Singapura Berencana Gunakan AI Untuk Merangi Pencucian Uang

Monetary Authority of Singapore (MAS), Managing Director, Ravi Menon
Monetary Authority of Singapore (MAS), Managing Director, Ravi Menon

Singapura | EGINDO.co – Otoritas Moneter Singapura (MAS) “sangat tertarik” untuk mengeksplorasi bagaimana kecerdasan buatan dapat digunakan dalam memerangi pencucian uang, kata direktur pelaksananya Ravi Menon.

Mr Menon berbicara kepada CNA dalam wawancara luas menjelang Festival FinTech Singapura tahunan di mana AI akan menjadi pusat perhatian. Acara ini akan berlangsung dari 15 hingga 17 November di Singapore Expo.

Ketika AI menghubungkan titik-titik di seluruh kumpulan data besar “di luar kemampuan otak manusia”, MAS telah menggunakan pembelajaran mesin dan analisis data tingkat lanjut untuk mendeteksi penipuan dan aktivitas mencurigakan lainnya.

AI juga digunakan dalam pemrosesan data dan informasi dalam jumlah besar, seperti laporan yang disampaikan oleh lembaga keuangan dan artikel berita untuk mengetahui perkembangan yang memerlukan perhatian pengawasan.

Namun tindakan keras terhadap pencucian uang senilai miliaran dolar yang baru-baru ini terjadi di Singapura menyoroti perlunya upaya lebih lanjut untuk memperkuat “pengawasan menyeluruh”, kata Menon yang akan pensiun pada bulan Januari.

“Pencuci uang beroperasi di berbagai lembaga keuangan, dan Anda harus bisa menggabungkan titik-titik di lembaga-lembaga tersebut.”

Mr Menon mencatat bahwa AI dapat, misalnya, diterapkan pada COSMIC – sebuah platform digital yang akan datang bagi lembaga keuangan untuk berbagi informasi tentang pelanggan atau transaksi yang mencurigakan.

Saat ini, lembaga keuangan tidak dapat memperingatkan satu sama lain tentang aktivitas tidak biasa yang melibatkan nasabah karena kewajiban kerahasiaan. COSMIC – atau Pembagian Informasi dan Kasus Pencucian Uang/Pendanaan Terorisme Secara Kolaboratif – bertujuan untuk menghilangkan kesenjangan informasi ini ketika diluncurkan pada paruh kedua tahun 2024.

AI, dan bahkan mungkin AI generatif, dapat dimasukkan ke dalam platform baru untuk “wawasan tambahan” guna membentuk “gambaran yang lebih holistik tentang risiko yang kita hadapi”, kata Menon.

Penyelidikan besar-besaran mengenai pencucian uang juga menyoroti perlunya “pertahanan berlapis” bagi berbagai pemain di ekosistem, tidak hanya di sektor jasa keuangan. Hal ini termasuk agen real estate dan penyedia layanan korporasi dimana mekanisme melawan aliran dana gelap harus diperkuat.

Peraturan mengenai perusahaan cangkang – atau perusahaan yang tidak memiliki aset signifikan – mungkin juga perlu ditinjau ulang, itulah sebabnya komite antar kementerian yang baru telah diumumkan untuk meninjau rezim anti pencucian uang di Singapura, tambahnya.

Baca Juga :  Surbana Jurong : Proyek Tenaga Surya Singapura-Australia

Ai Membutuhkan “Pendekatan Yang Seimbang”

FinTech Festival tahun ini akan fokus pada pertumbuhan dan adopsi AI dalam layanan keuangan. Misalnya, penelitian ini akan mengkaji bagaimana AI dapat membantu menata ulang arsitektur sistem keuangan bagi masyarakat yang kurang terlayani, kata MAS dalam siaran pers sebelumnya.

Pemilihan AI sebagai tema festival ini merupakan sebuah hal yang disengaja, mengingat bagaimana teknologi ini berada pada “momen penting” di tengah meningkatnya investasi, kemajuan dalam kekuatan pemrosesan dan agregasi kumpulan data yang besar, serta peningkatan dalam aplikasi dan adopsi, kata Tuan Menon.

“Kita berada di titik puncak sesuatu yang cukup besar dan transformatif,” tambahnya, sambil mencatat bahwa AI generatif, yang pertama kali muncul setahun yang lalu, telah mengalami “tingkat adopsi tercepat dibandingkan dengan teknologi lain dalam sejarah”.

Namun MAS harus memiliki “pendekatan yang seimbang” untuk mengelola manfaat dan risiko yang ditimbulkan oleh AI, kata Menon.

“Seperti semua teknologi, AI memberikan harapan besar dan bahaya besar. Kita harus realistis dalam mengapresiasi kedua belah pihak. Bagaimana kita bisa memanfaatkan manfaatnya dan tidak terlalu takut dengan risikonya? Pada saat yang sama, kita tidak boleh terlalu menutup mata terhadap hal ini dan mengabaikan beberapa risikonya.”

Fintech Meningkatkan Pembayaran, Data Keberlanjutan

Beberapa pembaruan dan pengumuman diharapkan terjadi pada Festival FinTech mendatang, seperti di bidang pembayaran lintas batas instan.

Pertama, MAS akan meluncurkan hubungan antara sistem PayNow Singapura dan DuitNow Malaysia. Hal ini terjadi berkat keterkaitan PayNow dengan PromptPay Thailand pada tahun 2021 dan Antarmuka Pembayaran Terpadu India pada awal tahun ini.

Pengumuman lainnya akan dilakukan pada tahap berikutnya dari Project Greenprint, sebuah inisiatif bank sentral untuk memanfaatkan teknologi untuk menghasilkan data keberlanjutan yang baik. Empat platform digital, seperti lembaga pencatatan lingkungan hidup, sosial dan tata kelola yang berbasis di Singapura, telah diujicobakan dalam inisiatif ini.

Baca Juga :  Ukraina Tunjukkan Kemampuan Menyerang Jauh Ke Dalam Rusia

Proyek Greenprint telah “berkembang dengan baik” namun karena sulitnya mendapatkan data keberlanjutan yang terpercaya, MAS akan mengungkap rincian tahap kerja proyek berikutnya, kata Menon.

Bidang lain yang mengalami kemajuan selama setahun terakhir adalah “penyelesaian atom” transaksi lintas batas.

Mengingat bahwa pembayaran lintas negara secara real-time tidak berarti penyelesaian secara real-time, Menon menjelaskan: “Apa yang telah kami lakukan dengan India, Thailand, dan Malaysia adalah pembayaran real-time. Itu berarti akun kedua pihak diperbarui, dan Anda dapat membelanjakan uang yang Anda terima.

“Tetapi bank belum menyelesaikan transaksi ini – yang memakan waktu sekitar dua hari – dan ini adalah sumber utama inefisiensi dan biaya, dan di sanalah sebagian besar biaya bank masuk.

“Jadi, kita juga perlu mewujudkan penyelesaian instan, yang tidak mudah dilakukan dengan pembayaran lintas batas,” ujarnya. “Di situlah penggunaan mata uang digital bank sentral berperan.”

Seperti namanya, mata uang digital bank sentral adalah uang tradisional yang diterbitkan dan diatur oleh bank sentral suatu negara, kecuali mata uang tersebut dalam bentuk digital.

MAS telah bekerja sama dengan Federal Reserve Bank of New York untuk menguji apakah teknologi buku besar yang didistribusikan dapat meningkatkan efisiensi pembayaran grosir lintas batas dan penyelesaian yang melibatkan banyak mata uang.

Eksperimen tersebut mencapai penyelesaian atom dalam waktu kurang dari 15 detik, kata Menon.

Proyek lain dengan Bank for International Settlements serta bank sentral Perancis dan Swiss juga memperlihatkan hasil yang “menjanjikan” dari transaksi spot valuta asing secara instan, katanya.

Bergabung Dengan Politik

Bapak Menon, 59, adalah direktur pelaksana terlama di MAS. Beliau memulai karirnya di bank sentral pada tahun 1987, mengambil peran dalam kebijakan moneter, peramalan ekonometrik, regulasi perbankan dan lain-lain sebelum diangkat menjadi direktur pelaksana pada tahun 2011.

Sebelum di MAS, beliau menjabat Sekretaris Tetap Kementerian Perdagangan dan Perindustrian dan Wakil Sekretaris Kementerian Keuangan.

Mr Menon menggambarkan karirnya di bank sentral sebagai “perjalanan yang menggembirakan” dan tidak ada momen yang membosankan. Upaya untuk meningkatkan keterampilan tenaga kerja di sektor keuangan lokal, misalnya, “sangat memuaskan”.

Baca Juga :  Permintaan Emas Di China Melonjak, Ekonomi Dan Yuan Lemah

“Banyak upaya” dilakukan untuk mengidentifikasi pekerjaan yang mungkin berisiko dan apa yang dapat dilakukan untuk meningkatkan keterampilan pekerja agar dapat mengambil peran baru, katanya.

“Meskipun pesatnya digitalisasi dalam layanan keuangan yang kita semua pikir akan menyebabkan banyak hilangnya lapangan kerja… namun, sebaliknya, terdapat penciptaan lapangan kerja bersih di atas target kami – hal ini sangat memuaskan.”

Peta transformasi industri jasa keuangan, yang pertama kali diluncurkan pada tahun 2017, menargetkan penciptaan 3.000 lapangan kerja bersih setiap tahunnya, namun angka tersebut terlampaui dengan terciptanya 4.100 lapangan kerja setiap tahunnya dari tahun 2016 hingga 2020.

Menon juga mencatat upaya dan kesediaan bank sentral untuk mengambil “awal awal” dengan fintech.

Mulai dari apa yang disebut sandbox (kotak pasir) yang memungkinkan perusahaan menguji inovasi mereka di lingkungan yang diatur secara longgar sebelum dirilis ke publik hingga penekanan pada promosi inovasi dalam industri, upaya-upaya ini telah memberikan Singapura “posisi terdepan” di antara pusat-pusat keuangan, tambahnya.

Ketua MAS yang akan mengundurkan diri akan digantikan oleh Sekretaris Tetap Kementerian Tenaga Kerja Chia Der Jiun, 52 tahun, yang akan ditunjuk sebagai direktur pelaksana (yang ditunjuk) pada 1 November tahun ini dan direktur pelaksana pada 1 Januari.

Mengenai rencananya setelah pensiun, Menon mengatakan kepada CNA bahwa dia “berharap untuk menjadi pengangguran” tapi mudah-mudahan, tidak terlalu lama.

Meskipun ia “belum mencapai tujuan tertentu”, ia ingin berkontribusi pada tiga bidang yang sangat ia minati – yaitu teknologi dan inovasi, inklusi dan kohesi sosial, serta perubahan iklim dan keberlanjutan.

Ketika ditanya apakah terjun ke dunia politik akan membantunya mewujudkan kepentingan-kepentingan tersebut secara lebih efektif, ia menjawab bahwa politik bukanlah hal yang ia anggap berkontribusi.

“Ada banyak cara untuk berkontribusi terhadap kesejahteraan manusia selain melalui dunia politik.”

Mengenai apakah ia pernah didekati oleh partai politik mana pun, ia mengatakan hal itu “tidak terlalu penting”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :