Singapura,Hong Kong Tinjau Travel Bubble, Jika Memungkinkan

Hong Kong dan Singapura Travel Bubble
Hong Kong dan Singapura Travel Bubble

Singapura | EGINDO.co – Diskusi tentang gelembung perjalanan udara Singapura-Hong Kong akan dilanjutkan hanya jika situasi COVID-19 memungkinkan, Kementerian Transportasi (MOT) Singapura mengatakan pada Selasa (20 Juli).

Ini mengingat lonjakan kasus komunitas baru-baru ini dan pengenaan langkah-langkah Fase 2 (Peringatan Tinggi) di Singapura hingga 18 Agustus, kata kementerian itu.

Menteri Transportasi S Iswaran dan Sekretaris Perdagangan dan Pembangunan Ekonomi Hong Kong Edward Yau akan tetap berhubungan dekat dan memantau situasi kesehatan masyarakat di kedua tempat sebelum “mengambil saham pada akhir Agustus” pada gelembung perjalanan, kata MOT.

Seorang juru bicara pemerintah Hong Kong mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah pada hari Selasa bahwa mengingat lonjakan kasus yang dikonfirmasi baru-baru ini di Singapura, kondisi untuk meluncurkan gelembung tidak dapat dipenuhi untuk saat ini.

Kedua pemerintah akan meninjau tanggal target “dengan mempertimbangkan keefektifan langkah-langkah pengendalian infeksi yang ditingkatkan yang diterapkan oleh Singapura dan situasi global pada saat itu”, kata juru bicara itu.

MOT mengatakan pada 10 Juni bahwa gelembung perjalanan akan tetap ditahan meskipun situasi COVID-19 di Singapura telah membaik.

Singapura dan Hong Kong akan meninjau situasi pada Juli sebelum memutuskan tanggal peluncuran, katanya saat itu.

Singapura akan kembali ke pembatasan Fase 2 (Peringatan Tinggi) mulai 22 Juli hingga 18 Agustus untuk memerangi peningkatan kasus COVID-19 lokal.

Selama periode ini, makan di gerai F&B akan ditangguhkan dan jumlah grup untuk pertemuan sosial akan dikurangi menjadi dua orang.

Pada tingkat penularan saat ini, kemungkinan kasus infeksi akan “meningkat tajam”, kata Kementerian Kesehatan.

Sumber : CNA/SL

Baca Juga :  Hongkong Buang Jutaan Dosis Vaksin Covid Yang Tidak Terpakai