Simulasi Serangan Musuh, Taiwan Latihan Militer Di Bandara

Taiwan latihan militer di bandara utama
Taiwan latihan militer di bandara utama

Taoyuan | EGINDO.co – Taiwan melakukan latihan pendaratan anti-pesawat di bandara internasional utamanya untuk pertama kalinya pada Rabu (26 Juli), mensimulasikan penolakan pasukan penyerang saat China meningkatkan tekanan militer untuk memaksa pulau itu menerima kedaulatannya.

Latihan di bandara internasional Taoyuan utama pulau itu adalah bagian dari latihan Han Kuang tahunan utama Taiwan yang dimulai pada Senin, dengan fokus melindungi infrastrukturnya dan menyerang kapal musuh yang masuk untuk menjaga saluran air utama tetap terbuka.

China, yang memandang Taiwan sebagai wilayahnya, telah melakukan latihan rutin di sekitar pulau itu selama tiga tahun terakhir, untuk menekan Taipei agar menerima klaim kedaulatan Beijing meskipun pulau itu menolak keras.

Baca Juga :  Wapres Taiwan Peringatkan Agar Tidak Penuhi Tuntutan China

Enam helikopter termasuk helikopter serang Apache dan sekitar 180 tentara ambil bagian dalam latihan untuk mensimulasikan tolakan pasukan musuh yang telah menguasai fasilitas kontrol lalu lintas udara di bandara, kata kementerian pertahanan.

Tentara yang membawa senapan terlihat berlari di landasan untuk melawan pasukan musuh yang diturunkan oleh helikopter. Tak lama, seorang tentara mengibarkan bendera Taiwan di jembatan jet, menandakan kemenangan mereka.

Mengawasi latihan terpisah di kota utara Taoyuan yang mensimulasikan serangan fisik dan siber di kilang minyak, Presiden Tsai Ing-wen mengatakan Taiwan harus meningkatkan ketahanannya jika terjadi keadaan darurat.

“Kita harus terus meningkatkan ketahanan Taiwan terhadap bencana sehingga ketika menghadapi ancaman kita dapat pulih dengan cepat dan meminimalkan dampak pemadaman operasi,” katanya.

Baca Juga :  Indah Kiat Pulp & Paper Lakukan Likuidasi Dua Anak Usaha

Pada Rabu dini hari, polisi militer melakukan “latihan pertahanan infrastruktur utama” di Stasiun Utama Taipei, berlatih mengambil kembali kendali pusat transportasi jika terjadi pertempuran di ibu kota Taipei.

Tsai telah menjadikan modernisasi militer sebagai prioritas utama, mendorong berbagai proyek pertahanan termasuk mengembangkan jet dan kapal selam Taiwan sendiri. Dia berulang kali bersumpah untuk mempertahankan kebebasan dan demokrasi pulau itu jika China menyerang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :