Singapura Meluncurkan Perjalanan Vaksinasi Dengan Indonesia

Perjalanan Vaksinasi (VTL) Singapura dengan Indonesia
Perjalanan Vaksinasi (VTL) Singapura dengan Indonesia

Singapura | EGINDO.co – Singapura akan memperluas skema jalur perjalanan yang divaksinasi (VTL) ke lebih banyak negara mulai 29 November, menurut Kementerian Kesehatan (MOH) pada Senin (15 November).

Negara tersebut bermaksud untuk meluncurkan VTL dengan India dan Indonesia mulai 29 November, dan dengan Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab (UEA) mulai 6 Desember.

Berbicara pada konferensi pers gugus tugas multi-kementerian COVID-19 pada hari Senin, Menteri Perhubungan S Iswaran mengatakan Singapura dan India telah membahas saling pengakuan sertifikat vaksinasi.

Sejak 12 November, India telah mulai mengakui sertifikat vaksinasi yang dikeluarkan oleh Singapura.

“Artinya, para pelancong dari Singapura yang telah divaksinasi penuh yang memasuki India tidak perlu lagi menjalani karantina rumah tes pasca-kedatangan, mereka hanya perlu memantau sendiri selama 14 hari setelah kedatangan,” kata Iswaran.

Depkes, tambah Iswaran, juga telah memperbarui penilaian kesehatan masyarakatnya dan akan meningkatkan India ke Kategori 2 mulai 19 November.

“Kami sedang berdiskusi tentang dimulainya kembali layanan penumpang komersial terjadwal (dengan India). Karena hari ini satu-satunya penerbangan dari Singapura yang diizinkan untuk membawa penumpang ke India adalah penerbangan bantuan charter pemerintah di bawah misi Vande Bharat.”

Dia menambahkan bahwa diskusi dengan India “berkembang dengan baik”, dan ada tujuan untuk melanjutkan dua penerbangan VTL setiap hari masing-masing dari Chennai, Delhi dan Mumbai pada 29 November. “Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) akan memberikan rincian lebih lanjut setelah diselesaikan. .”

VTL UNILATERAL DENGAN INDONESIA

Adapun VTL mendatang dengan Indonesia, Mr Iswaran mengatakan akan menjadi jalur perjalanan vaksinasi sepihak untuk saat ini.

“Indonesia tetap tertutup untuk perjalanan umum, tetapi sudah mulai membuka perbatasannya. Sejak 14 Oktober, Indonesia secara sepihak membuka kembali perbatasannya untuk mengizinkan pengunjung dari 19 negara,” kata Iswaran. “Kami berharap Indonesia juga segera membuka kembali perbatasannya untuk pelancong dari Singapura.”

Baca Juga :  Indonesia Terima Donasi 11.000 Oksigen Konsentrator

Sebagai permulaan, kata Iswaran, akan ada dua layanan harian antara Singapura dan Jakarta. Ini secara bertahap akan ditingkatkan menjadi empat.

Aplikasi untuk pengunjung jangka pendek dan pemegang pass jangka panjang akan dimulai pada 22 November untuk pelancong dari India dan Indonesia, sementara pelancong dari Qatar, Arab Saudi, dan UEA akan dapat mendaftar mulai 29 November.

Warga Singapura yang kembali dan Penduduk Permanen yang telah divaksinasi lengkap tidak perlu mengajukan permohonan jika mereka bepergian melalui VTL.

“Wisatawan yang akan melakukan perjalanan dari Singapura ke negara/kawasan tersebut disarankan untuk memeriksa persyaratan masuk yang berlaku di destinasi tersebut,” kata Depkes dalam rilisnya, Senin.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan bahwa Singapura akan terus memantau situasi di seluruh dunia dengan cermat, dan memastikan bahwa perjalanan tidak membebani sistem perawatan kesehatan negara itu.

Mencatat peningkatan infeksi di Eropa, Ong mengatakan tingkat infeksi secara keseluruhan di berbagai negara termasuk di Eropa sebanding dengan Singapura.

Secara khusus, ia menyoroti Belanda – salah satu mitra VTL Singapura – yang saat ini mengalami tingkat infeksi yang “sedikit lebih tinggi” daripada Singapura dan juga sedang naik.

Meskipun pembatasan sosial baru-baru ini diumumkan oleh pemerintah Belanda, Mr Ong mengatakan satuan tugas tidak berpikir itu “perlu” untuk membatalkan VTL atau mengurangi kuota VTL.

“Kasus impor atau kasus impor masih sangat kecil dari total kasus masyarakat dan tidak berpengaruh signifikan terhadap penularan lokal,” katanya.

“Selain itu, ada kuota hanya enam penerbangan seminggu dari Belanda dan yang terpenting, para pelancong VTL semuanya divaksinasi dan diuji sepenuhnya sebelum keberangkatan dan pada saat kedatangan.”

Baca Juga :  PUPR Target Bendungan Semantok Di Jawa Timur Rampung 2022

“Oleh karena itu, sangat tidak mungkin melanjutkan VTL akan menambah beban pada sistem rumah sakit dan sistem perawatan kesehatan kita.”

Sampai saat ini, Singapura telah meluncurkan 13 VTL termasuk Australia, Kanada dan Jerman. Negara tersebut sebelumnya mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan VTL dengan Malaysia, Finlandia, dan Swedia mulai 29 November.

Pada 14 November, 24.070 pelancong VTL telah memasuki Singapura melalui VTL, kata CAAS. Mereka termasuk pengunjung jangka pendek, pemegang izin jangka panjang serta warga Singapura dan penduduk tetap.

Wisatawan di bawah VTL tidak tunduk pada pemberitahuan tinggal di rumah pada saat kedatangan. Sebagai gantinya, mereka akan diminta untuk menghasilkan tes pra-keberangkatan negatif yang diambil dalam waktu dua hari sebelum keberangkatan dan menjalani tes PCR saat kedatangan.

Dalam rilis terpisah, CAAS mengatakan perpanjangan langkah demi langkah VTL memungkinkannya untuk “menghidupkan kembali perjalanan udara dengan aman tanpa mengorbankan kesehatan masyarakat”.

Ia menambahkan bahwa itu juga akan membantu untuk “merebut kembali dan membangun kembali” status Singapura sebagai pusat penerbangan internasional dengan konektivitas global.

Depkes menambahkan bahwa Chili, Ethiopia, Myanmar dan Sri Lanka juga akan ditempatkan di Kategori 2 mulai 19 November.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :