Setelah Kecelakaan Turbulensi Singapore Airlines

Tragedi Turbulensi Singapore Airlines
Tragedi Turbulensi Singapore Airlines

Chicago | EGINDO.co – Kencangkan sabuk pengaman. Demikian pesan pramugari dan pilot menyusul turbulensi parah yang dialami penerbangan Singapore Airlines pada Selasa (21 Mei) yang mengakibatkan satu orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

Penerbangan London-Singapura mengalami turbulensi hebat di Samudera Hindia dan turun 6.000 kaki (sekitar 1.800 meter) dalam waktu sekitar tiga menit, sebelum mendarat darurat di Bangkok.

Singapore Airlines tidak menyebutkan jenis turbulensi apa yang terjadi, namun pakar penerbangan menduga turbulensi tersebut adalah turbulensi udara jernih, yang dianggap sebagai jenis turbulensi paling berbahaya.

Turbulensi udara jernih (CAT) hampir tidak dapat dideteksi dengan teknologi saat ini, yang berarti turbulensi tersebut dapat terjadi tanpa peringatan – sehingga sangat penting bagi penumpang di pesawat untuk mengenakan sabuk pengaman setiap kali duduk, kata pakar keselamatan.

Baca Juga :  Singapore Airlines Bantah Peningkatan Saham Di Air India

Pendaratan darurat penerbangan SQ321: Pria Inggris berusia 73 tahun yang meninggal karena penyakit jantung

Maskapai penerbangan diwajibkan oleh undang-undang untuk menyalakan tanda sabuk pengaman saat lepas landas dan mendaratkan penerbangan, namun maskapai penerbangan memiliki prosedurnya sendiri untuk menangani turbulensi di udara.

Seorang saksi di penerbangan Singapore Airlines mengatakan banyak orang yang tidak mengenakan sabuk pengaman terlempar ke sekitar kabin ketika pesawat tenggelam, dan banyak di antaranya yang kepalanya terbentur.

Sara Nelson, presiden internasional Asosiasi Pramugari-CWA yang mewakili lebih dari 50.000 di 20 maskapai penerbangan, mengatakan kasus CAT sedang meningkat dan tidak dapat dilihat, menekankan pentingnya sabuk pengaman selama penerbangan.

“Ini adalah masalah hidup dan mati,” kata Nelson.

Baca Juga :  SQ Bayar S$3.580 Kepada Pasangan Di India Karena Kesalahan Kursi

Kecelakaan penerbangan terkait turbulensi adalah jenis kecelakaan yang paling umum, menurut studi tahun 2021 yang dilakukan oleh Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS.

Baru-baru ini, pada bulan Maret, sebuah pesawat Boeing 787 yang dioperasikan oleh LATAM Airlines tiba-tiba turun di tengah penerbangan, menyebabkan lebih dari 50 orang terluka.

Pakar keselamatan dirgantara Anthony Brickhouse mengatakan penumpang harus meminimalkan pergerakan mereka dalam penerbangan dan selalu mengenakan sabuk pengaman, terlepas dari lampu sabuk pengaman.

American Airlines mewajibkan pilotnya untuk menyalakan tanda sabuk pengaman dan menginstruksikan penumpang serta pramugari untuk segera duduk ketika turbulensi parah.

Pramugari kemudian harus tetap duduk sampai diberitahu oleh kapten penerbangan atau tanda sabuk pengaman dipadamkan. Maskapai lain memiliki protokol serupa.

Baca Juga :  Penerbangan SIA Ke Eropa Lebih Lama Karena Hindari Wilayah Udara Iran

Beberapa pilot dan penumpang mengatakan bahwa membiarkan tanda sabuk pengaman sepanjang penerbangan akan menjadi bumerang – karena penumpang akan mulai mengabaikannya.

“Tanda sabuk pengaman memiliki arti, dan jika Anda membiarkannya terus-menerus, maka itu tidak ada artinya,” kata Dennis Tajer, juru bicara Allied Pilots Association, serikat pilot American Airlines. “Semua orang hanya akan mengatakan itu pertanda yang tidak berarti apa-apa.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :