Singapura Bertambah 2.809 Kasus Baru Covid-19

Kasus Covid-19 Singapura Lebih Menurun
Kasus Covid-19 Singapura Lebih Menurun

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 2.809 kasus baru COVID-19 pada Minggu (10/10) siang, sementara sembilan orang lagi meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Korban tewas semuanya warga Singapura, terdiri dari delapan pria dan satu wanita, berusia antara 70 dan 88 tahun.

Di antara mereka, empat tidak divaksinasi terhadap COVID-19, tiga divaksinasi sebagian dan dua divaksinasi. Semuanya memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura dari virus corona menjadi 162.

Infeksi baru telah menurun di bawah angka 3.000 untuk pertama kalinya dalam enam hari.

“Penurunan jumlah kasus hari ini kemungkinan karena lebih sedikit swab yang dilakukan selama akhir pekan di Klinik Kesiapsiagaan Kesehatan Masyarakat (PHPC) dan poliklinik, dan bukan menunjukkan kurva epidemi sedang membungkuk,” kata Kementerian Kesehatan (Kemenkes). ) dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11.15 malam.

Di antara kasus tersebut, 2.807 infeksi ditularkan secara lokal, terdiri dari 2.176 kasus di masyarakat dan 631 di asrama pekerja migran. Dua adalah kasus impor.

Hingga Minggu, Singapura telah melaporkan total 126.966 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT
Saat ini ada 1.613 pasien yang dirawat di rumah sakit. Sebagian besar baik dan dalam pengawasan, kata Depkes. Di antaranya adalah 292 pasien yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 41 dalam perawatan intensif.

Selama 28 hari terakhir, dari 55.096 orang yang terinfeksi, 1,2 persen membutuhkan suplementasi oksigen dan 0,1 persen dalam perawatan intensif. Dari jumlah tersebut, 48,8 persen divaksinasi penuh dan 51,2 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

CLUSTER AKTIF
Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” dua klaster aktif, United Medicare Center (Toa Payoh) dan Asrama Papan ASPRI-Westlite yang masing-masing menambahkan satu dan empat kasus baru.

Baca Juga :  AS Akan Melonggarkan Pembatasan Perjalanan Bulan November

Cluster di United Medicare Centre, yang merupakan panti jompo, melibatkan penularan di antara 13 anggota staf, 60 penduduk dan satu anggota rumah tangga dari sebuah kasus, kata kementerian itu.

Ia menambahkan cluster di asrama ASPRI-Westlite Papan, yang sekarang memiliki 237 infeksi, melibatkan penularan intra-asrama di antara penghuni tanpa bukti penyebaran di luar asrama.

Semua kasus baru di cluster ini sudah dikarantina, kata Depkes.

GRACE PERIODE UNTUK VAKSINASI PERSYARATAN MASUK KE SHOPPING MALL
Menyusul pengumuman oleh gugus tugas multi-kementerian COVID-19 pada hari Sabtu tentang langkah-langkah manajemen aman yang dibedakan dengan vaksinasi di pusat perbelanjaan, pihak berwenang pada hari Minggu mengatakan satu minggu masa tenggang akan diperpanjang mulai 13 Oktober untuk implementasinya.

Setelah langkah-langkah baru diterapkan, hanya orang yang divaksinasi lengkap yang diizinkan memasuki pusat perbelanjaan dan toko besar yang berdiri sendiri yang bukan supermarket. Toko mandiri besar didefinisikan sebagai toko yang memiliki luas lantai kotor lebih dari 930 meter persegi, menurut gugus tugas COVID-19.

Persyaratan vaksinasi dimaksudkan untuk “melindungi individu yang tidak divaksinasi dan mengurangi ketegangan” pada sistem perawatan kesehatan, kata gugus tugas.

Pada hari Minggu, pihak berwenang mengatakan anak-anak berusia 12 tahun ke bawah, mereka yang telah pulih dari COVID-19, dan orang yang tidak divaksinasi dengan hasil tes pra-acara negatif yang valid masih akan diizinkan memasuki tempat ini.

Depkes juga telah mengumumkan bahwa individu yang tidak divaksinasi tidak akan diizinkan untuk makan di pusat jajanan dan kedai kopi mulai 13 Oktober. Namun, mereka masih dapat mengambil makanan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :