Singapura Melarang Pengunjung Bangladesh, Nepal, Pakistan

Singapura
Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura akan menghentikan masuk atau transit bagi pengunjung dengan riwayat perjalanan terbaru ke Bangladesh, Nepal, Pakistan, dan Sri Lanka, kata satuan tugas multi-kementerian COVID-19 pada Jumat (30 April).

Larangan dimulai pada 2 Mei dan mencakup semua pemegang izin jangka panjang dan pengunjung jangka pendek yang telah berada di empat negara dalam 14 hari terakhir, termasuk transit.

Ini juga akan berlaku bagi mereka yang telah memperoleh persetujuan masuk sebelumnya dari otoritas Singapura, kata ketua bersama gugus tugas Lawrence Wong.

Mereka yang memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini ke empat negara, yang melayani pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari di Singapura mulai 3 Mei, akan diperpanjang tujuh hari lagi di fasilitas khusus tinggal di rumah.

Mereka juga harus mengikuti tes COVID-19 polymerase chain reaction (PCR) pada saat kedatangan mereka, pada hari ke-14 dari pemberitahuan tinggal di rumah, dan sebelum berakhirnya pemberitahuan 21-hari mereka.

Langkah-langkah ini dilakukan setelah “kemunduran” dalam situasi COVID-19 di India, dengan infeksi menyebar ke luar India ke negara-negara sekitarnya, kata Wong. India mendaftarkan lebih dari 300.000 kasus baru setiap hari.

Selain itu, semua wisatawan yang memasuki Singapura mulai 3 Mei dengan riwayat perjalanan ke Thailand dalam 14 hari terakhir harus memberikan pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari di fasilitas khusus. Saat ini, mereka diizinkan untuk menyampaikan pemberitahuan tersebut di tempat tinggal mereka.

Mereka tidak boleh memilih keluar dari fasilitas khusus, meskipun mereka telah memperoleh persetujuan sebelumnya.

Thailand mengalami gelombang ketiga kasus COVID-19, melaporkan sekitar 2.000 kasus baru setiap hari. Lonjakan tersebut telah mendorong penutupan di Bangkok dan daerah lain.

Wisatawan dari Fiji dan Vietnam masih dapat memilih untuk memberikan pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari di tempat tinggal mereka jika mereka memenuhi dua persyaratan: Bepergian ke negara atau wilayah lain dalam 14 hari sebelum masuk, dan menempati tempat tinggal mereka sendirian, atau dengan anggota rumah tangga yang juga melayani pemberitahuan tinggal di rumah dengan riwayat dan durasi perjalanan yang sama.

BUBBLE PERJALANAN SINGAPURA-HONG KONG

Singapura akan mempertahankan kondisi saat ini untuk penangguhan gelembung perjalanan dengan Hong Kong, kata Wong.

Dia menanggapi pertanyaan tentang apakah penemuan sekelompok kasus COVID-19 yang terkait dengan Rumah Sakit Tan Tock Seng dan tindakan masyarakat yang meningkat akan memengaruhi peluncuran kembali gelembung perjalanan, yang dijadwalkan pada 26 Mei.

Singapura dan Hong Kong sebelumnya mengatakan bahwa bubble akan ditangguhkan jika rata-rata pergerakan tujuh hari dari kasus komunitas yang tidak terkait di salah satu kota meningkat menjadi di atas lima.

Itu hanya dapat dilanjutkan ketika situasi COVID-19 telah stabil. Ini adalah kedua kalinya kedua kota mencoba meluncurkan gelembung perjalanan.

Peluncuran awalnya dijadwalkan pada November tahun lalu tetapi ditunda setelah lonjakan kasus COVID-19 di Hong Kong.

“Kami hanya harus siap secara mental bahwa ini bukan situasi di mana inisiatif baru diluncurkan dan kemudian akan berlanjut secara permanen tanpa potensi gangguan, karena situasinya sangat cair,” kata Wong.

Sumber : CNA/SL