Singapura Skema Perjalanan Vaksinasi Ke Australia Dan Swiss

Australia dan Swiss
Australia dan Swiss

Singapura | EGINDO.co – Singapura akan memperpanjang skema jalur perjalanan vaksinasi bebas karantina (VTL) ke Australia dan Swiss mulai 8 November.

Untuk Australia, bagaimanapun, perjalanan dua arah hanya berlaku untuk warga negara Australia yang divaksinasi penuh, penduduk tetap dan keluarga dekat mereka karena tindakan perbatasan saat ini, kata Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) pada Selasa (26 Oktober).

“VTL Singapura untuk Australia akan memungkinkan pelancong yang divaksinasi penuh dari Australia untuk memasuki Singapura tanpa karantina, untuk semua tujuan perjalanan,” kata CAAS.

Australia telah mengatakan berniat untuk membuka kembali lebih banyak pelancong di masa depan.

“Kami juga berharap pemegang student dan business pass dari Singapura dapat masuk ke Australia, setelah Australia menyelesaikan pengaturan untuk masuk mereka,” kata CAAS, Selasa.

“Wisatawan lain dari Singapura tidak akan dapat melakukan perjalanan ke Australia sampai tahap selanjutnya.”

Di bawah skema jalur perjalanan yang divaksinasi, pelancong harus tetap berada di satu atau lebih negara VTL dalam 14 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura.

Mereka harus menjalani dua tes reaksi berantai polimerase (PCR) – sebelum keberangkatan dan pada saat kedatangan di Bandara Changi – dan memasuki Singapura melalui penerbangan yang ditentukan.

Anak-anak berusia 12 tahun ke bawah yang tidak divaksinasi diizinkan untuk bepergian di bawah skema – kecuali ke Korea Selatan – selama mereka ditemani oleh seorang pelancong yang memenuhi persyaratan.

Singapura kini telah mengumumkan jalur perjalanan yang divaksinasi dengan 13 negara.

CAAS mengatakan keberhasilan implementasi skema telah memberinya “pengalaman dan kepercayaan diri” untuk memperluasnya ke lebih banyak negara.

“Kami akan terus melakukannya dengan hati-hati dan langkah demi langkah tanpa mengorbankan kesehatan masyarakat,” kata badan tersebut.

Baca Juga :  Perluas Digitalisasi, ASDP Terapkan Pembayaran Non-Tunai

Pada hari Senin, lebih dari 15.000 pelancong telah diberikan izin masuk di bawah skema jalur perjalanan yang divaksinasi, dengan sekitar 5.000 di antaranya telah memasuki Singapura sejauh ini.

Dengan perpanjangan ke Australia dan Swiss, kuota bagi mereka yang memasuki Singapura di bawah skema tersebut akan ditingkatkan dari 3.000 menjadi 4.000 pelancong setiap hari, kata CAAS.

“Kami akan memantau kemajuan skema dengan cermat sebelum memutuskan peningkatan kapasitas lebih lanjut,” tambahnya.

CAAS mencatat bahwa Australia dan Swiss berada di bawah Kategori II dari langkah-langkah perbatasan Kementerian Kesehatan, dengan tingkat insiden COVID-19 yang serupa atau lebih rendah daripada Singapura dan negara-negara lain di bawah skema jalur perjalanan yang divaksinasi.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah mengumumkan pekan lalu bahwa Singapura dan Australia berada dalam tahap akhir pembicaraan untuk mengatur pengaturan perjalanan, dengan rencana yang kemungkinan akan ditetapkan “dalam waktu sekitar minggu depan”.

The Sydney Morning Herald kemudian melaporkan bahwa skema tersebut awalnya akan difokuskan pada pelajar dan pelancong bisnis yang divaksinasi, sebelum dibuka untuk turis.

Pada hari Selasa, CAAS mengatakan bahwa Australia adalah salah satu dari 10 pasar teratas Singapura untuk kedatangan penumpang tahunan di Bandara Changi, terhitung sekitar 4 persen dari total kedatangan pada 2019.

Lebih dari 50.000 orang Singapura tinggal di Australia, katanya, menambahkan bahwa sekitar 25.000 orang Australia tinggal di Singapura.

“VTL akan memungkinkan mereka untuk terhubung kembali dengan orang yang mereka cintai di rumah, yang telah terpisah secara fisik selama lebih dari satu tahun,” kata CAAS.

Atas komentar Morrison bahwa Australia akan dibuka kembali untuk lebih banyak pelancong dari Singapura, CAAS mengatakan Canberra akan merilis rincian lebih lanjut di lain waktu.

Baca Juga :  4 Fakta Racun Sate Takjil Yang Tewaskan Anak Ojol Di Bantul

Adapun Swiss, peringkatnya di antara mitra perdagangan dan investasi teratas Singapura, dengan sekitar 3.000 ekspatriat Swiss tinggal di Singapura, kata CAAS.

Semua pelancong dari Singapura saat ini diizinkan untuk memasuki Swiss dan tidak diharuskan untuk mengkarantina diri sendiri pada saat kedatangan.

Singapura pertama kali meluncurkan jalur perjalanan yang divaksinasi untuk Brunei dan Jerman pada 8 September.

Itu kemudian diperluas ke delapan negara mulai 19 Oktober – Kanada, Denmark, Prancis, Italia, Belanda, Spanyol, Inggris, dan Amerika Serikat.

Jalur perjalanan yang divaksinasi dengan Korea Selatan akan dimulai pada 15 November.

MEMULIHKAN PERJALANAN DUA ARAH YANG AMAN

Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa, Menteri Perhubungan S Iswaran mengatakan bahwa meskipun mengumumkan 13 jalur perjalanan yang divaksinasi sejauh ini, ini masih sebagian kecil dari 80 negara yang terhubung dengan Bandara Changi sebelum pandemi.

“Untuk membangun kembali pusat penerbangan kami, kami perlu memulihkan perjalanan bebas karantina dua arah yang aman dengan lebih banyak negara/wilayah,” katanya.

“Kami sedang berdiskusi dengan mitra lain, termasuk tetangga regional kami, untuk membuka kembali dengan aman satu sama lain dan memulihkan konektivitas dekat kami,” kata Iswaran, seraya menambahkan bahwa Singapura berharap untuk segera menyelesaikan lebih banyak diskusi seperti itu.

Ketika ditanya tentang apakah prasyarat telah ditetapkan untuk memungkinkan siswa dan akhirnya semua pelancong untuk terbang dari Singapura ke Australia, Iswaran mengatakan “jumlah ambang batas tertentu” belum ditentukan pada jumlah infeksi atau faktor lainnya.

Skema seperti itu harus dikerjakan berdasarkan perkembangan baik di Singapura maupun negara-negara mitranya, katanya.

Bapak Iswaran juga ditanya apakah bijaksana untuk memperpanjang skema jalur perjalanan yang divaksinasi lebih lanjut, mengingat situasi COVID-19 saat ini di sini.

Baca Juga :  Penarikan Pasukan Perbatasan China-India Untuk Hubungan Baik

Sebagai tanggapan, dia mengatakan bagian dari proses belajar untuk hidup dengan virus corona adalah tentang bagaimana Singapura akan membuka perbatasannya.

Menteri Perhubungan menunjuk perlindungan seperti vaksinasi dan persyaratan pengujian untuk para pelancong, menambahkan bahwa tujuan jalur perjalanan yang divaksinasi dianggap “relatif kurang berisiko”.

Mr Iswaran mengatakan pelonggaran pembatasan perjalanan dilakukan dengan cara yang “bijaksana dan hati-hati”, menambahkan bahwa banyak orang di Singapura memiliki anggota keluarga di negara-negara ini.

“Saya pikir pada akhirnya, ini juga (tentang) apa yang dapat membuat perbedaan dalam hal kehidupan dan mata pencaharian orang Singapura,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :