Singapura Anjurkan Penggunaan Masker Di Tempat Ramai

Singapura menganjurkan penggunaan masker
Singapura menganjurkan penggunaan masker

Singapura | EGINDO.co – Ketika kasus COVID-19 di Singapura terus meningkat, Kementerian Kesehatan (MOH) mengatakan pihaknya “sangat menganjurkan” masyarakat untuk memakai masker di tempat-tempat ramai meskipun mereka tidak sedang sakit, terutama di dalam ruangan atau ketika mengunjungi orang-orang yang rentan.

Kementerian mengatakan pada hari Jumat (15 Desember) bahwa perkiraan jumlah kasus COVID-19 dari tanggal 3 hingga 9 Desember meningkat menjadi 56.043, melonjak 75 persen dibandingkan dengan 32.035 kasus pada minggu sebelumnya.

Rata-rata rawat inap harian akibat COVID-19 meningkat dari 225 menjadi 350. Rata-rata kasus harian di unit perawatan intensif meningkat dari empat menjadi sembilan.

Sebagian besar kasus terinfeksi oleh varian JN.1, sublineage dari BA.2.86.

Berdasarkan data internasional dan lokal yang tersedia, saat ini tidak ada indikasi jelas bahwa BA.2.86 atau JN.1 lebih mudah menular atau menyebabkan penyakit lebih parah dibandingkan varian lain yang beredar, kata Depkes dalam rilis media.

Mendesak masyarakat untuk menjalankan tanggung jawab pribadi dan sosial, kementerian mengatakan orang-orang yang tidak sehat dengan gejala infeksi saluran pernafasan akut harus tinggal di rumah dan menghindari kontak dengan orang lain.

Ia menambahkan bahwa mereka yang bepergian harus mengenakan masker di bandara, membeli asuransi perjalanan dan menghindari tempat ramai dengan ventilasi yang buruk.

“Kami menghimbau masyarakat untuk mencari perawatan medis di unit gawat darurat rumah sakit hanya untuk keadaan darurat yang serius atau mengancam jiwa,” tegas kementerian.

Baca Juga :  Berlaku Aturan Baru Naik Pesawat, Harus Vaksin Booster

“Hal ini akan menjaga kapasitas rumah sakit kami untuk pasien yang benar-benar membutuhkan perawatan akut di rumah sakit dan memungkinkan mereka yang menderita penyakit parah menerima perawatan tepat waktu.”

Tindakan Untuk Mengelola Kapasitas Perawatan Kesehatan

Kementerian Kesehatan mengatakan pihaknya telah bekerja sama dengan rumah sakit umum untuk melakukan perencanaan darurat, seperti memastikan kecukupan tenaga kerja dan menunda operasi elektif yang tidak mendesak guna memaksimalkan kapasitas tempat tidur untuk kasus-kasus mendesak yang memerlukan perawatan akut.

“Selain itu, rumah sakit juga memanfaatkan fasilitas yang lebih sedikit seperti Fasilitas Perawatan Transisi dan model perawatan alternatif seperti Mobile Inpatient Care@Home (MIC@Home) untuk memastikan penempatan pasien yang tepat,” kata Depkes.

Fasilitas Perawatan COVID-19 kedua akan dibuka akhir pekan ini di Singapore EXPO Hall 10, menambah kapasitas fasilitas yang ada di Rumah Sakit Crawfurd.

Bersama-sama, mereka akan mampu merawat lebih dari 80 pasien COVID-19 stabil yang tidak memerlukan perawatan intensif di rumah sakit.

“Jika diperlukan, kapasitas CTF (COVID-19 Treatment Facility) di EXPO dapat lebih ditingkatkan,” kata Kemenkes.

WEBSITE Depkes AKAN DIPERBARUI SETIAP HARI

Mulai tanggal 19 Desember, Kementerian Kesehatan akan memperbarui perkiraan jumlah kasus COVID-19 setiap hari di situs webnya, bukan setiap minggu, untuk memberikan informasi terkini selama periode peningkatan infeksi ini.

Disebutkan bahwa karena pengujian COVID-19 tidak lagi diwajibkan secara rutin di DORSCON Green, jumlah infeksi yang dilaporkan diperkirakan kurang mewakili situasi sebenarnya.

Baca Juga :  6.264 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura

Singapura menurunkan respons pandeminya ke kode hijau pada 13 Februari, yang merupakan level terendah dalam kerangka empat tingkat Kondisi Sistem Respons Wabah Penyakit (DORSCON).

Pada saat itulah sebagian besar pembatasan terkait COVID-19 seperti penggunaan masker di transportasi umum dicabut.

Untuk mendapatkan perkiraan jumlah kasus COVID-19 lokal yang lebih akurat, Kemenkes mengatakan pihaknya memperhitungkan jumlah orang yang memiliki gejala infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) di poliklinik, proporsi sampel ISPA poliklinik yang dinyatakan positif. COVID-19 untuk setiap minggu epidemiologi, serta porsi kasus ISPA nasional yang ditemukan di poliklinik.

Vaksinasi

Kementerian menegaskan kembali bahwa vaksinasi tetap menjadi pertahanan utama Singapura terhadap COVID-19 dan tetap efektif dalam mencegah penyakit parah.

Kementerian Kesehatan mengatakan analisisnya menunjukkan bahwa tingkat rawat inap “jauh lebih rendah” di antara mereka yang tetap mendapatkan vaksinasi COVID-19 dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Dari 1 Juli hingga 30 November tahun ini, rata-rata tingkat kejadian bulanan kasus rawat inap dan ICU per 100.000 penduduk bagi mereka yang tidak mengikuti vaksinasi adalah 16,2.

Artinya, kelompok tersebut 1,6 kali lebih mungkin terjangkit COVID-19 parah yang memerlukan rawat inap atau masuk ICU, dibandingkan dengan kelompok yang terus mendapatkan suntikan COVID-19.

“Seiring dengan menurunnya kekebalan masyarakat seiring berjalannya waktu, kami menghimbau masyarakat untuk selalu memperbarui vaksinasi agar tetap terlindungi dan menjaga ketahanan kolektif kita terhadap COVID-19,” kata Depkes.

Baca Juga :  Mata Uang Asia Tergelincir Karena Data China Mengecewakan

Mereka yang berusia 60 tahun ke atas, orang-orang yang rentan secara medis, dan penghuni fasilitas perawatan lansia sangat disarankan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 terbaru jika dosis terakhir mereka diberikan lebih dari setahun yang lalu.

Semua individu yang berusia enam bulan ke atas juga dianjurkan untuk menerima dosis tambahan, terutama bagi petugas kesehatan dan anggota rumah tangga atau pengasuh orang-orang yang rentan secara medis.

Vaksin COVID-19 XBB.1.5 Pfizer-BioNTech/Comirnaty dan Moderna/Spikevax yang diperbarui tetap gratis di Pusat Pengujian dan Vaksinasi Bersama, klinik yang berpartisipasi, dan poliklinik terpilih.

Masyarakat dapat merujuk ke gowhere.gov.sg/vaccine untuk mengetahui lokasi vaksinasi terdekat dan jenis vaksin yang ditawarkan.

Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan awal pekan ini bahwa Singapura dapat bertahan dalam situasi COVID-19 saat ini dengan “cukup lancar” tetapi masyarakat harus terus mendapatkan vaksinasi.

Kementerian Kesehatan menambahkan pada hari Jumat: “Masyarakat kita telah melewati beberapa gelombang infeksi dan menjadi lebih tangguh setiap saat, dan kita juga dapat menahan gelombang ini dengan kerja sama semua orang.

“Kami mendesak semua orang untuk memainkan peran mereka dalam melindungi diri mereka sendiri dan keluarga mereka, terutama para lansia dan orang-orang yang rentan secara medis.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :