Singapura Mengimpor 30% Pasokan Listrik Sumber Rendah Karbon

Singapura Impor Pasokan Listrik Rendah Karbon
Singapura Impor Pasokan Listrik Rendah Karbon

Singapura | EGINDO.co – Singapura bermaksud untuk mengimpor hingga empat gigawatt (GW) listrik rendah karbon pada tahun 2035, yang akan menjadi sekitar 30 persen dari pasokan listrik Singapura pada tahun itu.

Hal ini terjadi saat Singapura berupaya mendekarbonisasi sektor listriknya dan mendiversifikasi sumber pasokan energinya untuk meningkatkan keamanan.

Dalam rilis media pada hari Senin (25 Oktober), Otoritas Pasar Energi (EMA) mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk mengeluarkan dua permintaan proposal hingga total 4GW impor listrik rendah karbon.

Permintaan ini akan menguraikan persyaratan, termasuk bagaimana impor listrik harus dari sumber rendah karbon, kata EMA.

“Proposal untuk listrik yang diimpor dari sumber pembangkit berbahan bakar batu bara tidak akan diterima,” tambahnya.

Permintaan proposal pertama, yang akan diluncurkan bulan depan, akan mengimpor hingga 1,2GW listrik dan mulai pada 2027. Yang kedua diharapkan akan dikeluarkan pada kuartal kedua tahun 2022, dan akan untuk jumlah listrik yang tersisa. impor pada tahun 2035.

Permintaan proposal untuk impor listrik akan memungkinkan Singapura untuk melanjutkan upayanya dalam mengembangkan jaringan listrik regional dan mendukung dekarbonisasi regional, sambil mendukung aksi iklim dan diversifikasi sumber energi, kata EMA.

Selain impor listrik rendah karbon, pasokan listrik yang tersisa akan terus datang dari berbagai sumber, mulai dari pembangkit listrik berbahan bakar gas hingga solar dan sumber limbah menjadi energi.

UJI COBA PERSIAPAN IMPOR LISTRIK
Untuk mempersiapkan impor listrik di masa depan, otoritas telah bekerja sama dengan berbagai mitra selama dua tahun terakhir dalam uji coba impor listrik.

Uji coba ini memungkinkan EMA untuk menilai dan menyempurnakan kerangka teknis dan peraturan untuk mengimpor listrik ke Singapura, kata pihak berwenang.

Baca Juga :  Video Youtube Channel Irish Koh Di Hapus Youtube

EMA telah menunjuk YTL PowerSeraya untuk uji coba dua tahun untuk mengimpor 100 megawatt (MW) listrik dari Semenanjung Malaysia, menyusul permintaan proposal sebelumnya yang dimulai pada bulan Maret. Ini diharapkan akan dimulai pada awal tahun depan.

“YTL PowerSeraya dipilih karena proposalnya paling mampu memenuhi persyaratan EMA untuk menguji coba impor listrik melalui interkonektor yang ada,” kata otoritas tersebut.

EMA juga memulai program percontohan untuk mengimpor 100MW setara listrik non-intermiten dari pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Bulan di Indonesia.

Program percontohan, yang diharapkan akan ditugaskan pada tahun 2024, akan dilakukan dengan konsorsium yang dipimpin oleh perusahaan pembangkit listrik PacificLight Power. Listrik akan dipasok melalui interkonektor baru yang secara langsung menghubungkan pembangkit listrik tenaga surya di Pulau Bulan ke pembangkit listrik PacificLight Power di Singapura.

Singapura juga sedang mengerjakan proyek untuk mengimpor daya hingga 100MW dari Laos ke Singapura melalui Thailand dan Malaysia. Dikenal sebagai Proyek Integrasi Daya Lao PDR-Thailand-Malaysia-Singapore, listrik akan dipasok menggunakan interkoneksi yang ada dari tahun 2022 hingga 2023.

Bulan lalu, keempat negara menegaskan kembali komitmen mereka terhadap proyek tersebut, dan mengatakan bahwa mereka menantikan finalisasi awal dari semua perjanjian yang mendasari proyek untuk memulai perdagangan listrik lintas batas tahun depan.

“Proyek ini akan berfungsi sebagai pencari jalan untuk mewujudkan visi ASEAN Power Grid yang lebih luas dari perdagangan listrik multilateral di kawasan ini,” kata EMA.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :