Serangan Rusia Terhadap Infrastruktur Ukraina Tak Terelakkan

Presiden Vladimir Putin
Presiden Vladimir Putin

Moskow | EGINDO.co – Presiden vladimir putin mengatakan pada hari jumat (2 desember) bahwa serangan rusia terhadap infrastruktur ukraina “tidak dapat dihindari” karena kremlin menolak persyaratan presiden as joe biden untuk melakukan pembicaraan dan memperingatkan bahwa serangan akan berlanjut.

Setelah menderita kekalahan militer yang memalukan selama apa yang menjadi konflik bersenjata terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II, Rusia mulai menargetkan infrastruktur energi Ukraina pada bulan Oktober, menyebabkan pemadaman besar-besaran.

Berbicara dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz untuk pertama kalinya sejak pertengahan September, Putin mengecam apa yang disebutnya kebijakan “destruktif” Barat di Ukraina dan mengatakan serangan Rusia merupakan tanggapan terhadap serangan “provokatif” dari Kyiv.

Moskow “telah lama menahan diri dari serangan rudal presisi terhadap target tertentu di wilayah Ukraina”, kata Putin kepada Scholz, menurut pembacaan pembicaraan telepon oleh Kremlin.

“Tapi sekarang tindakan seperti itu telah menjadi tanggapan yang dipaksakan dan tak terelakkan terhadap serangan provokatif Kyiv terhadap infrastruktur sipil Rusia,” kata Kremlin, merujuk khususnya pada serangan Oktober di sebuah jembatan yang menghubungkan Krimea yang dianeksasi Moskow ke daratan Rusia.

Baca Juga :  Zelenskyy Mendadak Kunjung Ke Washington Bertemu Biden

Selama panggilan satu jam dengan Putin, Scholz “mendesak presiden Rusia untuk datang secepat mungkin ke solusi diplomatik termasuk penarikan pasukan Rusia”, menurut juru bicara pemimpin Jerman Steffen Hebestreit.

Putin mendesak Berlin untuk “mempertimbangkan kembali pendekatannya dalam konteks peristiwa Ukraina”, kata Kremlin.

Dia menuduh Barat melakukan kebijakan “destruktif” di Ukraina, menekankan bahwa bantuan politik dan keuangannya “mengarah pada fakta bahwa Kyiv sepenuhnya menolak gagasan negosiasi apa pun”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah mengesampingkan pembicaraan dengan Rusia sementara Putin berkuasa tak lama setelah Kremlin mengklaim telah mencaplok beberapa wilayah Ukraina.

Serangan “Terus”

Kremlin juga mengindikasikan Moskow tidak berminat untuk membicarakan Ukraina, setelah Biden mengatakan dia bersedia duduk bersama Putin jika pemimpin Rusia itu benar-benar ingin mengakhiri pertempuran.

“Apa sebenarnya yang dikatakan Presiden Biden? Dia mengatakan bahwa negosiasi hanya mungkin dilakukan setelah Putin meninggalkan Ukraina,” kata juru bicara Putin Dmitry Peskov kepada wartawan, menambahkan Moskow “pasti” tidak siap menerima persyaratan tersebut.

Baca Juga :  OJK: Layanan Urun Dana Himpun Rp273 Miliar Per 31 Mei 2021

“Operasi militer khusus berlanjut,” tambahnya, menggunakan istilah Kremlin untuk serangan yang diluncurkan pada 24 Februari.

Serangan Rusia telah menghancurkan hampir setengah dari sistem energi Ukraina dan meninggalkan jutaan orang dalam cuaca dingin dan gelap di awal musim dingin.

Dalam perkiraan terbaru dari Kyiv, Mykhailo Podolyak, penasihat Zelensky, mengatakan sebanyak 13.000 tentara Ukraina tewas dalam pertempuran itu.

Baik Moskow dan Kyiv diduga meminimalkan kerugian mereka untuk menghindari kerusakan moral.

Jenderal tertinggi AS Mark Milley bulan lalu mengatakan lebih dari 100.000 personel militer Rusia telah tewas atau terluka di Ukraina, dengan pasukan Kyiv kemungkinan menderita korban serupa.

“Kami Tidak Kalah”

Pertempuran di Ukraina juga merenggut nyawa ribuan warga sipil Ukraina dan memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka.

Mereka yang tetap tinggal di negara itu harus menghadapi pemadaman listrik darurat karena pihak berwenang berusaha meringankan tekanan pada infrastruktur energi.

Baca Juga :  Permintaan Pil Covid-19 Meningkat,Keuntungan Pfizer Melonjak

Dalam upaya meningkatkan suasana di ibu kota Kyiv, para musisi memainkan konser musik klasik pada Kamis dengan ratusan lilin LED menerangi panggung.

“Kami pikir itu ide yang bagus untuk menghemat energi,” kata Irina Mikolaenko, salah satu penyelenggara konser, kepada AFP.

Dia mengatakan mereka ingin menyebarkan “inspirasi, cahaya dan cinta” dan “memberi tahu orang-orang bahwa kita tidak kalah”.

Pejabat Ukraina mengatakan mereka mengharapkan gelombang baru serangan Rusia segera.

Sementara itu, negara-negara Barat telah mencari cara untuk semakin membuat Rusia kelaparan sumber daya untuk berperang di Ukraina dengan memberlakukan batasan harga pada ekspor minyaknya di atas banyak sanksi yang telah diberlakukan terhadap Moskow.

Pada Kamis malam, para diplomat Eropa hampir menyetujui rencana tersebut, tetapi Polandia menolak untuk mendukung skema tersebut, dengan mengatakan plafon US$60 per barel tidak cukup rendah.

Moskow sebelumnya telah memperingatkan bahwa mereka tidak akan mengekspor minyak ke negara-negara yang menerapkan pembatasan harga.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :