Sorak-Sorai,Kembang Api, Brisbane Dianugerahi Olimpiade 2032

Brisbane - Australia , tuan rumah Olimpiade 2032
Brisbane - Australia , tuan rumah Olimpiade 2032

Tokyo | EGINDO.co – Brisbane dianugerahi Olimpiade 2032 pada Rabu (21 Juli), memicu perayaan kembang api karena menjadi kota Australia ketiga yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas setelah Melbourne dan Sydney.

Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach mengkonfirmasi hasil yang diharapkan secara luas setelah pemungutan suara pada sesi IOC di Tokyo.

“Komite Olimpiade Internasional mendapat kehormatan untuk mengumumkan bahwa Olimpiade ke-35 diberikan kepada Brisbane, Australia,” kata Bach.

Pengumuman itu disambut sorak-sorai dari delegasi Brisbane di Tokyo, sementara kembang api menerangi langit di atas kota Australia yang jaraknya ribuan kilometer.

Kemenangan Brisbane tampak pasti setelah diusulkan dengan suara bulat sebagai calon tunggal untuk tahun 2032 oleh dewan eksekutif IOC yang beranggotakan 15 orang pada bulan Juni.

“Ini adalah hari bersejarah tidak hanya untuk Brisbane dan Queensland, tetapi untuk seluruh negara,” kata Perdana Menteri Australia Scott Morrison.

“Hanya kota-kota global yang dapat mengamankan Olimpiade, jadi ini adalah pengakuan yang tepat untuk posisi Brisbane di seluruh kawasan kami dan dunia.”

Australia telah menjadi tuan rumah Olimpiade dua kali, di Melbourne pada tahun 1956 dan Sydney pada tahun 2000, yang secara luas dianggap sebagai salah satu Olimpiade paling sukses dalam sejarah baru-baru ini.

Ratusan orang memadati kawasan tepi sungai Southbank di Brisbane untuk menonton pesta pengumuman, menyaksikan lemparan terakhir kota itu ke IOC yang diproyeksikan di layar lebar.

Rhys Cush, 24, salah satu penonton yang bertopeng mengatakan bahwa ia berharap untuk bekerja di Olimpiade 2032 dan juga hadir sebagai penonton.

“Saya penggemar berat. Saya bahkan menonton softball pagi ini,” katanya kepada AFP. “Saya sangat senang Olimpiade datang ke sini.”

Lauren Granger, 42, mengatakan dia berharap Olimpiade 2032 akan menciptakan kembali gegap gempita Olimpiade 2000 yang sukses di Sydney.

“Kami terbang ke Sydney dan kami berada di Olimpiade dan itu adalah pengalaman yang luar biasa bagi keluarga kami,” katanya.

“Itu 20 tahun yang lalu, jadi kami ingin bisa menghidupkannya kembali di tahun 2032 bersama anak-anak kami.”

“TERLALU BANYAK PECUNDANG”

Rumah bagi sekitar 2,3 juta orang dan dikelilingi oleh pasir pantai yang berkilauan, Brisbane dipandang lebih santai dan kurang kosmopolitan daripada kota-kota selatan Australia yang luas.

Tempat akan tersebar di Brisbane dan kota-kota terdekat di negara bagian Queensland termasuk Gold Coast, yang menjadi tuan rumah Commonwealth Games 2018.

Ada harapan bahwa Olimpiade akan meningkatkan profil Brisbane, membuatnya lebih menarik bagi wisatawan yang cenderung menggunakannya sebagai titik awal untuk atraksi seperti Great Barrier Reef.

Sebuah laporan di surat kabar the Australian mengatakan bahwa Olimpiade akan menelan biaya A$5 miliar (US$3,7 miliar), dengan upacara pembukaan dan penutupan berlangsung di lapangan kriket Gabba yang dibangun kembali.

Keputusan itu berarti bahwa IOC kini telah mengamankan tuan rumah untuk tiga Olimpiade Musim Panas berikutnya, dengan Paris yang menyelenggarakan acara tersebut pada 2024 dan Los Angeles menyelenggarakan Olimpiade 2028.

Pemberian Olimpiade 2032 adalah yang pertama dilakukan dengan metode pemilihan baru yang diadopsi pada Juni 2019 dalam upaya untuk melawan biaya pendaftaran dan kurangnya tawaran serius.

Untuk Olimpiade 2024, Bach mengeluh bahwa proses itu “menghasilkan terlalu banyak pecundang”, setelah Roma, Hamburg, dan Budapest semuanya mundur.

Kota-kota yang menawar menjadi semakin sulit didapat dalam beberapa tahun terakhir karena biaya membengkak dan manfaat ekonomi dari penyelenggaraan Olimpiade masih belum jelas.

Pemungutan suara berlangsung dua hari sebelum Olimpiade Tokyo yang bermasalah, yang akan dimulai secara tertutup pada hari Jumat setelah penundaan satu tahun karena pandemi COVID-19.

Sumber : CNA/SL