Son Anggap Serius Kualifikasi Piala Dunia Lawan Singapura

Son Heung-min - Korea Selatan
Son Heung-min - Korea Selatan

Seoul | EGINDO.co – Kapten Korea Selatan Son Heung-min mengatakan mereka akan menganggap serius pertandingan Kamis (16 November) melawan Singapura, dengan Lions memiliki pemain yang dapat menjadi ancaman.

Berbicara pada konferensi pers pra-pertandingan di Stadion Piala Dunia Seoul pada hari Rabu, penyerang Tottenham Hotspur itu menggemakan komentar yang dibuat oleh pelatih kepala Jurgen Klinsmann.

“Kami akan menganggap serius pertandingan ini. Dan seperti apa yang pelatih katakan kepada kami setiap hari, kami akan melakukan hal-hal dasar dengan baik terlebih dahulu, baru kita lihat apa yang terjadi,” kata Son melalui seorang penerjemah.

“Tidak ada pertandingan yang mudah dan kami menganggap pertandingan besok sama (seriusnya) dengan pertandingan lain yang (akan) kami mainkan.”

Son berada di Singapura pada bulan Juli bersama Spurs untuk pertandingan persahabatan pramusim melawan tim lokal Lion City Sailors (LCS). Dia tampil di paruh pertama pertandingan, dengan Spurs ditahan imbang 1-1 saat jeda. Tim Inggris mencetak empat gol lagi di babak kedua dan menang 5-1.

“Saya hanya bermain di babak pertama dan itu adalah pertandingan pertama yang saya mainkan di pramusim, (dan) saat itulah saya bersiap untuk liga,” kata Son.

“Tapi tetap saja, itu sulit. Dan saya ingat beberapa pemain bisa menimbulkan masalah, bisa merugikan kami.”

Sekitar setengah dari pemain di skuad Singapura berasal dari Sailors. Singapura berada di peringkat 155 dunia, dibandingkan dengan Korea Selatan yang berada di peringkat 24.

Klinsmann berada di Singapura minggu lalu dan menyaksikan pertandingan LCS melawan Jeonbuk di Liga Champions AFC. The Sailors mengejutkan pemenang turnamen dua kali itu dengan skor 2-0 dalam pertandingan Grup F di Stadion Jalan Besar.

Baca Juga :  Chris Lynn Meminta Penerbangan Charter Pulang Dari India

Hasil itu merupakan “sinyal peringatan”, kata pelatih asal Jerman itu.

“Kami mengharapkan mereka memberikan semua yang mereka miliki. Ketika Anda bermain melawan tim yang Anda…seharusnya menjadi favorit, Anda harus memastikan bahwa Anda menanggapinya dengan sangat, sangat serius,” katanya.

“Jadi kami akan menghadapinya dengan sangat serius, kami tidak akan meremehkan (untuk) satu detik Singapura, karena mereka bisa menyakiti Anda melalui counter-break atau melalui bola mati atau semacamnya.

“Kami mempersiapkan diri dengan baik. Kami mengenal para pemain mereka, kami menonton pertandingan mereka, kami mengerjakan pekerjaan rumah kami dan kami menantikan untuk menyambut mereka besok malam.”

Pada konferensi pers pra-pertandingan di Singapura, pelatih kepala Takayuki Nishigaya mengatakan bahwa meskipun hasil LCS memberikan kepercayaan diri, level nasional dan klub “sangat berbeda”.

“Kami hanya (untuk) fokus pada pertandingan besok, (dan) apa yang bisa kami lakukan,” katanya.

Gelandang Song Ui-young menambahkan bahwa beberapa pemain Lions memiliki pengalaman bermain melawan tim Korea Selatan dan itu terbukti bermanfaat.

“Rekan satu tim saya sudah merasakan secara langsung (bagaimana rasanya bermain) melawan pemain Korea dan tim Korea,” ujarnya.

“Pemain Korea sangat teknis dan secara fisik mereka sangat kuat… Sangat penting untuk menjalani babak pertama dengan baik besok malam dan melihat ke mana arah pertandingan setelahnya.”

Kakak Fandi Kembali

Singapura akan terdongkrak dengan kembalinya pemain kunci seperti bek Safuwan Baharudin. Yang juga masuk dalam jajaran Lions adalah Fandi bersaudara – Irfan, Ikhsan, dan Ilhan.

Ketiganya sedang dalam jalur comeback setelah mengalami cedera parah.

Ikhsan telah absen sekitar 10 bulan sejak menderita cedera lutut dalam pertandingan persahabatan internasional Desember lalu, sementara Irfan mengalami cedera serius saat bermain untuk klubnya BG Pathum Mei lalu dan menghadapi kemunduran dalam pemulihannya.

Baca Juga :  Inggris Menyetujui Penjualan Chelsea FC

Sebelum dipanggil melawan Guam, striker Ilhan absen selama sembilan bulan karena cedera ligamen anterior di lutut kirinya.

Berbicara kepada CNA pada hari Selasa, Ikhsan yang juga bermain untuk BG Pathum mengaku senang bisa kembali bermain di tim Singapura.

“Ini adalah fakta yang diketahui bahwa saya belum memainkan satu pertandingan pun tahun ini. Tapi sekarang saya sudah berlatih penuh dan bersama tim, jadi saya senang bisa menjadi bagian dari tim, memberikan energi yang baik untuk tim dan memberikan dukungan saya,” ujarnya.

“Jika saya mendapat menit bermain, itu akan bagus, tapi saya tahu itu juga berisiko saat ini. Jadi kami akan santai saja dan pertandingan demi pertandingan, kita lihat saja nanti.”

Jauh dari tim sungguh “membuat frustrasi”, tambah Ilhan, yang menandatangani kontrak dengan klub Belgia KMSK Deinze pada akhir tahun lalu.

“Mengetahui bahwa Anda dapat mencoba memberikan sesuatu kembali dan Anda tidak mungkin berada di sana adalah hal yang sangat membuat frustrasi… Anda ingin berada di lapangan bertarung dengan para pemain,” tambahnya.

“Waktu bersama tim nasional adalah sesuatu yang menyenangkan, saya menyukainya dan itulah mengapa saya selalu ingin datang ke tim nasional.”

The Lions melaju ke babak kedua kualifikasi setelah mengalahkan peringkat 203 Guam 3-1 dalam dua leg. Selain Korea Selatan, Singapura juga harus bersaing dengan Thailand (peringkat 112) dan China (peringkat 79).

Singapura pulang untuk melawan Thailand pada 21 November. Dua putaran pertama kualifikasi Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) ke Piala Dunia 2026 juga berfungsi sebagai dua tahap pertama kualifikasi Piala Asia AFC 2027.

Baca Juga :  RUU Targetkan Konten Online Yang Dicurigai Aktivitasnya

Dua tim teratas dari masing-masing grup akan melaju ke babak berikutnya kualifikasi Piala Dunia dan juga lolos ke Piala Asia. Tim-tim yang tersisa akan terus memainkan pertandingan kualifikasi, tetapi hanya untuk masuk ke Piala Asia.

Kualifikasi The Lions berikutnya akan dimainkan tahun depan. Mereka akan bertemu Tiongkok di kandang pada 21 Maret dan tandang pada 26 Maret sebelum pertandingan kedua melawan Korea Selatan dan Thailand masing-masing pada 6 Juni dan 11 Juni.

Korea Selatan membanggakan banyak bintang. Selain Son, skuad tersebut termasuk Hwang Hee-chan dari Wolverhampton Wanderers, Lee Kang-in dari Paris Saint-Germain, dan Kim Min-jae dari Bayern Munich.

Vietnam, tim dengan peringkat tertinggi di ASEAN, berada di pihak yang salah saat dikalahkan 6-0 saat terakhir kali Korea Selatan menghadapi lawan dari Asia Tenggara. Kemenangan tersebut, yang diraih dalam pertandingan persahabatan pada bulan Oktober, merupakan kemenangan ketiga Klinsmann secara beruntun.

Korea Selatan tidak terkalahkan dalam lima pertandingan, setelah meraih kemenangan melawan Arab Saudi (1-0) dan Tunisia (4-0) dalam pertandingan persahabatan sebelum kemenangan melawan Vietnam. Arab Saudi berada di peringkat ke-57 dunia, sedangkan Tunisia di peringkat ke-32.

Namun Singapura siap menghadapi tantangan tersebut, tegas Fandi bersaudara.

“Semua orang suka memainkan pertandingan besar dan semua orang akan tampil di pertandingan besar. Ini kesempatan besar bagi semua orang untuk menunjukkan kemampuannya di lapangan,” kata Irfan.

“Saya percaya bahwa para pemain akan datang dan bertarung, dan itu adalah hal yang paling penting – untuk menunjukkan semangat juang.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :