Singapura Naikkan Pajak Karbon Setelah RUU Disahkan Parlemen

Singapura Naikkan Pajak Karbon
Singapura Naikkan Pajak Karbon

Singapura | EGINDO.co -Singapura akan menaikkan pajak karbonnya menjadi S$25 per ton untuk emisi gas rumah kaca pada tahun 2024 dan 2025, dan S$45 per ton untuk emisi gas rumah kaca pada tahun 2026 dan seterusnya, setelah RUU Penetapan Harga Karbon (Amandemen) disahkan pada Selasa (Nov 8) di parlemen.
Peningkatan progresif akan menempatkan Singapura pada lintasan untuk mencapai antara S$50 dan S$80 per ton pada tahun 2030, Menteri Keberlanjutan dan Lingkungan Grace Fu mengatakan selama pembacaan kedua RUU tersebut.
Saat ini, tarif pajak karbon Singapura – yang diterapkan pada fasilitas yang secara langsung mengeluarkan setidaknya 25.000 tCO2e emisi gas rumah kaca (GRK) per tahun – ditetapkan sebesar S$5 per ton hingga tahun 2023.

RUU tersebut juga akan membentuk kerangka kerja untuk Kredit Karbon Internasional (ICC), yang merupakan sertifikat yang dapat diperdagangkan yang mewakili pengurangan atau penghilangan emisi dari atmosfer, yang dihasilkan dari proyek atau program di luar Singapura.
Perusahaan akan diizinkan menggunakan ICC untuk mengimbangi hingga 5 persen dari emisi kena pajak mereka.
Sebanyak 12 Anggota DPR memperdebatkan hal tersebut selama empat jam di DPR. Sesi tersebut melihat pertukaran panas antara MP Leon Perera (WP-Aljunied) dan Pemimpin DPR Indranee Rajah mengenai prosedur amandemen, dan MP Jamus Lim (WP-Sengkang) dan Ms Fu mengenai jumlah pajak karbon yang akan dikenakan pada perusahaan.
Mr Perera dan MP He Ting Ru (WP-Sengkang) juga menyarankan sejumlah amandemen RUU, termasuk langkah yang mereka katakan akan meningkatkan transparansi rezim penyerahan ICC. Proposal mereka ditolak.

Perera mengusulkan amandemen untuk membatasi berapa kali fasilitas kena pajak dapat menerima tunjangan pajak karbon. Dia juga menyarankan untuk membatasi tingkat tunjangan hingga maksimum 33 persen dari pajak karbon yang dinilai harus dibayarkan, bukan 50 persen.
“Kami percaya bahwa menurunkan batas penyisihan membuat dorongan yang lebih kuat bagi emiten besar untuk bergerak menuju model bisnis yang lebih hijau lebih cepat. Kami percaya bahwa amandemen kami membuat titik keseimbangan yang lebih baik antara tujuan yang bersaing di atas meja di sini, ”kata Mr Perera.

Tetapi Menteri Negara Perdagangan dan Industri Low Yen Ling mengatakan perusahaan membutuhkan waktu untuk mengembangkan dan menerapkan teknologi baru untuk menghilangkan karbon dan mengubah operasi mereka.
“Membatasi tunjangan dengan cara yang disarankan tidak akan memberikan dukungan yang dibutuhkan oleh perusahaan atau memenuhi tujuan transisi yang dimaksudkan,” kata Low.
Low juga menolak saran Perera agar pencatatan publik mencantumkan informasi tentang tunjangan yang diberikan.
“Melakukan hal itu dapat mengungkapkan informasi sensitif secara komersial tentang skala operasi fasilitas, pendapatan, dll. Dan lembur dapat benar-benar mengikis daya saing Singapura sebagai lokasi bisnis dan investasi dan kemudian pada akhirnya, itu akan memengaruhi kemampuan kita untuk menciptakan pekerjaan yang baik. untuk orang Singapura,” tambahnya.
He juga mengusulkan amandemen di mana orang yang terdaftar diizinkan untuk melebihi batas yang ditentukan untuk penggunaan ICC akan terdaftar dalam daftar publik.

Registri ini akan dapat diakses publik termasuk tahun emisi ketika orang tersebut diizinkan untuk melebihi batas, dan alasan mengapa batas yang ditentukan dicabut. He mengatakan ini akan memungkinkan pemain industri dan masyarakat sipil untuk mengamati penggunaan ICC selama bertahun-tahun dan apakah fasilitas tertentu terlalu bergantung pada penggunaan ICC. Dia menambahkan bahwa fasilitas yang diizinkan untuk terus menggunakan ICC di luar batas yang ditentukan mungkin terlihat membeli ICC dengan harga rendah dan menguntungkan.
“Ini bisa berarti bahwa biaya produksi emisi secara signifikan lebih rendah daripada biaya membayar pajak atas emisi, yang menciptakan keterputusan antara tujuan pajak karbon dan penggunaan ICC yang diizinkan,” kata He.
Dalam pidato penutupnya, Fu mengatakan Pemerintah tidak dapat mendukung amandemen yang diusulkan He karena melibatkan publikasi informasi yang dapat diidentifikasi terkait dengan fasilitas bisnis terdaftar.
Ini melanggar kerahasiaan data pajak karbon yang diberikan kepada perusahaan berdasarkan Undang-Undang Penetapan Harga Karbon, kata Fu.
Dia meminta anggota untuk membayangkan situasi di mana sebuah perusahaan memiliki sesuatu yang inovatif yang membutuhkan ICC yang signifikan, tetapi harus mengungkapkan detailnya dalam daftar.
“Apakah menurut Anda akan ada lebih banyak perusahaan yang melangkah maju, atau akan ada lebih sedikit perusahaan yang melangkah maju?” dia bertanya.
Dia menambahkan bahwa Pemerintah harus “cukup praktis” pada tahap ini, dan bahwa Parlemen dapat kembali ke masalah ini jika 5 persen yang diimbangi oleh ICC ternyata tidak mencukupi.

Baca Juga :  Yoon Peringatkan Pembalasan Keras Jika Ada Provokasi Korut

KEKHAWATIRAN ATAS BIAYA HIDUP, DAYA SAING
Anggota parlemen lainnya juga menyuarakan keprihatinan tentang apakah pajak karbon akan mempengaruhi biaya hidup warga Singapura.
MP Gan Thiam Poh (PAP-Ang Mo Kio) menanyakan bagaimana Pemerintah akan meminimalkan, bagi konsumen, dampak pajak pada semua sektor ekonomi.
Anggota parlemen yang dinominasikan Mark Chay juga menanyakan bagaimana kenaikan itu akan berdampak pada biaya hidup sehari-hari di Singapura, dan bagaimana rencana Pemerintah untuk memastikan bahwa harga energi tetap stabil.
Anggota parlemen Xie Yao Quan (PAP-Jurong) juga menunjukkan bahwa perubahan iklim “menyatu” dengan kerentanan struktural lainnya seperti kenaikan suku bunga dan inflasi.

Kebutuhan untuk menanggung biaya karbon yang lebih tinggi tetapi tepat sekarang bersaing dengan kekhawatiran yang sangat nyata dan mendesak tentang biaya hidup, tambahnya.
“Harga listrik akan naik karena harga karbon yang lebih tinggi, biaya transportasi umum kemungkinan akan naik juga,” kata Xie.
“Jadi saya ingin bertanya dan meminta klarifikasi tentang bagaimana rencana Pemerintah untuk membantu warga Singapura mengatasi dan menyesuaikan diri dengan normal baru rendah karbon ini?
“Bagaimana kita meredam dampak dan untuk kelompok mana, namun tetap menjaga integritas sinyal harga karbon di seluruh masyarakat – dan membawa semua segmen dalam masyarakat kita dalam perjalanan menuju masa depan rendah karbon ini?”
Dalam pidato penutupnya, Fu mengatakan dia menghargai kekhawatiran bahwa tingkat pajak karbon yang direvisi akan menyebabkan biaya yang lebih tinggi di tengah meningkatnya tekanan inflasi.
“Pemanasan global tidak berhenti karena inflasi,” kata menteri.
“Jadi, alih-alih menahan rencana kami, Pemerintah telah dan akan terus memberikan dukungan dengan cara yang ditargetkan kepada bisnis dan rumah tangga yang terkena dampak, sebagai bagian dari komitmen jangka panjang kami untuk transisi rendah karbon yang inklusif.”
Pada S$25 per ton, kenaikan harga karbon akan menghasilkan perkiraan kenaikan sekitar S$4 per bulan dalam tagihan listrik untuk rata-rata empat kamar rumah tangga Dewan Perumahan, kata Fu.
“Ketika pajak karbon pertama kali diperkenalkan pada tahun 2019, potongan harga U-Save diberikan untuk menawarkan dukungan transisi untuk membantu rumah tangga yang terkena dampak menyesuaikan diri. Kami telah dan akan terus mendukung rumah tangga dengan potongan harga U-Save,” katanya.
“Kami juga meninjau skema yang sedang berlangsung, seperti Program Rumah Tangga Ramah Iklim, untuk mendorong lebih banyak rumah tangga mengurangi dampak biaya jangka panjang dengan beralih ke peralatan hemat energi dan perlengkapan hemat air.”

MASALAH YANG DIKEMBALIKAN ATAS GARANSI
Sebelumnya Ms Fu juga mengatakan dalam pidato pembukaannya bahwa sebagai bagian dari RUU, “parameter luas” dari kerangka kerja akan dibentuk untuk memberikan tunjangan sementara kepada perusahaan di sektor Emissions-Intensive Trade-Exposed (EITE).
“Kami sadar bahwa perusahaan EITE kami akan menghadapi biaya yang lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka di yurisdiksi tanpa atau lebih rendah harga karbon efektif. Tunjangan sementara ini tidak akan mengimbangi seluruh kewajiban pajak karbon dari perusahaan EITE,” tambahnya.
“Ini akan dibatasi hanya pada sebagian emisi perusahaan, membantu mengurangi masalah daya saing jangka pendek, dan memberikan bentuk dukungan kepada perusahaan saat mereka berupaya mengurangi emisi dan berinvestasi dalam teknologi yang lebih bersih.”
MP Louis Ng (PAP-Nee Soon) mengatakan bahwa “setiap tunjangan melemahkan efektivitas pajak karbon”.
“Saya mengerti bahwa kita perlu mengingat trade-off. Kami ingin mendorong perubahan iklim tetapi kami tidak ingin mendorong bisnis menjauh. Tapi kelompok hijau prihatin, dan memang demikian. Setiap tunjangan mengikis cakupan pajak karbon kami dan mengurangi urgensi untuk go green,” katanya.
Karena itu, Ng bertanya berapa banyak perusahaan yang saat ini tergabung dalam sektor EITE dan akan membayar pajak karbon. Dia juga menanyakan mengapa RUU tersebut tidak menetapkan tanggal akhir untuk tunjangan yang diberikan, mengingat ini dimaksudkan untuk mengurangi “dampak jangka pendek” pada daya saing bisnis.

Baca Juga :  Fitur PeduliLindungi Dapat Diakses Di Platform Gojek, Grab

Menanggapi, Ms Low mengatakan bahwa Pemerintah akan “mengkalibrasi” durasi kerangka transisi berdasarkan standar internasional dan perkembangan teknik dekarbonisasi.
“Sekarang, kami sangat menyadari bahwa harga karbon di yurisdiksi lain tidak statis. Beberapa mungkin tetap sangat rendah, dan dalam beberapa kasus, tidak ada harga sama sekali untuk sektor-sektor tertentu, sementara yang lain mungkin menaikkan harga karbon mereka secara lebih agresif. Kami sangat memperhatikan hal itu. Kami juga menyadari bahwa perusahaan akan membutuhkan waktu untuk transit ke operasi rendah karbon,” katanya.
Mr Ng juga bertanya apakah Kementerian Keberlanjutan dan Lingkungan akan mempertimbangkan untuk mempraktekkan nama semua perusahaan yang menerima tunjangan tersebut dari Pemerintah.
“Tidak ada alasan nama-nama ini harus dirahasiakan. Mereka jelas bukan masalah sensitivitas komersial. Dan perusahaan yang tidak menerima tunjangan seperti itu akan bertanya-tanya apakah Pemerintah diam-diam memberikan tunjangan kepada pesaing mereka di sektor yang sama,” katanya.
Kita tidak boleh membiarkan rezim pajak karbon kita jatuh di bawah awan kecurigaan seperti itu.”
Sebagai tanggapan, Fu mengatakan bahwa pengungkapan data kepada publik perlu “dikontekstualisasikan”, sehingga dapat ditafsirkan “secara adil dan bermakna”.

“Emitter besar kami memiliki produk dan proses produksi yang seringkali heterogen, terspesialisasi, dan eksklusif. Memublikasikan emisi atau peringkat penghasil emisi teratas tanpa memberikan konteks bisnis dan sifat atau ukuran operasinya mungkin tidak membantu dalam memahami seberapa baik kinerja perusahaan dalam mengurangi emisinya,” katanya.
“Untuk akuntabilitas kepada pemangku kepentingan mereka, kami mendorong semua perusahaan untuk mengukur, menganalisis, dan mempublikasikan dampak lingkungan mereka untuk menjelaskan bagaimana mereka mengelola risiko terkait emisi, dalam kaitannya dengan komitmen mereka terhadap dekarbonisasi. Perusahaan yang terdaftar secara lokal sudah tunduk pada persyaratan SGX untuk melakukannya, seperti di banyak yurisdiksi secara global.”
Ms Fu mencatat bahwa perubahan telah dipertimbangkan dengan hati-hati dalam konsultasi erat dengan industri dan publik.
“Secara bersama-sama, mereka akan memungkinkan putaran berikutnya dari transisi hijau kami, dan meletakkan blok bangunan untuk Singapura sebagai pusat keberlanjutan global yang kompetitif secara ekonomi,” tambahnya.
“Dengan harga karbon yang efektif sebagai landasan upaya mitigasi iklim kami, Pemerintah akan terus mendorong amplop di semua lini, untuk mengamankan masa depan yang tangguh dan berkelanjutan bagi Singapura.”

Baca Juga :  Singapura Meluncurkan Jalur Perjalanan Vaksinasi

SPARING VERBAL
Menjelang akhir sesi, terjadi pertukaran panas antara Fu dan Associate Professor WP Lim, mengenai jumlah pajak karbon yang akan dikenakan pada perusahaan.
Assoc Prof Lim menyarankan untuk mengizinkan pajak karbon bervariasi dari waktu ke waktu dan menyesuaikan tarif dengan keadaan ekonomi, daripada memaksakan peningkatan yang stabil seperti yang disarankan Pemerintah.
“Mengikuti prinsip-prinsip standar kebijakan stabilisasi, pajak yang optimal seperti itu akan menyeimbangkan antara menjaga ekonomi dan pekerjaan, sekaligus melindungi lingkungan,” katanya.
“Jika ekonomi berada dalam resesi … pajak akan dikurangi. Sebaliknya, jika ekonomi berkembang pesat, seharusnya mampu menanggung kenaikan tarif pajak karbon yang lebih ketat.”
Dia menyarankan bahwa pajak karbon mulai dari S$58 hingga S$133 akan lebih “dapat dipertahankan”, dibandingkan dengan S$50 dan S$80 Pemerintah per ton pada tahun 2030.

Ms Fu bertanya bagaimana Assoc Prof Lim tiba di kisaran yang diusulkannya tanpa mengetahui keadaan ekonomi di masa depan.
Selama percakapan mereka, Fu menyela Associate Professor Lim, mendorong Pemimpin Oposisi Pritam Singh (WP-Aljunied) untuk mengangkat tangannya dan berkata: “Perintah, Tuan Pembicara. Saya mengerti bahwa ketika seorang anggota mengajukan pertanyaan, anggota lainnya duduk; pertanyaan dijawab, begitu pula sebaliknya. Ada beberapa kesopanan di antara kedua belah pihak.” Fu meminta maaf.
Dia berkata: “Ini bukan kebijakan fiskal, ini adalah kebijakan untuk mengubah bauran energi kita dan penggunaan energi kita. Jadi apakah akan ada penurunan ekonomi atau tidak, ini adalah perubahan yang harus kita lakukan.
“Jadi apakah kita akan menunda lebih jauh, tidak. Jawabannya adalah kita semua perlu berubah … Sinyal kepada perusahaan harus bahwa ini adalah jalan yang akan ditempuh Pemerintah.”

Ketika tiba saatnya bagi anggota parlemen untuk memilih bagian dari RUU yang akan diamandemen, anggota WP menolak amandemen mereka.
Mr Perera kemudian bertanya apakah amandemen yang diusulkan telah diajukan ke hadapan Presiden untuk meminta rekomendasinya.
Ketua DPR Indranee Rajah menjawab bahwa Pemerintah menilai amandemen tersebut tidak dapat didukung, sehingga tidak diajukan ke hadapan Presiden.
Dalam melakukan itu, dia menjelaskan bahwa persyaratan konstitusional untuk rekomendasi Presiden yang harus dicari untuk amandemen dengan implikasi keuangan “adalah prosedur yang menjaga inisiatif keuangan Pemerintah”.
“Presiden akan bertindak sesuai dengan saran Pemerintah dalam memberikan atau tidak memberikan rekomendasi yang diperlukan,” kata Ibu Indranee.
“Itu tidak unik bagi kami. Sudah menjadi ciri lama Parlemen Westminster bahwa pemerintah saat itu memiliki satu-satunya hak dan tanggung jawab untuk memprakarsai undang-undang. Oleh karena itu, pemerintah dapat mengambil keputusan untuk tidak mengajukan amandemen dengan implikasi keuangan untuk rekomendasi.”

Ms Indranee juga menunjukkan bahwa pemberitahuan amandemen WP baru datang Rabu malam lalu, meninggalkan Pemerintah kurang dari 48 jam untuk bereaksi sebelum DPR duduk pada hari Senin.
“Bukan, saya harus menambahkan, diberitahukan kepada kami oleh Partai Buruh yang telah menyiapkan amandemen bahwa itu akan memiliki implikasi fiskal, yang sebenarnya diharapkan Anda lakukan, mengetahui bahwa rekomendasi Presiden harus ditandatangani. Jadi kami harus memeriksanya. Dan itu membutuhkan waktu.”

Sebagai tanggapan, Perera mengklarifikasi bahwa amandemen telah diajukan pada hari Senin.
Singh, yang merupakan ketua WP, juga menambahkan bahwa tidak ada niat untuk memberikan sedikit waktu kepada Pemerintah untuk bereaksi. “Saya pikir tujuannya adalah untuk memastikan kami mengajukan tepat waktu sesuai pesanan tetap, yang kami lakukan.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :