Shanghai Tutup Pariwisata, China Timur Batasi Transportasi

Shanghai Tutup Pariwisata
Shanghai Tutup Pariwisata

Shanghai | EGINDO.co – Sejumlah kasus COVID-19 lokal di bagian timur China telah mendorong kota Shanghai untuk membatasi kegiatan pariwisata dan kota terdekat untuk memutuskan layanan transportasi umum, karena China bersikeras untuk tidak menoleransi penyebaran cluster.

Kota Shanghai mendeteksi tiga kasus COVID-19 yang ditularkan di dalam negeri dengan gejala yang dikonfirmasi pada Kamis (25 November), data resmi dari Komisi Kesehatan Nasional (NHC) menunjukkan pada hari Jumat. Infeksi simtomatik lokal terakhir di Shanghai dilaporkan pada bulan Agustus.

Infeksi baru datang hanya beberapa hari setelah China mengatasi wabah terbesarnya yang disebabkan oleh varian Delta, menunjukkan tantangan yang semakin besar dalam upaya untuk menghilangkan kluster lokal.

Pejabat kesehatan nasional mengatakan awal bulan ini bahwa tujuan China bukan untuk tetap pada nol infeksi, tetapi untuk memastikan klaster lokal dapat dideteksi dan ditampung secepat mungkin.

Shanghai telah menangguhkan agen perjalanan dari mengatur pariwisata yang melibatkan perjalanan antara kota dan daerah tingkat provinsi lainnya.

Pusat keuangan 24,9 juta penduduk telah menutup beberapa kompleks perumahan yang dianggap berisiko infeksi lebih tinggi, dan dua rumah sakit setempat telah menghentikan beberapa layanan tatap muka untuk mematuhi kontrol COVID-19.

Kota Xuzhou di provinsi Jiangsu timur, sekitar sembilan jam perjalanan dari Shanghai, melaporkan satu pembawa tanpa gejala yang ditransmisikan secara lokal pada Kamis yang merupakan kontak dekat dari infeksi Shanghai. China menghitung kasus tanpa gejala secara terpisah.

Kota berpenduduk 9,1 juta tersebut telah menangguhkan ketiga jalur kereta bawah tanahnya, memutus beberapa layanan bus di seluruh kota serta jarak jauh dan menutup beberapa pintu masuk di jalan raya yang menghubungkannya dan daerah sekitarnya.

Baca Juga :  Filipina Berlakukan Kembali Lockdown Covid-19 Di Manila

Ini menyarankan penduduk untuk tidak meninggalkan kota untuk alasan yang tidak perlu, dan mereka yang harus melakukan perjalanan harus menunjukkan bukti hasil tes negatif dalam waktu 48 jam sebelum keberangkatan.

Xuzhou menuntut penangguhan kegiatan publik tatap muka yang lebih besar termasuk konser, acara olahraga, dan pameran. Itu juga mengharuskan semua sekolah untuk menghentikan kelas offline mereka antara Jumat dan Minggu, dan meminta universitas untuk memperketat manajemen atas permintaan siswa untuk meninggalkan kampus.

Kota Hangzhou di provinsi Zhejiang timur juga mendeteksi dua infeksi lokal tanpa gejala pada Kamis, menurut data NHC.

Hingga Kamis, China daratan telah melaporkan 98.583 kasus yang dikonfirmasi dengan gejala, termasuk yang lokal dan yang datang dari luar negeri. Jumlah korban tewas tetap tidak berubah di 4.636.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :