Son Memimpin Jalan Bagi Korea Selatan Meskipun Cedera

Son Heung-min - Korea Selatan
Son Heung-min - Korea Selatan

Seoul | EGINDO.co – Kekeringan gol Son Heung-min di awal musim memunculkan pertanyaan tentang penampilan striker Tottenham Hotspur Korea Selatan sebelum Piala Dunia, yang sekarang menghadapi perlombaan melawan waktu untuk menjadi bugar menyusul patah tulang wajah.

Son, penyerang andalan Korea Selatan, telah menjalani operasi untuk menstabilkan patah tulang di sekitar mata kirinya yang dideritanya saat bermain untuk Tottenham melawan Olympique de Marseille, membuat partisipasinya di Piala Dunia diragukan.

Namun selama berbulan-bulan penyelesaiannya yang membuat penggemar khawatir.

Setelah finis sebagai pencetak gol terbanyak bersama Liga Premier musim lalu, pemain berusia 30 tahun itu menjalani delapan pertandingan di semua kompetisi tanpa gol untuk memicu kekhawatiran bahwa sentuhan emasnya meninggalkannya dengan waktu yang semakin dekat untuk kick-off di Qatar.

Baca Juga :  Belgia Di Piala Dunia

Terlepas dari kegelisahan yang berkembang di dalam basis penggemar Korea Selatan bahwa kemilau mungkin meredup di sekitar striker pada waktu yang paling tidak tepat, bos tim nasional Paulo Bento tidak peduli.

“Saya merasakan hal yang sama dan saya berpikir sama seperti ketika dia banyak mencetak gol,” kata Bento saat mengungkapkan skuadnya untuk dua pertandingan kandang terakhir Korea Selatan sebelum Piala Dunia. “Tidak ada kekhawatiran, saya tidak akan berbicara dengannya tentang ini.”

Tidak lama setelah kata-kata itu keluar dari bibir Bento, Son kembali ke jalur gawang.

Sebuah hat-trick ke gawang Leicester City di babak final pertandingan Liga Inggris sebelum jeda internasional dengan sigap diikuti oleh dua gol dalam dua pertandingan untuk Korea Selatan melawan Kosta Rika dan Kamerun.

Baca Juga :  Nadal Bersemangat Dengan Kembalinya Federer Di Laver Cup

Gol-gol itu menggarisbawahi – sekali lagi – pentingnya Son bagi tim nasional dan perkembangannya menjadi salah satu penyerang paling kuat dalam permainan global.

Itu tidak selalu terjadi selama masa Bento yang bertanggung jawab, dengan Son berjuang untuk meniru bentuk klubnya saat bermain untuk negaranya.

Di masa lalu, mantan pemain Bayer Leverkusen adalah titik fokus untuk pertahanan lawan, tetapi dengan Korea sekarang membual serangan yang menyebarkan ancaman di Hwang Hee-chan dan Hwang Ui-jo, Son lebih mampu berkembang untuk Prajurit Taeguk. .

Kecepatan dan ketepatan penyelesaian Son yang menghancurkan membuatnya mencetak 23 gol di Liga Premier tahun lalu, total yang sama dengan pemain Liverpool Mohamed Salah, dengan penyerang Tottenham mengumpulkan jumlah itu meskipun tidak mencetak gol dari titik penalti.

Baca Juga :  Jalan Di Sekitar Marina Centre Ditutup Untuk F1 Singapore GP

Dia hanya tumbuh tinggi sejak memimpin Korea di Piala Dunia terakhir di Rusia, di mana mereka nyaris kehilangan tempat di babak sistem gugur.

Son bermain sebagai pemain di atas usia di tim yang memenangkan emas di Asian Games untuk Korea Selatan pada 2018, membuat penyerang itu dibebaskan dari wajib militer.

Itu memberi Son kesempatan untuk membuktikan dirinya sebagai salah satu ekspor terbesar sepakbola Asia dan, jika dia pulih dari operasinya tepat waktu, golnya akan sangat penting bagi harapan Korea untuk maju ke babak sistem gugur di Qatar.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :