Shanghai Disneyland Ditutup Karena Satu Kasus Covid-19

Shanghai Disneyland
Shanghai Disneyland

Shanghai | EGINDO.co – Shanghai Disneyland ditutup Senin (1 November) karena satu kasus virus corona, ketika pihak berwenang China terus maju dengan strategi nol infeksi mereka sebelum Olimpiade Musim Dingin.

China telah mengurangi sebagian besar kasus domestik menjadi sedikit selama pandemi, tetapi gejolak dalam beberapa pekan terakhir telah menguji tekad Beijing untuk menghilangkan Covid-19 bahkan ketika sebagian besar dunia terbuka.

Ada 92 kasus baru yang dilaporkan Senin – tertinggi sejak pertengahan September.

Shanghai Disneyland ditutup setelah seorang wanita yang mengunjungi taman itu pada Sabtu dinyatakan positif setelah pulang ke provinsi tetangga, kata media pemerintah.

Disneyland mengatakan akan tetap tutup setidaknya selama Senin dan Selasa “untuk mengikuti persyaratan pencegahan dan pengendalian pandemi”.

Tanggal pembukaan kembali belum dikonfirmasi, tambahnya.

Taman mulai melarang pengunjung baru masuk pada hari Minggu, dengan semua orang di taman diharuskan mengikuti tes Covid-19 sebelum pergi.

Hampir 34.000 orang telah dites pada Senin pagi, kata pemerintah kota, dengan semua tes negatif.

Rekaman media pemerintah menunjukkan sejumlah petugas kesehatan dengan pakaian hazmat di dalam Disneyland, ketika pengunjung bertopeng menunggu di bawah kembang api di kastil tengara taman itu.

Penutupan itu terjadi setelah Universal Studios yang baru dibuka di Beijing mengatakan pada hari Sabtu bahwa kontak dekat dari orang yang terinfeksi telah ditemukan di antara pengunjung akhir pekan sebelumnya.

Semua staf di taman hiburan itu – yang memasuki “keadaan pencegahan darurat” pada hari Jumat – telah dites negatif dan tidak ada jejak virus yang terdeteksi di situs tersebut, tambah taman itu.

Beijing akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin dalam waktu kurang dari 100 hari, dan pihak berwenang mengatakan pemberantasan virus adalah tantangan terbesar mereka menjelang.

Baca Juga :  Facebook 'Alat Propaganda' Bagi Pemerintah Vietnam

Pada konferensi pers Senin, wakil kepala pusat pengendalian penyakit Beijing Pang Xinghuo mengatakan wabah saat ini tetap “parah dan kompleks”, terutama ketika cuaca berubah menjadi lebih dingin.

Setidaknya tiga distrik di ibu kota telah menutup bioskop dan tempat hiburan lainnya dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus.

Sekitar enam juta orang berada di bawah perintah penguncian, sebagian besar di bagian utara China.

Mi Feng, juru bicara Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan pada konferensi pers hari Sabtu bahwa pihak berwenang akan terus “dengan tegas melarang orang-orang di komunitas yang terkunci meninggalkan rumah mereka”.

Setelah mencatat dua kasus baru pada hari Minggu, kota timur laut Harbin – dengan populasi 10 juta – mengunci dua kompleks perumahan, menutup sekolah dan taman kanak-kanak selama satu minggu dan menangguhkan layanan bus antar kota.

Pada hari Minggu, sebuah kabupaten di provinsi Hebei – yang bertetangga dengan Beijing – mengatakan kepada 220.000 penduduknya untuk tinggal di rumah setelah beberapa infeksi baru ditemukan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :