Singapura Butuh 3 – 6 Bulan Untuk Normal Baru Covid-19

PM Lee Hsien Loong

Singapura | EGINDO.co – Singapura akan membutuhkan waktu antara tiga dan enam bulan untuk mencapai “normal baru”, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada Sabtu (9 Oktober) dalam pidatonya kepada negara itu tentang situasi COVID-19 di negara itu.

Ini adalah saat Singapura dapat melonggarkan pembatasan dan memiliki langkah-langkah manajemen yang aman “ringan”, dengan kasus stabil pada “mungkin ratusan per hari, tetapi tidak bertambah”, kata Lee.

Di bawah normal baru, rumah sakit juga akan kembali ke “bisnis seperti biasa”, dan orang-orang dapat melanjutkan kegiatan pra-pandemi dan melihat orang banyak lagi “tanpa khawatir atau merasa aneh”.

“Beberapa negara telah mencapai kondisi ini, misalnya di Eropa. Tapi mereka telah membayar mahal, kehilangan banyak nyawa di sepanjang jalan.

“Kita butuh setidaknya tiga bulan, dan mungkin selama enam bulan untuk mencapai normal baru ini,” katanya.

Mengakui bahwa beberapa bulan ke depan akan “mencoba”, perdana menteri mengatakan bahwa lonjakan “semoga” akan turun dan turun dalam waktu sekitar satu bulan atau lebih.

“Ketika tekanan mereda pada sistem perawatan kesehatan, kami dapat melonggarkan pembatasan kami. Tapi kita harus melakukannya dengan hati-hati, untuk menghindari memulai gelombang baru lagi.

“Kita harus melindungi sistem perawatan kesehatan dan pekerja kita dengan segala cara, untuk melewati pandemi dengan aman.”

STRATEGI “HIDUP DENGAN COVID-19”

Munculnya varian Delta yang “sangat menular” telah menempatkan Singapura dalam “situasi yang berubah”, kata Lee.

“Bahkan dengan seluruh populasi kami divaksinasi, kami masih tidak akan dapat membasminya melalui penguncian dan SMM (langkah-langkah manajemen yang aman). Hampir setiap negara telah menerima kenyataan ini,” katanya.

Bahkan dengan langkah-langkah manajemen aman yang ketat untuk menekan kasus COVID-19, virus akan menyebar “dengan cepat” lagi setelah Pemerintah melonggarkan tindakan tersebut, tambahnya.

Baca Juga :  Subsidi Listrik September 2021, Buat Pelanggan Siapa

“Ini terutama benar di Singapura, justru karena strategi ‘Zero COVID’ kami,” katanya.

Strategi “Nol COVID” berarti bahwa sebagian besar populasi tidak pernah terinfeksi COVID-19, membuat kekebalan alami mereka rendah, kata Lee.

Selain itu, orang yang divaksinasi berada pada “beberapa risiko” untuk terinfeksi.

Sementara negara harus siap untuk melihat banyak kasus COVID-19 “untuk beberapa waktu mendatang”, Singapura tidak dapat dikunci dan ditutup tanpa batas waktu, katanya.

“Itu tidak akan berhasil, dan itu akan sangat mahal. Kami tidak akan dapat melanjutkan hidup kami, berpartisipasi dalam kegiatan sosial, membuka perbatasan kami dan menghidupkan kembali ekonomi kami … Semua ini menyebabkan ketegangan psikologis dan emosional, dan kelelahan mental.”

PENDEKATAN ASLI SINGAPURA

Membahas strategi “Nol COVID” Singapura, perdana menteri mengatakan bahwa pendekatan awal Pemerintah adalah mencegah warga Singapura terpapar COVID-19 sebanyak mungkin. Ini karena sifat virus yang tidak diketahui.

Dia menambahkan bahwa pengalaman Singapura dengan sindrom pernafasan akut yang parah (SARS) membantu menyusun strategi untuk COVID-19. “‘Zero COVID’ adalah strategi yang tepat saat itu,” katanya.

“Populasi kami belum divaksinasi. Orang-orang memiliki sedikit atau tidak memiliki kekebalan terhadap COVID-19. Konsekuensi dari tertular virus itu serius.”

Karena virus itu “tidak begitu menular” saat itu, tindakan Singapura dapat memutus rantai penularan.

Ini membantu negara itu menghindari “kehilangan nyawa yang besar”, meninggalkan Singapura dengan “salah satu tingkat kematian COVID-19 terendah” di dunia, katanya.

Namun, Singapura juga merencanakan ke depan dan mengamankan pasokan vaksin, yang digambarkan Lee sebagai “pengubah permainan”.

“Program nasional kami untuk memvaksinasi semua orang telah sangat berhasil,” katanya, seraya menambahkan bahwa Singapura memiliki “salah satu tingkat vaksinasi tertinggi” di dunia dengan hampir 85 persen.

Baca Juga :  Kematian Akibat Covid-19 Di Sumut Meningkat, 873 Orang

Dia mencatat bahwa vaksinasi “mengurangi tajam” risiko penyakit serius dari penyakit ini, dengan lebih dari 98 persen kasus lokal memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

“Dengan kata lain, dengan vaksinasi, COVID-19 bukan lagi penyakit berbahaya bagi sebagian besar dari kita.”

MUNGKIN MELIHAT LUNCUR MASA DEPAN

Sementara perang melawan COVID-19 berlanjut, Singapura berada dalam “posisi yang jauh lebih baik sekarang”, kata Lee. “Kadang-kadang mungkin tidak terasa seperti itu, tetapi kami membuat kemajuan yang stabil menuju normal baru,” katanya.

Namun, dia mencatat bahwa mungkin ada lonjakan di masa depan, terutama jika varian baru muncul. “Kita mungkin harus menginjak rem jika kasus kembali tumbuh terlalu cepat, untuk melindungi sistem perawatan kesehatan dan petugas kesehatan kita.

Tapi kami akan lebih mampu mengatasi lonjakan di masa depan, ”katanya.

Dia meminta warga Singapura untuk melindungi rumah sakit dan petugas kesehatan dan menjadi “garis pertahanan pertama”, memberi tahu mereka untuk mematuhi langkah-langkah manajemen yang aman dan mengurangi kegiatan sosial.

Dia juga mendesak orang-orang untuk divaksinasi dan melakukan suntikan booster, tes mandiri secara teratur dan agar yang terinfeksi pulih di rumah kecuali mereka memiliki penyakit serius atau anggota keluarga yang rentan.

“Tolong jangan terburu-buru ke A&E dengan gejala ringan. Mari kita siapkan kapasitas rumah sakit untuk mereka yang paling membutuhkan – kasus COVID-19 serius serta orang lain dengan penyakit serius, ”katanya.

“Dengan kerja sama semua orang, kami akan melupakan pandemi, semoga segera. Kami memiliki sumber daya, tekad, dan keberanian untuk melewati krisis ini… Mari kita pertahankan dan terus bekerja sama untuk menyelesaikan perjalanan menuju ketahanan terhadap COVID.”

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :