Singapura Laporkan 4.248 Kasus Baru Covid-19; Meninggal 16

Kasus Baru Covid-19 di Singapura kembali naik ; Meninggal 16 orang Lagi
Kasus Baru Covid-19 di Singapura kembali naik ; Meninggal 16 orang Lagi

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 4.248 kasus baru COVID-19 pada Jumat (29/10) siang dengan tambahan 16 orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Para korban tewas, yang berusia antara 44 dan 90 tahun, memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Kementerian Kesehatan (MOH) tidak merinci kondisi ini. Individu berusia 44 tahun itu tidak divaksinasi COVID-19

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura dari virus corona menjadi 380.

Di antara kasus Jumat, 4.246 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 3.710 di masyarakat dan 536 di asrama pekerja migran.

Dua adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media pada pukul 23.43.

Tingkat pertumbuhan infeksi mingguan adalah 1,15 pada hari Jumat. Ini mengacu pada rasio kasus komunitas selama seminggu terakhir selama seminggu sebelumnya.

Hingga Jumat, Singapura telah melaporkan total 192.099 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

Selama 28 hari terakhir, 98,7 persen dari 92.499 orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala atau gejala ringan.

0,8 persen lainnya membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum, 0,2 persen tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat di unit perawatan intensif (ICU), sementara 0,1 persen sakit kritis dan diintubasi di ICU. Mereka yang telah meninggal mencapai 0,2 persen.

“Lansia 60 tahun ke atas, apalagi yang tidak divaksinasi, terus lebih banyak terkena dampak negatif COVID-19,” kata Depkes.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH

Hingga Jumat, total 1.614 pasien dirawat di rumah sakit. Dari jumlah tersebut, 257 pasien membutuhkan suplementasi oksigen di bangsal umum.

Di ICU, 80 kasus tidak stabil dan di bawah pengawasan ketat untuk mencegah kerusakan lebih lanjut, dan 59 sakit kritis dan diintubasi.

Baca Juga :  Astrazeneca Memiliki-Manfaat Baik Untuk Usia Di Atas 60-An

Sebanyak 3.011 kasus sembuh pada hari Jumat, 489 di antaranya adalah manula berusia di atas 60 tahun.

Selama tujuh hari terakhir, jumlah orang yang divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU per 100.000 penduduk adalah 0,5, sedangkan kasus yang tidak divaksinasi lengkap adalah 4,4.

Pada periode yang sama, jumlah kasus yang meninggal secara lengkap dan tidak lengkap adalah 0,1 dan 0,9 per 100.000 penduduk.

Di antara manula berusia 60 tahun ke atas, jumlah kasus yang divaksinasi lengkap dan tidak divaksinasi lengkap yang sakit kritis di ICU masing-masing adalah 2,1 dan 35,0. Jumlah lansia yang meninggal secara lengkap dan tidak divaksinasi masing-masing adalah 0,3 dan 8,8.

Hingga Kamis, 84 persen orang di Singapura telah menerima rejimen lengkap atau dua dosis vaksin COVID-19, sementara 85 persen telah menerima setidaknya satu dosis dan 14 persen telah menerima suntikan penguat.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang memantau dengan cermat lima klaster aktif.

Lima kasus baru ditambahkan ke klaster di PCF Sparkletots di Whampoa Block 85 pada hari Jumat, sehingga jumlah total infeksi yang terkait dengan klaster menjadi 17. Sebagian besar kasus melibatkan siswa, dengan enam kasus adalah kontak rumah tangga siswa.

Cluster di Institute of Mental Health tumbuh menjadi 221 infeksi, dengan 16 kasus baru ditambahkan pada hari Jumat. Sebagian besar kasus melibatkan pasien, dengan 14 anggota staf terinfeksi. Saat ini cluster terbesar dalam daftar.

Cluster di Maple Bear Loyang, NTUC Health Senior Day Care (Taman Jurong) dan Banyan Home di Desa Pelangi juga menambah kasus baru.

SKEMA VOUCHER HPB

Lebih dari 2.000 manula telah berhasil dirujuk untuk vaksinasi COVID-19 dosis pertama mereka melalui program Badan Promosi Kesehatan (HPB).

Baca Juga :  Bank China Harus Penuhi Pembiayaan Batubara Dan Listrik

Di bawah program ini, mereka yang merujuk manula berusia 60 tahun ke atas yang tidak divaksinasi untuk vaksin COVID-19 mereka akan menerima e-voucher S$30.

Seorang juru bicara HPB mengatakan bahwa voucher diberikan kepada perujuk setelah HPB dapat memverifikasi bahwa seniornya telah divaksinasi sepenuhnya.

Program Let’s Get Our Seniors Vaccinated diluncurkan pada 13 Agustus dan akan berlangsung hingga 30 November, menurut situs web HealthHub.

HPB mengatakan bahwa 1.514 e-voucher telah diterbitkan pada 28 Oktober.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :