Setelah Nikel,Tsingshan China Arahkan Perhatian Pada Lithium

Kenderaan Listrik (EV) dengan penggerak baterai lithium
Kenderaan Listrik (EV) dengan penggerak baterai lithium

Shanghai | EGINDO.co – Tsingshan Holding Group, perusahaan China yang mengguncang dunia nikel dengan secara cepat meningkatkan produksi di Indonesia, adalah salah satu pendatang terbaru di sektor lithium white-hot, yang berpotensi menjadikannya toko serba ada untuk bahan baterai kendaraan listrik (EV).

Tsingshan, yang sebagian besar adalah pembuat baja tahan karat, muncul entah dari mana untuk menjadi produsen nikel terbesar di dunia pada tahun 2018 berkat perintisnya menggunakan nikel pig iron bermutu rendah.

Chengxin dan sesama perusahaan China, Chengxin Lithium Group Co akan memproduksi 60.000 ton bahan kimia lithium per tahun di fasilitas pemrosesan lithium di Indonesia, kata Chengxin dalam pengajuan perusahaan, pengumuman pertama pabrik semacam itu di negara tersebut.

Selain produksi nikel dan kobalt tingkat baterai yang sudah dikembangkan di fasilitasnya di Indonesia, pasokan lithium akan menjadikan Tsingshan sebagai produsen skala besar dari tiga bahan utama yang diperlukan untuk EV dan baterai isi ulang lainnya.

Tsingshan tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari rencana lithium-nya, tetapi seorang eksekutif perusahaan mengatakan kepada Reuters bahwa “bisnis baterai akan menjadi bisnis inti baru.”

Tsingshan memiliki 35 persen dari proyek tersebut, dan Chengxin 65 persen. Para mitra akan menggunakan dana mereka sendiri untuk 30 persen dari pembiayaan pabrik senilai US$350 juta, dengan 70 persen berasal dari pinjaman, menurut pengajuan.

Tidak ada tanggal mulai untuk pabrik lithium telah diberikan, dan masih menghadapi tantangan. Seorang pejabat Chengxin mengatakan kepada Reuters bahwa mereka akan membutuhkan 450.000 ton konsentrat lithium setiap tahun untuk proyek tersebut, semuanya dari bijih lithium hard-rock.

Tidak seperti nikel dan kobalt, yang ditemukan di sekitar operasi Tsingshan di Indonesia, tidak ada deposit litium yang diketahui ditambang di negara ini. Itu berarti para mitra perlu mencari pasokan mineral kaya litium seperti spodumene ke luar negeri untuk memberi makan pabrik.

Baca Juga :  BPK Paparkan Strategi Memberantas Korupsi Keuangan Negara

“Ada kemungkinan Chengxin dapat mengamankan offtake tambahan … tetapi kemungkinan persaingan untuk konsentrat spodumene akan sengit,” kata analis Wood Mackenzie, Allan Pedersen.

Chengxin mengatakan akan “bekerja dengan mitra untuk memastikan pasokan bahan baku untuk proyek tersebut,” mencatat itu masih pada tahap awal.

Perusahaan yang berbasis di Shenzhen menunjukkan bahwa mereka baru-baru ini memperluas basis sumber daya hulunya melalui akuisisi di Argentina dan Zimbabwe. Ia juga memiliki saham di Huirong Mining, yang sedang mengeksplorasi tambang lithium di provinsi Sichuan China.

Tsingshan sendiri menargetkan produksi tahunan setara dengan 24.000 ton lithium karbonat di Argentina setelah bekerja sama dengan Eramet Prancis dan akan membuat bahan baterai lithium iron phosphate (LFP) di Indonesia dengan Jiangsu Lopal Tech Co Ltd, kata mitra Tsingshan.

Kedekatan Indonesia dengan Australia juga akan membantu, kata para ahli. Australia sejauh ini merupakan pemasok spodumene terbesar di dunia dan diperkirakan akan mendorong 51 persen peningkatan global dalam pasokan bahan baku lithium pada 2020-25, kata analis Alice Yu dari S&P Global Market Intelligence.

TRIO TRANSISI ENERGI

Tsingshan telah merencanakan produksi tahunan setidaknya 230.000 ton nikel tingkat baterai dan sekitar 27.000 ton kobalt dengan mitra lain di Indonesia. Ketika pabrik lithium mulai beroperasi, itu akan memberikan Tsingshan volume besar dari trio logam yang terkait dengan transisi energi.

Lithium Tsingshan juga akan memajukan ambisi pemerintah Indonesia untuk menjadi pemain terkemuka dalam rantai pasokan EV, mengikuti investasi besar di negara tersebut oleh pembuat baterai LG Chem Ltd dan Contemporary Amperex Technology Co Ltd (CATL).

Indonesia bertujuan untuk memproduksi baterai senilai 140 gigawatt jam pada tahun 2030, sementara itu akan membutuhkan investasi sekitar US$35 miliar untuk mengembangkan ekosistem EV, yang mencakup EV, fasilitas baterai, stasiun pengisian, daur ulang baterai, dan fasilitas pertukaran, dalam lima hingga sepuluh tahun, kata para pejabat.

Baca Juga :  Polisi Turunkan Perangkat TAA,Tabrakan TransJakarta, Cawang

Awal tahun ini, pemerintah meluncurkan Indonesia Battery Corporation, sebuah badan usaha milik negara yang bertujuan untuk mengembangkan sektor baterai negara.

“Pabrik lithium Chengxin/Tsingshan di Indonesia berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari permintaan domestik, dan ditempatkan secara strategis untuk menjadi pemasok lithium pilihan bagi pembuat baterai di dalam negeri yang tidak perlu membayar biaya pengiriman yang seharusnya mereka bayar untuk mengimpor lithium. ,” kata Sabrin Chowdhury, seorang analis di Fitch Solutions.

Tsingshan juga diharapkan mendapat manfaat dari proyek pembangkit listrik energi bersih 2 gigawatt yang direncanakan di Indonesia yang akan membantu mengurangi biaya listrik perusahaan dan meningkatkan daya tariknya sebagai pemasok bahan EV utama yang rendah emisi.

Tetapi Tsingshan juga harus mengatasi tantangan mendasar untuk menghasilkan produk lithium yang dimurnikan secara menguntungkan dari awal.
Dengan mengubah nikel pig iron bermutu rendah yang melimpah secara lokal dalam skala massal menjadi nikel matte bermutu lebih tinggi – produk antara yang dapat digunakan untuk membuat baja tahan karat dan baterai – perusahaan menunjukkan ketajaman teknologi yang menempatkannya di radar siapa pun melacak rantai pasokan EV. Masih ada pertanyaan apakah ia dapat melakukan hal serupa dengan lithium yang jauh lebih langka, yang memiliki karakteristik geologisnya sendiri yang unik.

“Apakah mereka dapat menantang 5 Besar di ruang lithium masih dipertanyakan,” kata Gavin Montgomery, direktur di Wood Mackenzie, mengacu pada raksasa lithium Albemarle Corp, Ganfeng Lithium Co Ltd, SQM, Tianqi Lithium Corp dan Livent Corp.

“Tapi orang tidak boleh meremehkan Tsingshan.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :