Shenzhen Perketat Aturan Menetap Untuk Kendali Populasi

Shenzhen Perketat Aturan Tempat Tinggal
Shenzhen Perketat Aturan Tempat Tinggal

Beijing | EGINDO.co – Pusat teknologi China di Shenzhen bertujuan untuk mempersulit orang-orang dari luar kota untuk menetap dalam pengetatan aturan kependudukan yang jarang terjadi, karena balon populasi, sumber daya, dan layanannya berada di bawah tekanan.

Sementara boomtown selatan jauh dari kota terpadat di China, populasinya tumbuh sebesar 7,1 juta dalam dekade terakhir menjadi 17,56 juta pada tahun 2020, dengan lonjakan melebihi peningkatan di seluruh provinsi seperti Jiangsu dan Shandong selama periode yang sama.

Jumlah tersebut melampaui target 14,8 juta yang ditetapkan pada tahun 2016 untuk tahun 2020.

Pertumbuhan populasi kota didorong oleh industri teknologinya yang berkembang pesat, pembatasan residensi perkotaan yang longgar dan subsidi pembelian rumah yang murah hati.

Ambang pendidikan bagi orang yang masuk yang mencari izin tinggal, yang disebut hukou, akan dinaikkan dan persyaratan untuk mendapatkan izin melalui pernikahan juga akan diperketat, menurut draf revisi aturan yang diposting di situs web biro kehakiman Shenzhen pada hari Selasa.

Revisi tersebut diharapkan dapat menutup beberapa celah yang memungkinkan orang-orang dari luar kota untuk melakukan pembelian rumah secara spekulatif melalui pernikahan palsu atau kebijakan bakat yang lemah.

Izin Hukou telah digunakan untuk mengontrol migrasi internal di China sejak 1950-an.

Ketika diperkenalkan, mereka terutama ditujukan pada orang pedesaan yang mencari pekerjaan di kota untuk mencegah mereka dari sumber daya perkotaan yang berlebihan.

Seorang hukou juga mengizinkan seseorang untuk membeli rumah di kota itu. Kategori orang luar tertentu yang bekerja di Shenzhen dapat mengajukan permohonan hukou setelah lima tahun, tetapi itu akan berlipat ganda menjadi 10 tahun, menurut draf revisi.

Ledakan populasi dalam beberapa tahun terakhir telah menerangi pasar properti kota dan memberikan tekanan besar pada sumber daya dan layanan seperti sekolah.

Pasar perumahan Shenzhen telah melonjak sejak tahun lalu meskipun harga rumah sudah meroket, didorong oleh pinjaman yang merajalela, masuknya migrasi dan pasokan perumahan yang ketat.

Sumber : CNA/SL