Singapura Perketat Perbatasan Untuk Pendatang Dari Australia

Singapura Perketat Perbatasan Untuk Pendatang
Singapura Perketat Perbatasan Untuk Pendatang

Singapura | EGINDO.co – Singapura pada Rabu (30 Juni) mengumumkan tindakan perbatasan COVID-19 yang lebih ketat untuk pelancong dari Australia karena peningkatan jumlah kasus di sana.

Dalam rilis media, Kementerian Kesehatan (MOH) juga mengatakan bahwa pelancong dari provinsi Guangdong China tidak perlu menjalani periode pemberitahuan tinggal di rumah jika mereka dinyatakan negatif COVID-19 pada saat kedatangan.

TINDAKAN LEBIH TINGGI BAGI WISATAWAN DARI AUSTRALIA

Mulai pukul 23.59 pada hari Jumat, warga Singapura, penduduk tetap, dan pemegang izin jangka panjang yang memiliki riwayat perjalanan ke Australia dalam 21 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura harus melakukan tes reaksi rantai polimerase (PCR) COVID-19 setibanya di Singapura .

Mereka kemudian harus menjalani pemberitahuan tinggal di rumah selama tujuh hari di tempat tinggal mereka, dan mengikuti tes PCR lainnya sebelum akhir periode pemberitahuan tinggal di rumah mereka.

Pelancong jangka pendek yang memegang Air Travel Pass (ATP) dengan riwayat perjalanan ke Australia dalam 21 hari terakhir sebelum keberangkatan mereka ke Singapura tidak akan diizinkan memasuki Singapura.

Langkah-langkah ini akan diambil untuk pelancong dari Australia “mengingat peningkatan jumlah kasus COVID-19 di sana”, kata Depkes.

Empat kota di Australia saat ini di-lockdown untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Di bawah tindakan saat ini, semua pelancong dari Australia, kecuali mereka yang berasal dari New South Wales, harus mengikuti tes COVID-19 setibanya di bandara, sebagai pengganti pemberitahuan tinggal di rumah.

Pelancong jangka pendek yang memegang ATP dengan riwayat perjalanan ke New South Wales dalam 21 hari terakhir tidak diizinkan memasuki Singapura.

Saat ini, warga Singapura, penduduk tetap, dan pemegang izin tinggal jangka panjang yang telah melakukan perjalanan ke New South Wales dalam tiga minggu terakhir juga akan mendapat pemberitahuan tinggal di rumah selama tujuh hari di tempat tinggal mereka ketika mereka tiba di Singapura. Langkah-langkah untuk New South Wales mulai berlaku pada 23:59 Sabtu lalu.

WISATAWAN DARI PROVINSI GUANGDONG

Mulai pukul 23.59 pada hari Jumat, semua pelancong yang memasuki Singapura dengan riwayat perjalanan ke provinsi Guangdong China dalam 21 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura akan menjalani tes PCR COVID-19 pada saat kedatangan.

Mereka akan diizinkan untuk melakukan aktivitas mereka di Singapura jika hasil tes PCR negatif, dan tidak lagi diharuskan menjalani masa pemberitahuan tinggal di rumah selama tujuh hari.

Pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan ke provinsi Guangdong dalam 21 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura dapat mengajukan permohonan ATP dengan segera, untuk masuk ke Singapura pada atau setelah 7 Juli.

Saat ini, pelancong dari Guangdong harus menjalani periode pemberitahuan tinggal di rumah selama tujuh hari di tempat tinggal mereka.

Mereka juga harus mengikuti tes PCR setibanya di Singapura dan sebelum akhir periode pemberitahuan tinggal di rumah.

Pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan ke provinsi Guangdong dalam 21 hari terakhir sebelum keberangkatan ke Singapura dapat mengajukan permohonan ATP dengan segera, untuk masuk ke Singapura pada atau setelah 7 Juli.

Saat ini, pelancong dari Guangdong harus menjalani periode pemberitahuan tinggal di rumah selama tujuh hari di tempat tinggal mereka. Mereka juga harus mengikuti tes PCR setibanya di Singapura dan sebelum akhir periode pemberitahuan tinggal di rumah.

Pelancong yang sudah menjalani pemberitahuan tinggal di rumah tujuh hari mereka di kediaman mereka pada pukul 23.59 pada hari Jumat masih akan diminta untuk melengkapi pemberitahuan tinggal di rumah tujuh hari mereka dan keluar dari swab, kata MOH.

Langkah-langkah perbatasan untuk pelancong dari provinsi Guangdong akan dilonggarkan karena situasi COVID-19 di provinsi tersebut telah membaik, kata Depkes.

Semua pelancong lain dengan riwayat perjalanan ke Cina daratan, tidak termasuk provinsi Guangdong, dalam 21 hari terakhir sebelum perjalanan akan terus menjalani tes COVID-19 pada saat kedatangan di bandara, sebagai pengganti pemberitahuan tinggal di rumah, kata Depkes. .

“Seiring dengan perkembangan situasi global, kami akan terus menyesuaikan langkah-langkah perbatasan kami untuk mengelola risiko impor dan transmisi ke masyarakat,” kata kementerian itu.

Sumber : CNA/SL