Singapura Memudahkan Pelancong Dari Malaysia Dan Indonesia

Singapura Memudahkan pelancong dari Asia Selatan
Singapura Memudahkan pelancong dari Asia Selatan

Singapura | EGINDO.co -Singapura mengumumkan pada hari Sabtu (23 Oktober) bahwa itu akan membuka kembali perbatasannya kepada beberapa pelancong dari enam negara, termasuk Bangladesh dan India, serta melonggarkan pengujian dan pembatasan pemberitahuan rumah untuk beberapa negara lain, termasuk Malaysia dan Indonesia.

Ini mengikuti tinjauan situasi Covid-19 di negara-negara ini, kata Kementerian Kesehatan (MOH) dalam rilis media.

Dari 11.59 pm pada 26 Oktober, wisatawan (tidak termasuk pengunjung jangka pendek) dengan sejarah perjalanan 14 hari ke Bangladesh, India, Myanmar, Nepal, Pakistan dan Sri Lanka, sebelum keberangkatan ke Singapura akan diizinkan masuk atau transit melalui negara lagi.

Para pelancong ini akan tunduk pada batasan perbatasan Kategori IV, yang mencakup pemberitahuan rumah tinggal 10 hari di fasilitas khusus.

PROTOKOL PEMBERITAHUAN STAY-HOME SEDERHANA

Di atas itu, Malaysia, Kamboja, Mesir, Hongaria, Indonesia, Israel, Mongolia, Qatar, Rwanda, Samoa, Seychelles, Afrika Selatan, Tonga, Uni Emirat Arab (UEA) dan Vietnam, akan ditempatkan di bawah langkah-langkah Kategori III.

Dari 11.59 pm pada 26 Oktober, semua wisatawan dari wilayah Kategori III akan dapat melayani pemberitahuan rumah tinggal 10 hari mereka di tempat tinggal atau akomodasi mereka yang dinyatakan – terlepas dari status vaksinasi dan sejarah perjalanan dari wisatawan dan anggota rumah tangga mereka. .

Kategori III Wisatawan saat ini harus berlaku untuk memilih keluar dari melayani pemberitahuan rumah mereka di fasilitas khusus, tergantung pada batasan tertentu.

“Secara default, mereka tidak akan dialokasikan akomodasi di fasilitas SHN khusus,” kata Moh pada hari Sabtu.

Penghinggalan yang kembali harus memastikan mereka dapat mengamankan akomodasi alternatif sebelum mereka kembali jika rumah mereka tidak cocok untuk pemberitahuan menginap di rumah, tambahnya.

Baca Juga :  China Bantu Memodernisasi Pangkalan Angkatan Laut Kamboja

Tetapi otoritas menambahkan bahwa para pelancong ini harus tetap berada di tempat tinggal atau akomodasi mereka yang dinyatakan selama periode pemberitahuan masa tinggal mereka, dan kenakan perangkat pemantauan elektronik.

“Tindakan akan diambil terhadap mereka yang melanggar persyaratan SHN mereka atau membuat deklarasi palsu,” kata Moh.

LEBIH SEDIKIT TES UNTUK PELANCONG

Selain itu, sebagian besar pelancong akan menjalani tes lebih sedikit dari 11,59 pm pada 26 Oktober.

Semua wisatawan dari Kategori II (Tujuan Jalur Perjalanan Non-Vaksinasi), III dan IV NEGI tidak perlu lagi menjalani tes reaksi rantai polimerase (PCR) yang berada di kedatangan.

Sebaliknya, mereka hanya akan menjalani tes PCR keluar pada akhir pemberitahuan rumah tinggal mereka.

Wisatawan Kategori III dan IV juga tidak perlu lagi menjalani uji cepat antigen (ARTS) pada hari ketiga dan ketujuh saat kedatangan mereka, selama masa pemberitahuan rumah tinggal mereka.

PEKERJA RUMAH TANGGA YANG SEPENUHNYA DIVAKSINASI

Pihak berwenang juga telah sebelumnya mengumumkan bahwa negara tersebut akan memungkinkan pekerja dan siswa yang diperlukan untuk memasuki Singapura dengan “cara yang aman dan dikalibrasi” dari 1 November, selama mereka sepenuhnya divaksinasi sebelum kedatangan.

“Sebagai bagian dari langkah ini, kami akan memfasilitasi masuknya lebih banyak pekerja rumah tangga, untuk memenuhi kebutuhan domestik dan pengasuhan yang mendesak dari rumah tangga lokal, sambil mengatur jumlah dengan hati-hati karena situasi global berkembang,” kata pembebasan.

MENGAPA SINGAPURA MENENANGKAN PERBATASANNYA?

Berbicara pada konferensi pers oleh Satuan Tugas Covid-19, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan salah satu pertanyaan paling umum yang diperintahkan adalah mengapa Singapura membuka kembali perbatasannya, meskipun tidak meredakan pembatasan domestik seperti yang memungkinkan kelompok yang lebih besar.

Baca Juga :  Marsiling Lane Hawker Center Ditutup, Terdeteksi Covid-19

Dia menjelaskan bahwa pembatasan perbatasan sebelumnya diberlakukan untuk mencegah infeksi dari “memancar ke” negara.

“Sekarang situasinya telah berubah,” katanya.

“Setelah melalui gelombang transmisi besar selama berbulan-bulan, situasi pandemi di banyak negara telah stabil dan tingkat infeksi mereka – beberapa dari mereka bahkan lebih rendah dari Singapura. Jadi kita bisa membuka jalur perjalanan dengan negara-negara ini dengan aman. ”

Untuk bahkan lebih aman, hanya pelancong yang divaksinasi yang diizinkan, dan pengujian diperlukan – itulah sebabnya infeksi impor hanya merupakan “fraksi yang sangat kecil” dari total infeksi komunitas, katanya.

Ada juga banyak manfaat untuk membuka perbatasan, termasuk yang memungkinkan negara untuk membawa pekerja “sangat dibutuhkan” untuk menyelesaikan proyek infrastruktur, seperti flat perumahan umum, katanya.

Membiarkan dalam pekerja rumah tangga juga akan meringankan tekanan pada banyak keluarga di Singapura, katanya.

“Saya pikir (langkah-langkah ini) akan membuat hidup lebih mudah bagi banyak bisnis, untuk kontraktor, serta untuk keluarga.”

Seorang reporter juga meminta Mr Ong apakah kategorisasi negara lain dari Singapura sebagai tujuan “berisiko tinggi” akan memengaruhi negosiasi perjalanan dengan bangsa-bangsa seperti Australia.

Untuk itu, Mr Ong berkata: “Saya pikir mereka mencerminkan fakta bahwa kita akan melalui gelombang besar … tetapi ada banyak goodwill di antara mitra-mitra ini, bukan hanya Jerman dan kita, tetapi juga Australia.”

“Pada titik tertentu (infeksi) akan menstabilkan, (mereka) akan turun. Dan kita semua ingin bekerja sama, mempertahankan koneksi kita, pertukaran orang-ke-orang kita.

“Jadi, seharusnya tidak, dan saya tidak berpikir itu akan menghentikan kita untuk melanjutkan inisiatif bersama kita untuk mengembangkan jalur perjalanan yang divaksinasi,” kata Mr Ong.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :