Shiffrin Klaim Kemenangan Piala Dunia Ke-83 Cetak Rekor

Mikaela Shiffrin - Amerika Serikat
Mikaela Shiffrin - Amerika Serikat

Kronplatz | EGINDO.co – Mikaela Shiffrin dari Amerika mengklaim rekor lain dalam karirnya yang sarat trofi saat dia mengamankan kemenangan Piala Dunia wanita ke-83 pada hari Selasa, memindahkannya ke daftar teratas melewati rekan senegaranya Lindsey Vonn.

Setelah beberapa kali gagal sejak menyamai rekor Vonn di Kranjska Gora awal bulan ini, Shiffrin memastikan kemenangan bersejarahnya di slalom raksasa di resor Kronplatz, Italia.

“Saya tidak berpikir ada kata-kata untuk menjelaskan semua perasaan karena pada siang hari itu membuat stres, kadang damai, kadang gugup, kadang menyenangkan,” kata Shiffrin, kepada wartawan di area finis.

“Hari-hari ini dengan dua kali lari dan segalanya, itu adalah hari-hari yang panjang. Melelahkan dan pada akhirnya ada terlalu banyak kegembiraan untuk dirasakan.”

Juara Piala Dunia empat kali secara keseluruhan mencatat leg pertama tercepat menuruni lereng Erta dengan juara dunia slalom raksasa Swiss Lara Gut-Behrami tertinggal 0,13 detik.

Baca Juga :  Magnus Carlsen Dari Norwegia Pertahankan Gelar Catur Dunia

Gut-Behrami menambah tekanan dengan lari kedua yang luar biasa tetapi Shiffrin, 27, merespons dan mengkonsolidasikan keunggulannya untuk mengklaim kemenangan dengan selisih 0,45 detik secara keseluruhan.

Federica Brignone dari Italia berada di urutan ketiga.

“Saya agak gugup untuk putaran kedua, tetapi kebanyakan saya benci menunggu,” jelas Shiffrin. “Akhirnya ketika tiba waktunya untuk melaju, semuanya menjadi tenang dan saya hanya mendorong sekuat tenaga di setiap belokan dan sungguh luar biasa bisa melewati finis dan melihat saya cukup cepat.

“Saya agak liar di beberapa tempat tapi rasanya sangat bersih.

“Saya pikir saya tidak akan lebih cepat tetapi saya pikir saya mungkin bisa mendekati dan entah bagaimana saya sampai di sana sampai finis dan itu cukup bagus.”

Pemain slalom putra Swedia yang hebat Ingemar Stenmark memegang rekor mutlak 86 kemenangan Piala Dunia – semuanya dalam slalom atau slalom raksasa – pada 1970-an dan 1980-an.

Baca Juga :  Neymar Diadili Atas Penyimpangan Dalam Transfer Barcelona

Rekor tersebut merupakan tambahan lain dari rekor Shiffrin yang sudah mengesankan. Shiffrin juga merupakan peraih medali emas Olimpiade dua kali dan juara slalom termuda dalam sejarah ski Alpine Olimpiade, menang di Sochi pada usia 18 tahun dan 345 hari pada tahun 2014. Kemenangan Piala Dunia pertamanya datang pada usia 17 tahun.

Shiffrin difavoritkan untuk meraih beberapa medali emas pada tahun 2022, tetapi secara mengejutkan tidak ada yang mendekati medali Olimpiade di Beijing meskipun berkompetisi di semua disiplin ilmu.

Dia memiliki 131 podium Piala Dunia secara keseluruhan, dan rekor 51 kemenangan wanita dalam disiplin spesialis slalomnya.

Awal Piala Dunia pertamanya adalah di Spindleruv Mlyn di Republik Ceko pada Maret 2011.

Baca Juga :  Carlsen Tidak Akan Pertahankan Gelar Kejuaraan Dunia 2023

Tessa Worley dari Prancis, yang berada di urutan kelima pada hari Selasa, mengatakan tidak mengejutkan melihat Shiffrin berada di puncak.

Shiffrin, yang masih dalam masa jayanya, melanjutkan pencariannya di Stenmark di Republik Ceko pada akhir pekan.

“Saya akan mengatakan bahwa namanya lebih berarti daripada angka, dia benar-benar legenda dalam ski,” kata Shiffrin. “Istilah terbesar sepanjang masa bagi saya itu adalah sesuatu yang bisa diperdebatkan.

“Anda dapat berbicara tentang angka dan itu bagus, tetapi orang-orang yang percaya Ingemar adalah yang terhebat sepanjang masa itu benar, apa pun yang terjadi. Dan saya percaya itu.

“Saya di sini sekarang dan orang-orang hanya membicarakan saya hari ini, tetapi kami masih membicarakan dia dan saya pikir kami akan selamanya.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :