Sinopec Dirikan Entitas Baru Perluas Investasi Luar Negeri

Sinopec - China
Sinopec - China

Singapura | EGINDO.co – Sinopec Corp asal Tiongkok sedang mendirikan entitas baru untuk berinvestasi pada aset kilang dan petrokimia di luar negeri dalam upaya memanfaatkan keahlian dan sumber daya yang dimilikinya untuk berekspansi secara global karena permintaan minyak lokal Tiongkok hampir mencapai titik tertinggi.

Setelah peluncuran Sinopec Overseas Investment Holding pada akhir Juni sebagai satu-satunya platform untuk berinvestasi, membangun dan mengoperasikan kilang di luar negeri, Sinopec sedang membangun tim dan menetapkan anggaran untuk entitas baru tersebut, kata dua pejabat perusahaan kepada Reuters.

Dorongan global yang dilakukan oleh perusahaan penyulingan terbesar di Asia ini terjadi ketika Tiongkok membatasi persetujuan terhadap kilang baru di dalam negeri di tengah melambatnya pertumbuhan permintaan dan kelebihan kapasitas, dan ketika industri beralih ke bahan-bahan kelas atas dan produk-produk transisi energi.

Sinopec akan “mengekspansi bisnis penyulingan dan kimia di luar negeri dengan mengambil keuntungan penuh dari kekuatan inti grup tersebut”, Zhao Dong, presiden perusahaan induk China Petrochemical Corp, mengatakan pada akhir Juni ketika Sinopec mengumumkan entitas baru tersebut dalam buletin internalnya. .

Baca Juga :  Ukraina Tidak Terlibat Dalam Serangan Moskow

Sinopec menolak memberikan komentar kepada Reuters mengenai wilayah atau aset spesifik yang menjadi targetnya, namun seorang pejabat senior perusahaan, yang menolak disebutkan namanya karena tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan Sinopec akan memprioritaskan lokasi di mana permintaan meningkat dan bahan bakunya terbatas. mudah diakses.

Salah satu investasi tersebut bisa dilakukan di Sri Lanka, di mana Sinopec terpilih untuk mengikuti tender kilang berorientasi ekspor di Hambantota yang berpotensi bernilai miliaran dolar.

Sinopec juga merupakan salah satu perusahaan yang meninjau aset kilang dan petrokimia Shell di Singapura, menurut laporan Reuters baru-baru ini, meskipun presiden perusahaan tersebut pada minggu ini membantah ketertarikan tersebut.

Sinopec juga akan menjajaki perluasan kilang Yasref di Yanbu, Arab Saudi, dengan Saudi Aramco menyusul perjanjian awal pada Desember lalu, kata pejabat Sinopec kepada Reuters.

Baca Juga :  PM Anwar Dan CEO Tesla,Elon Musk Bahas Investasi Di Malaysia

“Sinopec… mungkin ingin menggunakan keahlian mereka pada aset-aset di luar negeri sebagai cara untuk mendiversifikasi bisnis ke lokasi-lokasi yang sangat terintegrasi dengan bahan kimia,” kata Sushant Gupta, direktur penelitian di konsultan Wood Mackenzie.

Investasi semacam itu juga akan membantu Sinopec menjual produk dalam negerinya ke pasar internasional, tambah Gupta.

Investasi Sinopec di luar negeri hingga saat ini mencakup kilang Yasref yang berkapasitas 400.000 barel per hari dan Kompleks Kimia Gas Amur senilai $10 miliar di Siberia Timur yang bekerja sama dengan Sibur Rusia.

Rekan domestiknya, PetroChina, lebih aktif di luar negeri dan memiliki kilang di Singapura, Prancis, Skotlandia, dan Jepang setelah berbelanja sekitar satu dekade lalu.

Dalam beberapa tahun terakhir, Sinopec mengamati aset-asetnya termasuk kilang Altona milik Exxon Mobil di Australia, yang akhirnya ditutup dan diubah menjadi fasilitas penyimpanan oleh raksasa AS tersebut, serta kilang REGAP di Brasil.

Baca Juga :  Mengenal Tari Soya Soya, Tarian Bermakna Heroik Dari Ternate

Salah satu kendala yang dihadapi Sinopec di masa lalu adalah seringnya perubahan yang dimandatkan pemerintah pada manajemen puncaknya yang menetapkan prioritas strategis yang berbeda, kata seorang pakar industri yang berbasis di Beijing yang akrab dengan investasi global Sinopec.

Sinopec menolak berkomentar mengenai hal itu.

Sinopec juga kalah dalam pertarungan pada tahun 2018 dengan pedagang komoditas dan penambang Swiss Glencore untuk membeli kilang minyak dan jaringan bahan bakar Chevron di Afrika Selatan senilai hampir $1 miliar.

Permintaan bensin Tiongkok diperkirakan akan mencapai puncaknya pada tahun 2024 dan para peneliti di CNPC yang dikelola pemerintah mengatakan pada tahun 2018 bahwa permintaan solar di negara tersebut telah mencapai puncaknya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :