Singapura, AS Bermitra Keamanan Siber Dan Kerja Sama Iklim

Lee Hsien Loong dan Kamala Harris
Lee Hsien Loong dan Kamala Harris

Singapura | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Singapura memasuki bidang kemitraan baru termasuk keamanan siber, iklim, dan kerja sama ekonomi, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong, Senin (23 Agustus).

Negara-negara juga akan bekerja sama dalam pandemi dan kerja sama luar angkasa, katanya dalam konferensi pers bersama dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris di Istana.

Harris berada di Singapura untuk kunjungan resmi selama tiga hari, di mana dia ingin memperdalam kerja sama bilateral di berbagai bidang. Dia sebelumnya telah memanggil Presiden Halimah Yacob dan mengadakan pertemuan pribadi dengan Lee dan delegasi dari kedua negara.

Kunjungan wakil presiden tersebut mengikuti perjalanan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin ke Singapura sebulan yang lalu, dengan Lee mengatakan kunjungan tingkat tinggi itu menekankan komitmen AS terhadap kawasan itu dan menunjukkan bahwa ia memiliki “pertaruhan strategis dan ekonomi” di Asia Tenggara.

Mr Lee mengatakan dia melakukan diskusi “sangat baik” dengan Ms Harris di pagi hari, menyoroti bahwa mereka menegaskan kembali kemitraan “kuat dan abadi” antara Singapura dan AS.

“Saya juga menyampaikan apresiasi kami atas peran aktif AS di Asia Pasifik, khususnya di Asia Tenggara, dan dukungan bersama kami untuk tatanan internasional yang stabil dan berbasis aturan di kawasan, berdasarkan hukum internasional, di mana semua negara dapat bekerja sama dan bersaing secara damai satu sama lain, dan sejahtera bersama,” katanya.

Lee mengatakan Singapura juga ingin menawarkan pesawat angkut tanker multi-peran Angkatan Udara Republik Singapura untuk membantu AS dalam melakukan evakuasi pengungsi dari Afghanistan.
KEAMANAN CYBER

Pada peringatan 55 tahun hubungan Singapura-AS, Lee mengatakan negara-negara tersebut menandatangani tiga perjanjian antara badan-badan siber, pertahanan dan keuangan mereka.

Baca Juga :  PUPR-BSI Siap Salurkan Dana Program BSPS Di Aceh

Badan-badan tersebut akan memperkuat kerja sama dalam teknologi kritis, perlindungan infrastruktur kritis, keamanan data, dan berbagi praktik terbaik, kata lembaga-lembaga yang terlibat.

Mereka juga akan bekerja sama dalam pengembangan kapasitas siber regional, dan diskusi kebijakan siber internasional untuk mendukung tatanan multilateral berbasis aturan di dunia siber.

KERJASAMA IKLIM DAN EKONOMI
Lee mengatakan Singapura dan AS akan meluncurkan kemitraan iklim dan inisiatif pengembangan kapasitas Kota Cerdas yang baru.

Singapura dan AS juga akan memulai Kemitraan untuk Pertumbuhan dan Inovasi, kata Lee, saat menyambut Dialog Rantai Pasokan AS-Singapura untuk memperkuat ketahanan rantai pasokan.
KERJASAMA PANDEMI DAN RUANG ANGKASA

Pindah ke pandemi, Lee mengatakan Singapura dan AS akan mengejar kolaborasi dalam pengurutan genom dan intelijen epidemi.

Ini akan mempercepat identifikasi varian COVID-19 baru serta ancaman penyakit yang muncul, dan meningkatkan kesiapsiagaan regional untuk epidemi saat ini dan masa depan, katanya.

Akhirnya, Lee mengatakan dia senang melihat kedua belah pihak bekerja sama di ruang angkasa, yang disebutnya “perbatasan berikutnya”.

Lee menyebut bidang kemitraan baru sebagai “agenda hasil yang substansial” yang meningkatkan kemitraan antara kedua negara.
Sumber : CNA/SL