Serangan Ransomware ICBC China Ganggu Perdagangan Treasury

ICBC diserang Ransomware
ICBC diserang Ransomware

Beijing | EGINDO.co – Serangan ransomware terhadap unit Industrial and Commercial Bank of China (ICBC) AS mengganggu beberapa perdagangan di pasar Treasury AS pada hari Kamis (9 November) tetapi sumber pasar mengatakan dampaknya tampaknya terbatas.

ICBC Financial Services mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan ransomware mengakibatkan gangguan pada sistem tertentu dan pihaknya sedang melakukan penyelidikan dan “memajukan upaya pemulihannya”.

Bank tersebut mengatakan telah berhasil menyelesaikan perdagangan Treasury yang dilaksanakan pada hari Rabu dan perjanjian pembelian kembali (repo) yang membiayai perdagangan dilakukan pada hari Kamis.

“Secara umum, peristiwa tersebut memiliki dampak terbatas pada pasar,” kata Scott Skrym, wakil presiden eksekutif untuk pendapatan tetap dan repo di broker-dealer Curvature Securities.

Baca Juga :  Sam Bankman-Fried Tidak Akan Hadapi Persidangan Kedua

Dalam serangan ransomware, peretas mengenkripsi sistem organisasi dan meminta pembayaran uang tebusan sebagai imbalan untuk membuka kunci sistem tersebut. Belum jelas siapa yang berada di balik serangan tersebut.

Bloomberg melaporkan pada hari Kamis bahwa geng kriminal produktif yang dikenal sebagai Lockbit, yang memiliki hubungan dengan Rusia, diduga mendalangi peretasan tersebut, mengutip orang-orang yang mengetahui situasi tersebut.

Meskipun serangan ransomware telah meningkat di berbagai sektor dalam beberapa tahun terakhir, serangan ini jarang mengganggu pasar keuangan besar. Insiden hari Kamis ini kemungkinan akan menimbulkan pertanyaan mengenai kontrol keamanan siber pelaku pasar dan berpotensi menarik pengawasan regulasi.

Beberapa pelaku pasar mengatakan perdagangan melalui ICBC, pemberi pinjaman komersial terbesar di Tiongkok berdasarkan aset, tidak diselesaikan karena serangan tersebut dan hal ini mempengaruhi likuiditas pasar. Tidak jelas apakah hal ini berkontribusi pada lemahnya hasil lelang obligasi 30 tahun pada hari Kamis.

Baca Juga :  AS Kirim 2,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Ke Taiwan

“Mungkin ada beberapa masalah teknis karena beberapa peserta tidak dapat mengakses pasar sepenuhnya pada hari itu,” kata Michael Gladchun, manajer portofolio asosiasi, inti dan pendapatan tetap, di Loomis Sayles.

Financial Times melaporkan sebelumnya pada hari Kamis bahwa Asosiasi Industri Sekuritas dan Pasar Keuangan AS (SIFMA) mengatakan kepada anggotanya bahwa ICBC telah terkena ransomware yang mengganggu pasar Treasury AS dengan mencegahnya menyelesaikan perdagangan atas nama pelaku pasar lainnya.

“Kami menyadari masalah keamanan siber dan melakukan kontak rutin dengan pihak-pihak penting di sektor keuangan, selain regulator federal. Kami terus memantau situasinya,” kata juru bicara Departemen Keuangan menanggapi pertanyaan tentang laporan FT. SIFMA menolak berkomentar.

Baca Juga :  MA Adakan Seleksi Tertulis Calon Hakim Ad Hoc Tipikor

Pasar Treasury tampaknya berfungsi normal pada hari Kamis, menurut data LSEG.

Menurut platform data Statista, organisasi global mendeteksi 493,33 juta upaya serangan ransomware pada tahun lalu. Lockbit adalah operator ransomware paling produktif sepanjang tahun 2022, menurut Pusat Pembagian dan Analisis Informasi Jasa Keuangan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :