Shanghai Dilanda Protes Covid-19, Menyebar Ke Seluruh China

Shanghai dilanda protes Covid-19
Shanghai dilanda protes Covid-19

Shanghai | EGINDO.co Protes membara di Shanghai pada Minggu pagi (27 November), ketika penduduk di beberapa kota China, banyak dari mereka marah oleh kebakaran mematikan di ujung barat negara itu, mundur dari pembatasan berat COVID-19 hampir tiga tahun setelah pandemi.

Kebakaran pada hari Kamis yang menewaskan 10 orang di sebuah gedung bertingkat tinggi di Urumqi, ibu kota wilayah Xinjiang, telah memicu kemarahan publik yang meluas karena banyak pengguna internet menduga bahwa penduduk tidak dapat melarikan diri tepat waktu karena sebagian bangunan itu dikunci. pejabat membantah.

Di Shanghai, kota terpadat di China dan pusat keuangan, penduduk berkumpul pada Sabtu malam di Jalan Wulumuqi kota – yang meminjam namanya dari Urumqi – untuk berjaga yang berubah menjadi protes pada dini hari Minggu.

Cabut lockdown untuk Urumqi, cabut lockdown untuk Xinjiang, cabut lockdown untuk seluruh China,” teriak massa di Shanghai, menurut sebuah video yang beredar di media sosial.

Pada satu titik, kelompok besar mulai berteriak: “Turunkan Partai Komunis China, turunkan Xi Jinping, bebaskan Urumqi,” menurut saksi dan video, dalam protes publik yang jarang terjadi terhadap kepemimpinan China.

Baca Juga :  4 Orang Terluka Dalam Ledakan Pabrik Kimia Di Jepang

Sekelompok besar polisi mengawasi dan kadang-kadang berusaha membubarkan massa.

Orang-orang memegang tanda dan menyalakan lilin saat berjaga untuk para korban kebakaran Urumqi, di Shanghai, China 26 November 2022 dalam gambar ini diperoleh dari video media sosial. (Layar: Gao Ming via Reuters)

China sedang berjuang melawan lonjakan infeksi yang telah mendorong penguncian dan pembatasan lain di kota-kota di seluruh negeri karena Beijing menganut kebijakan nol-COVID bahkan saat sebagian besar dunia mencoba hidup berdampingan dengan virus corona.

China membela kebijakan nol-COVID khas Presiden Xi Jinping sebagai penyelamat jiwa dan diperlukan untuk mencegah sistem perawatan kesehatan yang kewalahan. Para pejabat telah berjanji untuk melanjutkannya meskipun penolakan publik meningkat dan jumlah korban yang meningkat pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Video dari Shanghai yang dibagikan secara luas di media sosial China menunjukkan kerumunan orang menghadapi puluhan polisi dan meneriakkan nyanyian termasuk: “Layani rakyat”, “Kami tidak ingin kode kesehatan” dan “Kami ingin kebebasan”.

Baca Juga :  Beijing Tingkatkan Karantina Covid, Warga Shanghai Frustasi

Beberapa pengguna media sosial memposting tangkapan layar rambu jalan untuk Jalan Wulumuqi, baik untuk menghindari sensor maupun untuk menunjukkan dukungan bagi pengunjuk rasa di Shanghai. Yang lain membagikan komentar atau postingan yang meminta semua “kalian anak muda pemberani” untuk berhati-hati.

Banyak yang menyertakan saran tentang apa yang harus dilakukan jika polisi datang atau mulai menangkap orang selama protes atau berjaga.

KEMARAHAN DI SELURUH NEGERI

25 juta orang Shanghai dikurung selama dua bulan awal tahun ini, cobaan berat yang memicu kemarahan dan protes.

Otoritas China sejak saat itu berusaha untuk lebih ditargetkan dalam pembatasan COVID-19 mereka, tetapi upaya itu telah ditantang oleh lonjakan infeksi karena China menghadapi musim dingin pertamanya dengan varian Omicron yang sangat mudah menular.

Meski rendah menurut standar global, jumlah kasus China telah mencapai rekor tertinggi selama berhari-hari, dengan hampir 40.000 infeksi baru dilaporkan oleh otoritas kesehatan pada hari Minggu untuk hari sebelumnya.

Pada Jumat malam, massa turun ke jalan Urumqi, meneriakkan “Akhiri penguncian!” dan mengacungkan tinju ke udara setelah tembakan mematikan itu, menurut video yang beredar di media sosial China.

Baca Juga :  2 BBM Ini Akan Lenyap Dari Peredaran 1 Januari 2023

Banyak dari 4 juta penduduk Urumqi telah berada di bawah penguncian terlama di negara itu, dilarang meninggalkan rumah mereka selama 100 hari.

Di Beijing, 2.700 km jauhnya, beberapa penduduk yang dikurung melakukan protes kecil atau menghadapi pejabat setempat pada hari Sabtu atas pembatasan pergerakan, dengan beberapa berhasil menekan mereka untuk mencabut pembatasan lebih cepat dari jadwal.

Sebuah video yang dibagikan kepada Reuters menunjukkan penduduk Beijing di bagian ibu kota yang tidak dapat diidentifikasi berbaris di sekitar tempat parkir terbuka pada hari Sabtu, berteriak: “Akhiri penguncian.”

Pemerintah Beijing tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Beberapa minggu ke depan bisa menjadi yang terburuk di China sejak minggu-minggu awal pandemi baik untuk ekonomi dan sistem perawatan kesehatan, Mark Williams dari Capital Economics mengatakan dalam catatan minggu lalu, karena upaya untuk menahan wabah akan membutuhkan penguncian lokal tambahan di banyak tempat. Kota.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :