Singapura Sumbang US$50.000 Bantuan Gempa Maroko

Korban Gempa di Maroko
Korban Gempa di Maroko

Singapura | EGINDO.co – Pemerintah Singapura akan menyumbang US$50.000 (S$68.200) untuk mendukung upaya bantuan setelah gempa bumi di Maroko yang menewaskan lebih dari 2.000 orang.

Kementerian Luar Negeri (MFA) mengatakan pada Minggu (10 September) bahwa saat ini belum ada laporan warga Singapura yang terkena dampak gempa tersebut.

Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan menulis surat kepada timpalannya dari Maroko Nasser Bourita pada hari Sabtu untuk menyampaikan belasungkawa.

“Saya sangat sedih atas hilangnya nyawa dan kerusakan tragis yang diakibatkan gempa bumi di kota Marrakesh dan sekitarnya,” kata Dr Balakrishnan.

“Atas nama pemerintah Singapura, saya ingin menyampaikan simpati saya yang sedalam-dalamnya kepada keluarga korban bencana. Saya mendoakan agar mereka yang terluka lekas sembuh.

Baca Juga :  Kembalinya Pembeli Properti China Tidak Pengaruhi Harga

“Pikiran dan doa kami menyertai rakyat Maroko selama masa sulit ini.”

Gempa berkekuatan 6,8 skala Richter terjadi pada Jumat malam di daerah pegunungan sekitar 72 km barat daya Marrakesh, menurut Survei Geologi AS. Ini adalah gempa paling mematikan yang melanda negara itu dalam lebih dari enam dekade.

Guncangan yang kuat juga dirasakan di kota-kota pesisir Rabat, Casablanca dan Essaouira. Gempa tersebut menyebabkan kerusakan luas dan membuat penduduk serta wisatawan berebut mencari tempat aman di tengah malam.

Lebih dari 2.000 orang terluka, dan sekitar 1.400 orang berada dalam kondisi kritis, kata kementerian dalam negeri negara itu. Pasukan dan layanan darurat berusaha mencapai desa-desa pegunungan terpencil di mana para korban masih dikhawatirkan terjebak.

Baca Juga :  Menkeu PandemiCovid-19 Ciptakan Perlombaan Raih Akses Vaksin

Sebelumnya pada hari Minggu, Palang Merah Singapura menjanjikan bantuan kemanusiaan sebesar US$50.000 dan permohonan penggalangan dana akan diluncurkan pada minggu mendatang.

“Kami sangat sedih dengan hilangnya nyawa dan cedera, serta kerusakan harta benda dan mata pencaharian, yang diakibatkan oleh bencana dahsyat ini. Kami berhubungan dengan Perkumpulan Nasional, dan kami akan terus menilai situasi dengan cermat seiring dengan perkembangannya. selama beberapa hari ke depan,” kata CEO Palang Merah Singapura Benjamin William.

“Kami siap memberikan dukungan lebih lanjut untuk operasi bantuan darurat dan pemulihan, termasuk kemungkinan mengerahkan petugas tanggap darurat kami di lapangan.”

Palang Merah Singapura juga telah mengaktifkan layanan Pemulihan Tautan Keluarga untuk membantu penduduk Singapura menemukan anggota keluarga dekat mereka yang mungkin terkena dampak bencana.

Baca Juga :  Joe Biden Kembali Dites Positif Untuk Covid-19

Bulan Sabit Merah Maroko telah mengoordinasikan upaya bantuan dengan pihak berwenang setempat untuk mengirimkan bantuan ke masyarakat yang terkena dampak. Mereka juga membantu mengevakuasi orang-orang dan membawa korban luka ke rumah sakit, sambil memberikan pertolongan pertama dan dukungan psikologis.

Paramedis dan sukarelawan terlatih segera memberikan pertolongan pertama kepada korban cedera. Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah telah mengerahkan unit tanggap darurat untuk membantu memberikan bantuan, sanitasi air, dan layanan kesehatan.

Pusat transfusi darah regional di Marrakesh meminta warga untuk mendonorkan darahnya bagi korban luka.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :