Singapura Sumbang Medis S$7,9 Juta Untuk Persediaan ASEAN

PM Lee Hsien Loong
PM Lee Hsien Loong

Singapura | EGINDO.co – Singapura akan menyumbangkan pasokan medis senilai S$7,9 juta untuk persediaan ASEAN, demikian diumumkan Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada KTT Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) ke-38 pada Selasa (26 Oktober).

Dalam komentarnya di KTT, yang diadakan melalui konferensi video, Lee menekankan perlunya negara-negara ASEAN untuk bekerja sama untuk “muncul lebih kuat dan lebih tangguh” dari pandemi COVID-19.

“Singapura mendukung penuh upaya kolektif ASEAN untuk mempersiapkan keadaan darurat kesehatan masyarakat di masa depan. Kami akan menyumbangkan pasokan medis senilai S$7,9 juta ke Cadangan Pasokan Medis Regional ASEAN,” katanya.

Mengingat “masa-masa sulit” ini, Lee juga mencatat perlunya bekerja lebih keras dalam integrasi ekonomi, dan meratifikasi Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP).

“RCEP akan meningkatkan kepercayaan pada perdagangan dan investasi regional dan berkontribusi secara signifikan terhadap pemulihan ekonomi pascapandemi di kawasan ini,” katanya.

“Saya menantikan ratifikasi cepat RCEP oleh semua Negara Anggota ASEAN dan mitra, agar perjanjian mulai berlaku pada Januari 2022 seperti yang direncanakan.”

Negara-negara ASEAN juga harus secara progresif membuka kembali ekonominya dan melanjutkan perjalanan yang aman saat mereka mengendalikan COVID-19, kata Lee. Ini, katanya, adalah aspek penting dari hidup dengan COVID-19.

“Singapura telah meluncurkan jalur perjalanan yang divaksinasi (VTL) untuk memfasilitasi masuknya pengunjung yang sepenuhnya divaksinasi tanpa karantina. Kami menyambut baik adopsi ASEAN Travel Corridor Arrangement Framework, dan pengembangan solusi digital yang dapat dioperasikan untuk memungkinkan perjalanan dapat dilanjutkan dengan aman, ”jelas Mr Lee.

“Kami mendorong pengembangan sertifikat kesehatan digital untuk bukti pengujian dan vaksinasi, dan kemajuan lebih lanjut dalam pengakuan timbal balik dari sertifikat tersebut, yang akan sangat memudahkan perjalanan.”

Baca Juga :  Covid-19 Saat Ini Di Singapura 2.909 Kasus Baru

MENINGKATKAN AKSES TERHADAP VAKSIN

Dengan pandemi COVID-19 yang tetap menjadi tantangan utama setelah dua tahun, negara-negara ASEAN harus bekerja sama untuk meningkatkan akses ke vaksin, tambah Lee.

“Vaksin sangat penting dalam memutus rantai penularan virus, dan yang lebih penting, untuk mencegah penyakit serius dan kematian,” katanya.

“Sebagai co-chair Fasilitas Friends of the COVID19 Vaccine Global Access (COVAX), Singapura berkomitmen kuat untuk multilateralisme vaksin dan akses yang adil dan merata ke vaksin COVID-19 untuk semua negara.”

Mr Lee menunjukkan bahwa Singapura telah menyumbangkan alokasi vaksinnya melalui Fasilitas COVAX ke negara lain, dan menyambut baik keputusan ASEAN untuk menggunakan COVID-19 ASEAN Response Fund untuk membeli vaksin.

“Singapura akan memberikan kontribusi alokasi kami ke Negara Anggota ASEAN lainnya dan Sekretariat ASEAN. Singapura siap bekerja sama dengan Negara-negara Anggota ASEAN untuk memastikan distribusi vaksin yang cepat dan merata di kawasan ini,” kata Lee.

“Misalnya, kami meningkatkan layanan logistik rantai dingin kami dan memperluas kemampuan pembuatan vaksin kami, dengan tiga fasilitas produksi vaksin baru dalam proses.”

Selain itu, Mr Lee mengatakan bahwa negara-negara ASEAN harus melihat ke depan dan memperkuat kerja sama di bidang pertumbuhan baru seperti digitalisasi dan penggunaan teknologi informasi dan komunikasi.

“COVID-19 telah mempercepat transformasi digital dalam bisnis dan masyarakat. Kita harus memanfaatkan mekanisme yang ada seperti Jaringan Kota Cerdas ASEAN untuk berbagi pengalaman dan praktik terbaik dalam menggunakan teknologi untuk membangun masa depan yang lebih berkelanjutan bersama. Lebih mengandalkan teknologi juga berarti kita membutuhkan langkah-langkah keamanan siber yang lebih kuat,” katanya.

“Misalnya, memperkuat ketahanan siber regional kami melalui perlindungan perlindungan Infrastruktur Informasi Penting dan melakukan program pengembangan kapasitas, termasuk melalui Pusat Keunggulan Keamanan Siber ASEAN-Singapura.”

Baca Juga :  Mulai November 2021, Ditilang Kendaraan Belum Uji Emisi

Lee juga akan menghadiri KTT ASEAN ke-39 bersama dengan pertemuan terkait lainnya dari Selasa hingga Kamis.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :