Singapore Open Dibatalkan Karena Kasus Covid-19 Meningkat

Singapore Open Dibatalkan
Singapore Open Dibatalkan

Singapura | EGINDO.co – Turnamen bulu tangkis Singapore Open akan dibatalkan, hal itu diumumkan oleh penyelenggara Singapore Badminton Association (SBA) dan Badminton World Federation (BWF) pada Rabu (12 Mei).

Turnamen, yang akan diadakan dari 1 hingga 6 Juni, tidak akan dijadwal ulang. Dalam pernyataan bersama, SBA dan BWF mengatakan bahwa keputusan tersebut diambil dengan alasan kesehatan dan keselamatan.

Semua upaya dilakukan oleh penyelenggara dan BWF untuk menyediakan lingkungan turnamen yang aman bagi semua peserta, kata SBA dan BWF.

“Namun, meningkatnya kasus COVID-19 secara global menimbulkan tantangan yang kompleks dalam mengelola perjalanan masuk. Oleh karena itu, demi kepentingan semua pemain, personel turnamen, serta kesehatan dan keselamatan masyarakat setempat, acara tersebut dibatalkan.”

Singapore Open, acara Super 500, dijadwalkan menjadi acara terakhir di mana calon Olimpiade bisa mendapatkan poin dalam peringkat Race to Tokyo – sistem yang memutuskan siapa yang memenuhi syarat untuk Olimpiade Tokyo 2020 yang dijadwalkan ulang, yang dimulai pada 23 Juli.

Periode Race to Tokyo akan berakhir pada 15 Juni. BWF akan mengeluarkan pernyataan lebih lanjut terkait kualifikasi Olimpiade di kemudian hari, kata pernyataan bersama itu.

Singapore Open edisi tahun lalu juga dibatalkan karena pandemi COVID-19.

Pengumuman terbaru oleh SBA dan BWF menyusul penundaan Malaysia Open yang dijadwalkan 25 Mei hingga 30 Mei. Turnamen itu ditunda karena meningkatnya kasus COVID-19 di Malaysia, kata penyelenggara pada 7 Mei.

Awal bulan ini, Pemerintah Singapura telah mengumumkan langkah-langkah yang lebih ketat selama sekitar tiga minggu sejak 8 Mei untuk mengekang penyebaran infeksi di tengah meningkatnya kasus COVID-19 di masyarakat.

Di antara langkah-langkah tersebut adalah pemberitahuan tinggal di rumah selama 21 hari di fasilitas khusus untuk pelancong dengan riwayat perjalanan terkini ke negara dan wilayah berisiko lebih tinggi.

Negara dan wiayah berisiko tinggi ini merujuk ke semua tempat kecuali Australia, Brunei, Cina Daratan, Selandia Baru, Taiwan, Hong Kong, dan Makau.

Pada bulan April, Singapura juga telah mengumumkan bahwa semua pemegang izin masuk jangka panjang dan pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan terbaru ke India dalam 14 hari terakhir tidak akan diizinkan masuk ke Singapura.

Ini termasuk pengunjung yang transit di India, dan semua yang telah memperoleh persetujuan sebelumnya untuk masuk ke negara tersebut.

“Meskipun menyedihkan bahwa Singapura Terbuka harus dibatalkan, COVID-19 adalah sesuatu yang tidak dapat kami kendalikan pada saat ini.

Ini demi kepentingan semua orang, terutama karena Singapura telah berhasil mengendalikan virus dengan baik,” kata kantor berita Singapura. pebulutangkis putra papan atas Loh Kean Yew, yang telah dijadwalkan untuk berkompetisi di turnamen tersebut. Sementara itu, Loh kemungkinan akan membuat Olimpiade dipotong.

“Saya berharap untuk mendapatkan waktu pengadilan sebelum Olimpiade dan bermain dengan pemain lain, terutama karena semua pemain top seharusnya datang, dan melihat di mana saya saat ini melawan mereka, tetapi saya pikir keselamatan berdiri sebagai prioritas. ”

Dia menambahkan: “Ini membuat frustrasi tetapi saya pikir kami hanya dapat terus bekerja dengan para pelatih kami untuk menyesuaikan dan meningkatkan, dan bersiap untuk apa yang akan datang selanjutnya.”

Sumber : CNA/SL