Siswa SD Harus Tes Antigen Covid-19 Setiap 2 Minggu Sekali

Siswa Sekolah Dasar Harus Tes Antigen Covid-19
Siswa Sekolah Dasar Harus Tes Antigen Covid-19

Singapura | EGINDO.co – Siswa sekolah dasar akan diminta untuk mengambil tes antigen cepat (ART) setiap dua minggu sekali hingga akhir Semester 4, kata Kementerian Pendidikan (MOE).

Pengujian akan “menanamkan tanggung jawab sosial” di antara siswa dan menjaga sekolah tetap aman untuk belajar, Kementerian Pendidikan mengatakan pada hari Kamis (21 Oktober) sebagai tanggapan atas pertanyaan CNA. Persyaratan ini juga akan berlaku bagi siswa di bagian sekolah dasar atau sekolah menengah pertama pendidikan luar biasa.

Sekolah akan mendistribusikan 10 perangkat ART kepada setiap siswa mulai 25 Oktober, tambahnya.

Satu tes harus dilakukan pada minggu 25 Oktober hingga 31 Oktober, dan satu lagi pada minggu 8 November hingga 14 November.

Mereka akan memiliki waktu hingga akhir minggu yang ditentukan untuk melakukan swab.

Siswa yang mendapatkan hasil positif dari tes ART tetapi sehat harus mengikuti pedoman Kementerian Kesehatan (Depkes) dan mengisolasi diri selama 72 jam, kata MOE. Tes mandiri ART lainnya harus dilakukan.

“Siswa dapat mengakhiri isolasi diri dan kembali ke sekolah ketika hasil ART negatif,” kata MOE.

Mereka yang tidak sehat harus mencari perhatian medis di Swab dan Klinik Kesiapsiagaan Kesehatan Masyarakat Kirim Pulang.

“Kami menghimbau kepada seluruh mahasiswa dan staf untuk terus mempraktikkan kebersihan diri yang baik dan melaksanakan tanggung jawab sosial melalui tes rutin,” tambah MOE.

Ketua bersama gugus tugas COVID-19 Lawrence Wong mengatakan pada hari Rabu bahwa sementara ada langkah-langkah manajemen aman yang “sangat ketat” di sekolah, melakukan pengujian rutin untuk siswa dan staf akan membantu meminimalkan penyebaran infeksi.

“Kami pikir bentuk pengujian ini dapat dilakukan secara teratur … ini adalah cara di mana kami dapat terus melakukan aktivitas normal, sebanyak mungkin, tetapi memastikan bahwa ini dilakukan dengan aman,” kata Wong.2 kali seminggu

Baca Juga :  Jersey Piala Dunia Maradona 'Sekali Seumur Hidup' Dilelang

Pada hari Rabu, Depkes mengumumkan bahwa Singapura akan memperpanjang pembatasan COVID-19 saat ini untuk satu bulan lagi karena lebih banyak waktu diperlukan untuk menstabilkan situasi.

Pembatasan di bawah Fase Stabilisasi, yang dimulai pada 27 September dan semula dijadwalkan berlangsung hingga 24 Oktober, diterapkan untuk mengurangi ketegangan pada sistem perawatan kesehatan negara itu. Sekarang telah diperpanjang hingga 21 November.

Ini termasuk batasan dua orang untuk pertemuan sosial dan pengaturan kerja dari rumah sebagai default.

Bagikan :