untuk Uji Terbang Utama Di China

Penerbangan itu salah sejak awal. SpaceX telah mengakui bahwa beberapa dari 33 mesin Raptor Super Heavy tidak berfungsi saat pendakian, dan bahwa roket pendorong tingkat bawah gagal terpisah seperti yang dirancang dari Starship tingkat atas sebelum penerbangan dihentikan.

Toleransi Resiko

Budaya teknik perusahaan, yang dianggap lebih toleran terhadap risiko dibandingkan banyak pemain industri kedirgantaraan yang lebih mapan, dibangun berdasarkan strategi pengujian penerbangan yang mendorong pesawat ruang angkasa ke titik kegagalan, kemudian menyempurnakan perbaikan melalui pengulangan yang sering.

Kegagalan pada titik mana pun dalam uji penerbangan akan menjadi kekhawatiran utama bagi NASA, yang mengandalkan etos pengembangan roket SpaceX yang cepat untuk membawa manusia ke bulan dengan cepat dalam persaingan AS dengan ambisi bulan Tiongkok.

Menilai keberhasilan atau kegagalan dari hasilnya mungkin kurang jelas, tergantung pada seberapa jauh jarak yang ditempuh pesawat ruang angkasa kali ini. Administrator NASA Bill Nelson, yang menjadikan persaingan dengan Tiongkok sebagai kebutuhan utama dalam hal kecepatan, membandingkan kampanye uji coba Starship dengan keberhasilan upaya pengembangan roket SpaceX di masa lalu.

Baca Juga :  Musk Pinjam $1 Miliar SpaceX Pada Bulan Yang Sama Deal X

“Bagaimana mereka mengembangkan Falcon 9? Mereka melalui banyak pengujian, terkadang meledak,” kata Nelson kepada Reuters, Selasa. “Mereka akan mencari tahu apa yang salah, lalu memperbaikinya, lalu kembali lagi.”

Pesawat ruang angkasa gabungan tersebut pada bulan April mencapai ketinggian puncak sekitar 25 mil (40 km), hanya sekitar setengah jalan menuju ruang angkasa pada ketinggian target 90 mil (150 km), sebelum terbakar.

Musk mengatakan bahwa kebakaran internal selama pendakian Starship merusak mesin dan komputernya, menyebabkannya keluar jalur, dan perintah penghancuran otomatis diaktifkan sekitar 40 detik lebih lambat dari waktu yang seharusnya untuk meledakkan roket.

Landasan peluncurannya sendiri hancur akibat kekuatan ledakan, yang juga memicu kebakaran hutan seluas 3,5 acre (1,4 hektar). Tidak ada yang terluka. SpaceX sejak itu memperkuat landasan peluncuran dengan pelat baja besar berpendingin air, salah satu dari lusinan tindakan perbaikan yang diwajibkan oleh Administrasi Penerbangan Federal AS sebelum memberikan izin peluncuran pada hari Rabu untuk uji terbang kedua.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :