Singapore Slingers stop bermain, masa depan ABL tidak pasti

Liga Bola Basket ASEAN (ABL)
Liga Bola Basket ASEAN (ABL)

Singapura | EGINDO.co – Singapore Slingers pada Senin (20 November) mengatakan bahwa mereka akan “berhenti bermain” karena Liga Bola Basket ASEAN (ABL) yang mereka ikuti menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Dimulainya kembali liga dalam waktu dekat tidak mungkin terjadi karena tidak lagi mendapat dukungan dari Federasi Bola Basket Internasional (FIBA), satu-satunya tim bola basket profesional Singapura mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs web mereka.

“Dengan berat hati dan kekecewaan besar pemilik Singapore Slingers mengumumkan bahwa ABL kemungkinan tidak akan bermain di masa mendatang,” bunyi pernyataan itu.

ABL telah diberitahu oleh FIBA bahwa mereka “tidak sesuai dengan rencana masa depan bola basket di wilayah tersebut”, kata Slingers.

“FIBA akan selektif terhadap liga mana yang akan didukungnya dan mengizinkannya untuk maju. Instruksi jelas FIBA kepada federasi bola basket regional pada dasarnya membuat ABL tidak memiliki masa depan yang baik,” lanjut tim tersebut.

“ABL telah menghabiskan dua tahun terakhir mencoba menemukan kompromi dengan FIBA namun tidak berhasil.”

The Slingers menambahkan bahwa “jutaan dolar” telah dihabiskan untuk membangun merek liga dan meningkatkan standar bola basket regional selama 11 musim.

Pemeriksaan yang dilakukan CNA pada Senin malam menunjukkan bahwa ABL belum mengumumkan secara resmi mengenai statusnya.

Baca Juga :  Lionel Messi Terbuka Untuk Bermain Di Piala Dunia 2026

Musim terakhir liga dimainkan pada awal tahun 2023 setelah jeda selama tiga tahun akibat pandemi COVID-19.

Ke depannya, Slingers mengatakan bahwa mereka akan menjajaki bagaimana mereka dapat terus menjadi “platform pengembangan” bagi para pemain bola basket top Singapura saat bekerja sama dengan Sport Singapore (SportSG).

“The Slingers telah menjadi fitur dalam kancah bola basket lokal melalui kompetisi mereka di ABL, program penjangkauan komunitas serta dukungannya terhadap Akademi Bola Basket ActiveSG,” kata mereka.

“Kami percaya bahwa niat baik terus ada pada para penggemar, pemain dulu dan sekarang, serta generasi muda Singapura yang telah mengenal bola basket melalui Slingers.

“Kepemilikan dan manajemen Singapore Slingers ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh anggota tiket musiman dan penggemar kami atas dukungan mereka selama 17 tahun terakhir.”

“Mereka Telah Membuka Banyak Pintu”

Dalam sebuah pernyataan pada Senin malam, juru bicara SportSG mengatakan: “Kami memahami bahwa Liga Bola Basket ASEAN kemungkinan tidak akan diadakan di masa mendatang dan ini adalah keputusan bisnis pihak penyelenggara.

“Sport Singapore bekerja sama dengan Asosiasi Bola Basket Singapura (BAS) untuk memastikan bahwa pemain bola basket nasional lokal kami yang bermain untuk Singapore Slingers akan terus mendapatkan kesempatan pelatihan dan kompetisi.

Baca Juga :  Indonesia,Australia,Malaysia,Singapura Tuan Rumah PD 2034

“Sport Singapore juga telah menghubungi klub untuk memberikan bantuan kepada para pemain yang terkena dampak.”

Juru bicara tersebut menambahkan bahwa ActiveSG Basketball Academy (ABA) juga akan mendukung pemain yang ingin melanjutkan pelatihan di bawah skema National Registry of Coaches.

“ABA akan terus melibatkan pemain nasional kami dalam programnya dan memanfaatkan pengalaman mereka untuk membimbing peserta program junior kami,” kata juru bicara tersebut.

Menanggapi pertanyaan dari CNA sebelumnya pada hari Senin, BAS mengatakan pihaknya menyadari ketidakpastian yang dihadapi Slingers dan bahwa tim telah bekerja dengan FIBA “untuk menemukan solusi yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah”.

Namun, kami hanya (mendapat) konfirmasi kabar tersebut melalui pengumuman di website Slingers, kata BAS.

Asosiasi tersebut mengatakan bahwa meskipun situasi saat ini akan berdampak pada para pemainnya, asosiasi tersebut “bekerja sama dengan SportSG dan FIBA untuk membuat beberapa rencana” guna memastikan bahwa para pemain tim nasional dapat “terus bermain di level tinggi”.

“Tujuan utama kami (tetap) tidak berubah. Yaitu untuk memastikan bahwa para atlet dan calon atlet kami terus memiliki peluang terbaik untuk sukses dan bersaing di level setinggi mungkin,” kata BAS.

BAS menambahkan bahwa ABL dan Slingers “tidak dapat disangkal telah memainkan peran penting dalam perkembangan bola basket putra Singapura selama bertahun-tahun”.

Baca Juga :  Masih Tanda Tanya Masa Depan Orang Nomor 2 China, Li Keqiang

“Mereka telah membuka banyak pintu bagi para pemain muda, memprofesionalkan olahraga ini, menyediakan platform tingkat tinggi untuk bersaing dan meningkatkan standar olahraga di dalam negeri,” kata asosiasi tersebut.

Dibentuk pada tahun 2006, Slingers awalnya berkompetisi di Liga Bola Basket Nasional Australia. Mereka bermain di liga selama dua musim sebelum mengundurkan diri pada tahun 2008.

The Slingers kemudian bergabung dengan ABL untuk musim perdananya pada tahun 2009. Liga ini didirikan bersama oleh Tony Fernandes dari AirAsia dan maestro media Erick Thohir, yang saat ini menjabat sebagai Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Pada musim terakhirnya hingga saat ini, ABL dimainkan dalam format undangan dengan Slingers bergabung dengan tujuh tim lainnya: Bangkok Tigers, Hong Kong Eastern, Louvre Surabaya, Macau Black Bears, NS Matrix Malaysia, Saigon Heat dan Zamboanga Valientes.

Slingers finis keempat dalam tabel untuk mengamankan tempat playoff, tetapi mereka dikalahkan di semifinal oleh Saigon Heat. Heat kemudian kalah dari Hong Kong Eastern di seri terakhir.

CNA telah menghubungi Slingers, FIBA dan ABL untuk informasi lebih lanjut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :